BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi bisnis utama selama kunjungan kenegaraan ke Indonesia | berita

berita | 08-03-2020 | 14:47

Hampir 180 perwakilan dari 112 perusahaan, organisasi, dan lembaga pengetahuan ikut serta dalam misi dagang yang berlangsung paralel dengan kunjungan kenegaraan tersebut ke Indonesia. Dengan hampir 270 juta penduduk, negara Asia merupakan pasar yang menarik bagi pengusaha Belanda.

Belanda merupakan investor Eropa terbesar di Indonesia. Pada 2018, ini termasuk jumlah investasi sekitar 4,2 miliar euro. Tahun itu, investasi Indonesia di Belanda naik menjadi 210 juta euro.

Pada tahun 2018, Belanda mengekspor 798 juta euro barang, seperti produk minyak bumi, mesin dan kendaraan, dan 575 juta euro dalam jasa. Tahun itu, Belanda mengimpor lebih dari 2,8 miliar euro barang dari Indonesia dan 447 juta euro jasa. Misi ekonomi berfokus pada empat sektor: pertanian pangan, perawatan kesehatan, pengelolaan pesisir dan air dan pengelolaan limbah (ekonomi sirkular) dan teknologi air.

Misi perdagangan yang dipimpin oleh Menteri Kag untuk Perdagangan Luar Negeri dan Kerjasama Pembangunan, Pemimpin Misi Bisnis Hans de Boer dari VNO-NCW dan Menteri Van Niuenhuizen (Pengelolaan Infrastruktur dan Air) dimulai Senin malam di Jakarta. Yang Mulia Raja Willem-Alexander dan Ratu Maxima hadir di beberapa bagian dari program bisnis, termasuk pertukaran perjanjian dan kontrak antara perusahaan Belanda dan Indonesia serta organisasi pemerintah.

Menteri Kag berbicara dengan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian dan Menteri Keuangan, antara lain. Dia juga mengunjungi sistem pembersihan laut yang menghilangkan plastik dari sungai. Pada Rabu malam, Kaag akan berangkat ke Brussel, di mana dia akan mengambil bagian dalam pertemuan dengan para menteri perdagangan Eropa pada hari Kamis.

Hingga Jumat, Menteri van Nieuwenhuizen akan berada di Jakarta dan Surabaya bersama perusahaan-perusahaan yang bergerak di bidang air, industri kelautan, dan ekonomi sirkular. Beberapa perusahaan air minum Belanda sudah aktif di Indonesia, termasuk rencana penanggulangan banjir di ibu kota, Jakarta.

READ  Namun, pertumbuhan ekonomi mulai pulih. Tapi kemewahan, apa yang dilakukan korona?

Pada Selasa, 13 Maret, van Nieuwenhuizen akan menandatangani perjanjian kerjasama air dengan Menteri Pekerjaan Umum RI. Perusahaan juga menandatangani perjanjian baru dengan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia untuk mengurangi limbah, meningkatkan daur ulang, dan meningkatkan kualitas air. Bahkan saat ini, 3 juta ton plastik menghilang ke lautan setiap tahun. Dengan pengetahuan dan inovasi kami, Belanda dapat membantu, misalnya, dengan pengelolaan limbah yang lebih baik dan desain produk dan kemasan yang lebih berkelanjutan. Indonesia menjadikan pelabuhannya lebih cerdas dan lebih berkelanjutan, meningkatkan pelatihan maritim dan memberi Indonesia peluang di sektor pembuatan kapal. Dengan kesepakatan yang dicapai selama misi ekonomi, perusahaan pelayaran dan pelabuhan Belanda dapat bersaing untuk investasi Indonesia ini.

Perusahaan mengikuti program bersama dan swasta, termasuk seminar, pertemuan jaringan, dan kunjungan perusahaan dan pelabuhan. Kantor Dukungan Bisnis Belanda yang baru telah dibuka di Surabaya, sebuah kantor bisnis pemerintah Belanda untuk mendukung para pengusaha.