BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wanita Afrika rentan terhadap infeksi HIV karena kemiskinan

Wanita Afrika rentan terhadap infeksi HIV karena kemiskinan

Gambar pribadi

Berita NOS

  • Ellen Van Gelder

    Wartawan Afrika

  • Saskia Houtwin

    Wartawan Afrika

  • Ellen Van Gelder

    Wartawan Afrika

  • Saskia Houtwin

    Wartawan Afrika

Bagaimana Anda memastikan lebih sedikit perempuan muda yang terinfeksi HIV? Di Afrika, di mana jumlah infeksi masih meningkat di beberapa negara, wanita mencoba membalikkan keadaan dengan berbagai cara.

Pada Hari AIDS Sedunia, NOS berbicara dengan apa yang disebut sebagai pembuat perubahan di Mali, Kenya, dan Afrika Selatan. “pacar Perlu mengambil lebih banyak tanggung jawab.”

Di seluruh dunia, lebih dari dua puluh juta anak perempuan dan perempuan hidup dengan HIV. di Laporan masa kini Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa 4.900 remaja putri dan wanita terinfeksi setiap minggu, 82 persen di antaranya berada di sub-Sahara Afrika. Di benua Afrika, remaja putri dan wanita muda tiga kali lebih mungkin terinfeksi HIV dibandingkan rekan pria mereka.

Kesulitan mengajukan klaim

“Di banyak negara, laki-laki masih dominan dan relasi kuasa yang timpang,” kata seorang aktivis. kata coklat. Wanita Afrika Selatan berusia 27 tahun itu lahir dengan HIV, tetapi baru ditemukan di masa remajanya. “Jika seorang pria tidak ingin menggunakan kontrasepsi, Anda tidak perlu banyak bicara. Ada juga banyak kekerasan seksual di sini.”

Kurang informasi

Lucy Njinga mengatakan situasinya serupa di Kenya Suara Remaja Putri yang Positif. Dia mendirikan organisasi ini setelah dia sendiri tertular HIV sepuluh tahun lalu. Tujuannya adalah untuk memperingatkan wanita Kenya tentang bahaya tersebut.

Gadis remaja di daerah kumuh sangat berisiko, kata Njenga. Hampir seratus gadis Kenya berusia antara 10 dan 19 tahun tertular virus setiap minggu. “Angka yang mengejutkan,” kata Njenga. Seperti di Afrika Selatan, seks berarti keluar dari kemiskinan bagi banyak gadis. “Kadang-kadang terlalu jauh sehingga mereka benar-benar melakukannya untuk sekotak handuk sanitasi.”

Kekurangan kondom

Selain itu, Kenya menderita kekurangan kondom. Di mana mereka sebelumnya didistribusikan secara gratis di apotek dan rumah sakit, banyak sponsor telah menarik diri dalam beberapa tahun terakhir. Organisasi kesehatan memperingatkan bahwa ini dapat menyebabkan peningkatan kehamilan remaja dan infeksi HIV.

“Juga, jangan lupakan kurangnya informasi,” kata Njenga. “Masih banyak kesalahpahaman di luar sana tentang bagaimana Anda tertular HIV dan apa risikonya. Banyak orang berpikir bahwa HIV bukan masalah besar lagi, karena Anda dapat diobati dan hidup dengannya. Mereka pikir itu adalah tidak sebanyak kecemasan kehamilan remaja Inilah sebabnya beberapa gadis mungkin memilih kontrasepsi daripada kondom.

Agen Pers Prancis

Para guru meledakkan kondom di kampus universitas di Nairobi sebagai bagian dari kampanye seru di Hari AIDS Sedunia

Kurangnya informasi juga merupakan masalah utama di Mali di Afrika Barat. Adam Yattasi, yang bekerja untuk ARCAD-SIDA, melihat pengaruh konservatif juga berperan. “Misalnya, kami melihat banyak gadis berakhir dengan pernikahan poligami,” katanya. “Ini adalah pernikahan dengan hubungan antara generasi yang berbeda, seks hampir tidak dibicarakan.”

Tabu seputar seks di Mali mempersulit anak perempuan untuk memahami risikonya. Ini juga berlaku untuk pekerja seks muda, yang berbondong-bondong ke tambang emas dalam jumlah yang terus meningkat. “Anak perempuan berusia antara 14 dan 15 tahun,” kata Atasai. “Mereka menjual tubuh mereka kadang-kadang kepada satu orang, kadang-kadang kepada kelompok penambang. Ini benar-benar sesuatu dari beberapa tahun terakhir. Ketika kami melakukan penelitian di area pertambangan pada tahun 2018, kami menemukan seropositif yang sangat tinggi.”

READ  Kurir pizza yang menyelamatkan lima anak dari kebakaran menerima tagihan selangit, gelombang solidaritas sedang berlangsung | Luar negeri

Ngomong ngomong ngomong

Menurut South African Lady Brown, wanita muda di negaranya semakin banyak belajar bagaimana melindungi diri mereka sendiri. “Dia bertanya kepada saya secara teratur tentang PrEP, pil harian yang Anda minum untuk mencegah HIV. Tapi itu tidak tersedia. Afrika Selatan memulai uji coba dengan suntikan PrEP yang Anda minum setiap dua bulan, dan itu benar-benar akan menjadi masalah besar di sini. Sebuah terobosan,” kata Brown. .

Di Mali dan Kenya, organisasi berfokus pada prioritas yang berbeda: berbicara, berbicara, berbicara. “Tidak hanya dengan perempuan,” kata Lucy Njenga dari Kenya. “Orang tua juga harus terlibat. Banyak orang berpikir putri mereka tidak akan keluar ke jalan untuk berhubungan seks secepat itu. Kami sering harus menjelaskan bahwa itu adalah risiko yang nyata. Dan tentu saja para pria, pacar. Mereka juga harus memahami bahwa mereka memiliki tanggung jawab dan bahwa mereka juga berada dalam bahaya.”