BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wanita buta mendeteksi kanker payudara pada tahap awal di India

Wanita buta mendeteksi kanker payudara pada tahap awal di India

Hingga saat ini, Hofmann telah mengikuti pelatihan tangan bercak ke India, Austria, Kolombia, Meksiko, Nepal, dan Swiss. Selama epidemi, ketika usaha menengah dan kecil tidak dapat beroperasi, banyak yang mengambil pekerjaan lain. Di Amerika Selatan dan Nepal, program ini sekarang dihentikan. Di Jerman, di mana program ini berjalan sejak 2010, terdapat empat pekerja magang dan 53 pekerja magang di 130 rumah sakit, klinik, dan pusat yang didedikasikan untuk mendeteksi tangan di Berlin. Austria telah melatih perusahaan menengah dan kecil pada tahun 2015 tetapi untuk beberapa tahun pertama mereka hanya berpartisipasi dalam sebuah penelitian. Sejak 2021, tiga tim berturut-turut telah beroperasi di enam klinik ginekologi dan radiologi di Wina, dan tiga lagi sedang dalam pelatihan. Swiss juga melatih tiga tim menengah.

Di India, total 18 MTE telah dilatih, meski tekanan pandemi Covid-19 membuat hanya enam yang saat ini berlatih. Namun, delapan lembaga pelatihan kejuruan menengah lainnya sedang menjalani pelatihan di Delhi dan Bengaluru dan akan lulus tahun ini.

Shalini Khanna, direktur NABCBW, menjelaskan bahwa jumlah peserta pelatihan sedikit karena tingginya biaya pelatihan dan karena sebagian besar perempuan tunanetra dalam program tersebut berasal dari latar belakang berpenghasilan rendah, dan mungkin memiliki kebutuhan mendesak untuk menghidupi diri mereka sendiri dan siapa mereka. keluarga. Panjang dan kerasnya pelatihan terkadang berarti mereka terkadang lebih suka mengikuti kursus yang lebih singkat atau menyelesaikan pelatihan di tengah jalan.

Khanna mengatakan beberapa fasilitas medis telah menunjukkan penolakan untuk mempekerjakan perusahaan menengah dan kecil karena sejauh ini penelitian India tentang dampak perusahaan ini masih dalam tahap awal, dan beberapa telah menunjukkan keengganan atas dasar keuangan dan logistik. Namun, banyak fasilitas tidak melihat ini sebagai hambatan, dan memilih untuk mengejar layanan perusahaan menengah dan kecil.

READ  Kegembiraan untuk menemukan kehidupan di Mars semakin meningkat setelah ditemukannya radar penembus tanah oleh penjelajah Perseverance

Rajendra Badoi, Direktur Rumah Sakit Tata MemorialMumbai, salah satu rumah sakit kanker terbesar di India, mengatakan bahwa untuk berkembang, model MTE membutuhkan lebih banyak publisitas di kalangan komunitas medis, serta pengakuan dan dukungan dari pemerintah.

Rumah Sakit Tata Memorial sedang mengerjakan pendekatan dua arah untuk meningkatkan model MTE di India. “Kami berencana menjangkau organisasi dan individu yang memiliki akses ke perempuan tunanetra untuk melatih mereka, dan berbicara dengan pemerintah tentang mengintegrasikan lembaga ini ke dalam program skrining kanker payudara publik,” kata Badoy.

Gupta percaya bahwa memperluas model MTE dapat membantu lebih banyak gadis tunanetra menemukan pekerjaan yang layak, serta menghilangkan mitos tentang kondisi tersebut. “Mungkin suatu hari orang akan berhenti bertanya kepada kami bagaimana Anda bepergian dan bagaimana Anda menggunakan laptop Anda, dan memahami bahwa kami tidak selalu pergi ke rumah sakit untuk perawatan. Kami bisa pergi ke sana untuk bekerja,” katanya.

Peliputan berita ini didanai oleh Pusat Jurnalisme Eropa melalui Global Health Security Call, sebuah program yang didukung oleh Bill & Melinda Gates Foundation.

Bergabunglah dengan 1 juta penggemar Future dengan menyukai kami Facebookatau ikuti kami Twitter atau Instagram.

Jika Anda menyukai cerita ini, Berlangganan buletin mingguan bbc.comberjudul “The Essential List” – kumpulan cerita yang dipilih dengan cermat dari BBC masa depanDan budayaDan Kehidupan kerjaDan Bepergian Dan lebih awal Dikirim ke kotak masuk Anda setiap hari Jumat.