BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wartawan BBC ditangkap selama protes massal yang jarang terjadi di China menentang kebijakan Corona dan Presiden Xi |  Luar negeri

Wartawan BBC ditangkap selama protes massal yang jarang terjadi di China menentang kebijakan Corona dan Presiden Xi | Luar negeri

setelah kebakaran fatalProtes kekerasan pecah di beberapa kota di China menentang kebijakan Corona yang ketat. Alasannya satu Kebakaran di kota Urumqi Di provinsi Xinjiang, 10 orang tewas pada hari Kamis. Di Beijing, Shanghai, dan Wuhan, antara lain, orang turun ke jalan dan menuntut pengunduran diri Presiden Xi Jinping.

Di beberapa kota, pengunjuk rasa bentrok dengan polisi dan barikade diruntuhkan. Di Shanghai, empat petugas polisi menangkap dan memborgol jurnalis Inggris BBC Edward Lawrence. BBC mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “dipukul dan ditendang” oleh polisi selama penangkapannya. “Ini terjadi saat dia bekerja sebagai jurnalis bersertifikat.”

Video yang diposting di Twitter menunjukkan Lawrence dipukul ke tanah dan diborgol oleh petugas polisi. Dalam video lain, dia berjalan dengan tangan diborgol dan dikawal oleh dua petugas. Dia terdengar berteriak dalam bahasa Inggris: “Segera hubungi konsulat!”

BBC mengatakan belum menerima penjelasan resmi atas penangkapan tersebut dari otoritas China. Tidak ada permintaan maaf juga. Mereka yang membebaskan Lawrence hanya akan mengatakan bahwa dia ditangkap untuk kebaikannya sendiri. Menurut mereka, ada risiko wartawan di kerumunan yang disebut-sebut itu tertular infeksi Corona. Namun menurut BBC, ini “bukan penjelasan yang dapat diandalkan”.


READ  Pencuri Haiti berusia 21 tahun ditangkap di Suriname

Kebakaran fatal di apartemen

Kritik terhadap pihak berwenang China meningkat setelah kebakaran apartemen mematikan di Urumqi, Provinsi Xinjiang. Karena penguncian yang ketat, pintu-pintu gedung dikunci sehingga warga tidak bisa melarikan diri dari kobaran api.

Penduduk Urumqi hampir tidak diizinkan meninggalkan rumah mereka selama seratus hari karena tindakan Corona. Beberapa korban tidak berani langsung keluar rumah karena takut melanggar aturan. Juga sulit bagi penyelamat untuk mengakses gedung karena pagar yang dipasang akibat penguncian.

Sebelumnya sudah ada protes keras di Urumqi sendiri, di China barat laut. Protes menyebar ke kota-kota lain. Sekitar 300 orang berkumpul pada Sabtu malam di Shanghai untuk memperingati para korban kebakaran dengan membawa bunga, lilin, dan spanduk bertuliskan “Urumqi, 24 November, mereka yang meninggal beristirahat dengan damai.”

Tugu peringatan di Shanghai untuk para korban kebakaran Urumqi

Tugu peringatan di Shanghai untuk para korban kebakaran Urumqi © AP

gas air mata

Video yang dibagikan di media sosial menunjukkan sekelompok pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan menentang Partai Komunis dan Presiden Xi Jinping. Mereka berteriak “kami ingin kebebasan” dan “kami tidak ingin ujian lagi”. Mereka juga menuntut pengunduran diri Xi.

Salah satu pengunjuk rasa, Chow, melapor ke kantor berita AP Polisi menggunakan semprotan merica. Salah satu temannya dipukuli oleh petugas dan kemudian dibawa pergi. Sekitar 100 petugas polisi berusaha menghentikan lebih banyak pengunjuk rasa untuk berkumpul.


Orang-orang di kota lain juga turun ke jalan untuk memprotes penguncian tersebut. Ratusan orang berkumpul di sebuah gedung universitas di Beijing pada hari Minggu. Rakyat menuntut kebebasan dan diakhirinya penutupan. Foto-foto protes juga dibagikan di kota timur Nanjing, Guangzhou di selatan dan setidaknya lima kota lainnya. Ini menunjukkan pengunjuk rasa dalam pakaian hazmat putih melawan polisi atau membongkar barikade yang digunakan untuk menutup lingkungan.

Meningkatnya kemarahan

Pemerintah Presiden Xi Jinping menghadapi kemarahan yang meningkat atas kebijakan virus corona. Langkah-langkah luas telah diambil untuk sejumlah kecil infeksi, terkadang mengharuskan seluruh kota untuk dikunci. Sementara kebijakan ini membuat tingkat infeksi relatif rendah dibandingkan dengan negara lain, Partai Komunis yang berkuasa semakin dikritik karena dampak ekonomi dan kemanusiaannya. Bisnis ditutup, orang-orang diisolasi, dan hanya memiliki sedikit akses ke makanan dan obat-obatan.

Jarang terjadi protes yang begitu terbuka dan menyebar ke seluruh negeri, karena perlawanan biasanya disensor. Di Shanghai, pengunjuk rasa membawa kertas kosong sebagai simbol penyensoran. Kerumunan besar juga berkumpul di Wuhan menentang kebijakan Corona.

Uighur

Demonstran di Urumqi dan Kura, dua kota di provinsi Xinjiang yang menampung 10 juta orang Uighur, meneriakkan, “Singkirkan Partai Komunis!” dan “Hapus Xi Jinping!”. Protes di provinsi ini sarat dengan represi dan penahanan massal terhadap warga Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya.

Dalam upaya meredam kerusuhan, otoritas Urumqi mengumumkan pada Sabtu bahwa langkah-langkah akan dilonggarkan karena jumlah infeksi menurun. Pihak berwenang membantah bahwa tindakan korona mencegah orang meninggalkan gedung yang terbakar. Mereka mengatakan penghuni gedung tidak cukup tahu tentang bahaya kebakaran.

Kebijakan corona menyebabkan kelaparan

Tindakan keras China terhadap COVID-19 membuat banyak petani di negara itu tidak punya pilihan selain menghancurkan tanaman yang tidak bisa mereka jual lagi. Akibatnya, kekhawatiran tentang kekurangan pangan semakin meningkat, yang menyebabkan kemarahan di media sosial. Pengangkutan tanaman terhambat oleh peraturan karantina dan kontrol lalu lintas terkait korona di jalan.

Sayuran seperti kol, lobak, dan bayam saat ini sedang dipanen di China, tetapi sering tersangkut di pedesaan. Akibat aturan corona, truk dan pedagang tidak bisa atau tidak mau masuk desa untuk mengumpulkan hasil pertanian. Video yang beredar secara online menunjukkan beberapa petani membuang hasil panen mereka saat mereka berjuang untuk menjual hasil panen mereka. Berbagai media melaporkan bahwa tanaman sayuran dihancurkan di daerah penghasil utama seperti provinsi Shandong dan Henan.

Di Shanghai, demonstran bentrok dengan polisi

Di Shanghai, demonstran bentrok dengan polisi © AFP