BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

WF Hermans 100 Tahun NPO Radio 1

Willem Friedrich Hermans, yang meninggal pada tahun 1995 pada usia 73 tahun, dianggap sebagai salah satu dari ‘Tiga Besar’ pasca-perang ‘penulis’ di Belanda, bersama dengan Gerard Reeve dan Harry Mulish. Sikapnya yang tidak konsisten dan kemampuan berdebatnya membuatnya menjadi penulis yang ditakuti.

Selain novel populer seperti Noyd Mir Slaban, The Dark Room of Tomoclus dan Professor of Wonder, ia juga menulis cerita, esai, puisi, terjemahan, dan drama. Terjemahan karyanya telah muncul di seluruh dunia.

Selama beberapa waktu Hermans menggabungkan tulisan dengan pekerjaannya sebagai dosen geografi fisik di Groningen. Dia tinggal di luar negeri selama bertahun-tahun, pertama di Paris, lalu di Brussel.

Pekerjaan Herman terus menimbulkan kegemparan. Novel 1951 ‘Saya Selalu Benar’ yang menggambarkan kembalinya seorang tentara setelah ‘operasi polisi’ di Indonesia menimbulkan kegemparan, terutama di kalangan umat Katolik.

Hermans dianugerahi Penghargaan PC Hoft pada tahun 1973, yang ditolaknya. Pada tahun 1977 ia menerima Penghargaan Sastra Belanda. Pada tahun 1986 kotamadya Amsterdam mengambil keputusan dewan di mana Hermans dinyatakan sebagai individu yang berkunjung ke Afrika Selatan, itulah sebabnya rasisme dipraktikkan pada saat itu.

Anda dapat mengetahui lebih lanjut tentang WF Hermans Bacaan panjang ini Ditulis oleh penulis Ronald Gibbard untuk NPO Kenny.

READ  Percakapan Sosial Pengusaha dan karyawan bekerja sama untuk meningkatkan industri kelapa sawit Kalimantan - Agustus - 2021 - Berita - Pekerjaan kami