BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yang Perkasa Dibalik Vladimir Putin

Yang Perkasa Dibalik Vladimir Putin

Pada pertemuan Dewan Keamanan Rusia Senin lalu, bukan hanya Sergei Naryshkin yang disalahkan, kepala dinas intelijen luar negeri Rusia, tetapi juga ketenangan dua orang lainnya yang ditenangkan. Salah satunya adalah Alexander Bortnikov yang jarang diumumkan, kepala dinas intelijen FSB, dan yang lainnya adalah pendahulunya di posisi itu, Nikolai Patrushev, sekarang sekretaris kuat Dewan Keamanan. Keduanya adalah sekutu Putin sejak awal dan dianggap sebagai co-engineer kunci dari kebijakan represifnya.

Penampilan mereka sekali lagi menekankan bahwa Putin tidak menetapkan jalan Rusia sendirian, melainkan sangat bergantung pada sekelompok kecil teman, yang juga dikenal sebagai siloviki (laki-laki kuat). Dari teman-teman ini, Bortnikov dan Patrushev adalah yang paling penting. Mereka terlihat dekat dengan Putin dan merupakan satu-satunya yang berhubungan dengannya setiap hari dan memiliki pengaruh signifikan atas kebijakannya, selama mereka tidak membantu mendefinisikan kebijakan itu sendiri.

Otak rezim Putin

Alexander Bortnikov

Bortnikov melayani dengan KGB di Leningrad sejak 1973 dan dengan cepat naik melalui layanan itu, bertemu dengan Vladimir Putin yang lama. Pada 2004 ia membawanya ke Moskow. Di sana ia pertama kali mengepalai departemen ekonomi FSB, yang membawahi seluk beluk bisnis. Dalam posisi ini, dia akan mengumpulkan kekayaan dengan memeras perusahaan yang menguntungkan. Pada 2008, Bortnikov menjadi kepala FSB. Sejak itu, ia dipandang sebagai dalang dari rezim Putin. Dia juga orang yang setiap hari memberikan informasi kepada Putin tentang situasi di dalam dan luar negeri dan tentang perebutan kekuasaan di dalam Kremlin.

Bortnikov tidak hanya bertanggung jawab untuk menekan perbedaan pendapat setelah protes massal pada 2011-2012, tetapi ia juga kemungkinan memerintahkan pembunuhan politisi oposisi Boris Nemtsov pada 2015, ketika ia mengancam akan keluar dengan mengungkap keterlibatan keamanan Rusia. Layanan di Ukraina. Menurut forum penelitian Bellingcat, peracunan pemimpin oposisi Alexei Navalny dengan racun saraf novichok juga dapat dikaitkan dengan pengabdiannya.

READ  Rusia berusaha meninggalkan negara itu dan kereta api Finlandia mengerahkan kereta tambahan | Perang di Ukraina

Selama Revolusi Maidan 2014 di Ukraina, ia mengirim agennya ke Kyiv untuk membantu Presiden Yanukovych yang pro-Rusia. Mereka diduga menembak dan membunuh puluhan pengunjuk rasa saat mereka menyebar, menurut Dinas Keamanan Ukraina. Bortnikov menyebabkan kerusuhan kecil pada tahun 2017 ketika dia menutupi teror Stalin dalam sebuah wawancara. Menurut Amerika Serikat, ia juga membuat “daftar kematian” politisi Ukraina yang harus disingkirkan segera setelah Rusia berlutut di Ukraina.

Ideolog dan Great Hawk

Nikolai Patrushev

Patrushev adalah pendahulu Bortnikov sebagai kepala Dinas Keamanan Federal. Dikenal sebagai elang terbesar di lingkungan Putin. Dia juga dilatih di KGB, di mana dia juga berteman dengan Putin. Ketika dia menjadi perdana menteri pada tahun 1999, dia membawa rekannya ke Moskow untuk memberinya tanggung jawab atas Biro Keamanan Federal. Menurut pengadilan Inggris, Patrushev meracuni agen FSB pemberontak Alexander Litvinenko dengan polonium-210 di London pada 2006.

Sebagai presiden Dewan Keamanan, Patrushev adalah arsitek utama strategi keamanan Putin untuk tahun 2021. Di dalamnya, Barat didefinisikan sebagai musuh yang moralnya dekaden berusaha untuk menghancurkan “kedaulatan budaya” dan “nilai-nilai tradisional” Rusia. Dokumen ideologis ini, yang diresapi dengan saus balas dendam, adalah titik awal terpenting untuk perang saat ini.

Menghilangkan lawan

Alexander Bastrykin

Bastrykin, kepala Komite Investigasi Rusia, adalah tipe jaksa untuk kejahatan berat yang melapor langsung kepada presiden. Bastrykin juga mengenal Putin sejak ia belajar hukum di Leningrad. Sejak pengangkatannya pada tahun 2006, ia telah ditugaskan untuk mengalahkan lawan politik rezim, yang ia lakukan dengan sangat baik. Awal pekan ini, ia mencoba untuk membenarkan “intervensi militer” terhadap Ukraina dengan menyebarkan desas-desus bahwa penyabot Ukraina mencoba menyusup ke Rusia untuk melakukan serangan.

READ  Sidang besar terhadap organisasi mafia 'Ndrangheta telah selesai, dengan ratusan hukuman

perang berbahaya

Sergey Naryshkin

Sergey Naryshkin

Dan kepala Dinas Intelijen Asing, Sergei Naryshkin, yang tanpa ampun dipukuli selama sesi Dewan Keamanan Putin karena tergelincir, juga merupakan kenalan dekat Leningrad. Sebagai seorang diplomat dia memata-matai di Brussel, di antara tempat-tempat lain, tetapi setelah runtuhnya Uni Soviet, dia kembali ke kampung halamannya untuk bekerja untuk Putin. Pada tahun 2004, ia membawanya ke Moskow, di mana ia digunakan, antara lain, sebagai ketua parlemen dan kepala staf kepresidenan. Sebagai Ketua Parlemen, dia membungkam perbedaan pendapat melalui undang-undang. Dari 2009 hingga 2012 ia mengepalai sebuah komisi yang tugasnya membersihkan noda-noda masa lalu Rusia. Fakta bahwa Stalin memiliki pers “positif” di Rusia sebagian karena dia. Terus-menerus mengacu pada bahaya yang ditimbulkan oleh “neon menyengat” Ukraina sebagai kepala intelijen asing, dia adalah salah satu pendukung utama perang Putin.

menteri pertahanan

Sergei Shoigu

Lalu ada Menteri Pertahanan aktif Sergei Shoigu. Dia membuat nama untuk dirinya sendiri dengan tindakan tegas sebagai Menteri Situasi Darurat di bawah Presiden liberal Yeltsin. Setelah tahun 2000, ia menjalin persahabatan dengan Putin, yang dengannya ia secara teratur pergi ke alam Siberia. Pada 2012, Shoigu menjadi Menteri Pertahanan. Dalam kapasitas ini, dia bertanggung jawab atas modernisasi tentara. Pada tahun 2014, ia memimpin pencaplokan Krimea dan dukungan militer untuk separatis di Ukraina timur. Pada tahun 2018, ia bertanggung jawab atas pemboman ekstensif Angkatan Udara Rusia di Suriah, yang memungkinkan Presiden Assad untuk memadamkan pemberontakan di negaranya. Shoigu memimpin invasi saat ini ke Ukraina. Tidak jelas sejauh mana Shoigu adalah elang atau hanya pelaksana perintah tuannya.

teman setia

Igor Sechin dan Yuri Kovalchuk

Di latar belakang, beberapa teman lain dari masa Putin sebagai wakil walikota Saint Petersburg berperan. Mereka semua menjadi miliarder selama masa jabatan kedua Putin sebagai presiden. Bersama-sama mereka mengendalikan 50 persen ekonomi Rusia. Kepala di antara mereka adalah Igor Sitsgin (atas), kepala perusahaan energi negara Rosneft, dan Yuri Kovalchuk (bawah), direktur Bank Rusia.

READ  Jadwal Formula 1 Grand Prix Kanada

Kepala Rosneft Sitsgin adalah orang di balik pengambilalihan dan pembagian kerajaan minyak dan gas tahun 2005 dari pengusaha yang dipermalukan Mikhail Khodorkovsky, yang kemudian dipenjara selama 13 tahun. Menurut jurnalis investigasi Inggris Catherine Bilton, Sechin, yang memiliki masa lalu di KGB di Afrika, terkadang menjadi saingan Putin. Sebagai direktur Bank Investasi Rusia, fisikawan Yuri Kovalchuk adalah laba-laba di kerajaan keuangan Putin dan salah satu sahabatnya. Dia mengelola aset pribadi teman-temannya. Putin diperkirakan mencapai $200 miliar. Bukan tanpa alasan Rossica Bank dilumpuhkan oleh sanksi Barat sejak pekan lalu.