BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zelensky berbicara dengan Türkiye tentang koridor gandum

Zelensky berbicara dengan Türkiye tentang koridor gandum

Tampaknya ada langkah dalam proposal untuk mempercepat aksesi Ukraina ke NATO. Sebuah rintangan penting telah diatasi, karena negara terpenting di NATO, Amerika Serikat, mendukung hal ini. Jika terserah Washington, Ukraina bisa mendapatkan perspektif mengenai prosedur mendesak untuk menjadi anggota NATO pada pertemuan puncak NATO di Vilnius bulan depan, menurut The Washington Post, menurut pejabat yang tidak disebutkan namanya.

Para menteri NATO bertemu di Brussels pada hari Jumat untuk membahas proposal yang diajukan oleh Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg untuk membiarkan Ukraina masuk tanpa perlu melakukan apa pun. Negara harus diizinkan untuk melewati gerbang keanggotaan yang biasa (dalam terminologi: Rencana Aksi Keanggotaan). Makedonia harus berkeringat dan melakukan reformasi di ruang tunggu biasa selama 20 tahun sebelum diterima pada tahun 2020.

Semua 31 anggota harus setuju. Selain Amerika Serikat, Jerman juga terlihat positif. Ukraina juga harus melaksanakan reformasi tersebut, namun menurut rencana mereka dapat segera bergabung setelahnya, (hampir) segera setelah Finlandia melakukannya pada bulan April. Asalkan perang dengan Rusia berakhir pada saat itu.

Ukraina dan beberapa negara Eropa Timur memandang usulan tersebut hanya sekedar hadiah hiburan. Karena jika terserah mereka, NATO harus menjamin Ukraina bahwa mereka akan diizinkan untuk bergabung dalam jangka waktu tertentu. Namun sebagian besar anggota NATO tidak mau melakukan hal ini, karena khawatir NATO akan segera menjadi pihak dalam perang di Ukraina.

Titik fokus di depan

Jauh dari jalur diplomatik, perang tersebut masih menemui jalan buntu, meskipun pertempuran sengit dan berdarah kini terjadi di berbagai tempat. Salah satu titik fokus tetap Bakhmut. Namun sebagian besar perhatian terfokus pada wilayah selatan dan barat, dekat kota Velika Novoselka dan Orychiv.

READ  Wawasan Pasar Ragi Food Grade, Peluang Bisnis Mendatang dan Prakiraan hingga 2030

Pertarungan di sana sebenarnya soal penguasaan jembatan darat menuju Krimea. Ukraina ingin mematahkan tatanan ini, setelah itu jalan tersebut kemungkinan besar akan melewati persimpangan penting Tokmak dan Melitopol. Dan Presiden Rusia Putin pekan lalu menyatakan bahwa serangan balasan Ukraina telah gagal. Agak prematur, karena serangan-serangan tersebut saat ini ditujukan untuk menemukan titik-titik lemah di lini pertahanan Rusia.

Sulit untuk mengendalikan garis-garis ini, yang penuh dengan penghalang, ladang ranjau, dan kekuatan yang dibentengi. Dan Rusia memperkuat front di sana dengan pasukan yang dapat ditarik dari provinsi Kherson setelah pemboman Bendungan Kakhovka.

serangan besar

Namun Ukraina belum mengerahkan kekuatan utamanya – pertanyaannya adalah di mana pusat gravitasinya berada. Untuk serangan besar yang diharapkan, menurut perkiraan (yang sedikit berbeda), Kiev memiliki sekitar 50.000 orang, beberapa dari mereka dilatih di Barat, dibagi menjadi sekitar selusin brigade, dan dilengkapi dengan sistem senjata Barat.

Masalah utama bagi Ukraina adalah tidak adanya superioritas udara. Ada diskusi serius, yang dipimpin oleh Belanda, mengenai pengiriman F-16. Para pilot sudah dilatih, namun mereka tidak akan terbang di atas Ukraina selama beberapa bulan.

Ukraina tidak dapat mengerahkan begitu banyak pertahanan udara di garis depan karena kota-kotanya menjadi sasaran harian serangan rudal dan drone Rusia. Pada hari Jumat, alarm kembali berbunyi di Kiev, di mana para pemimpin Afrika – termasuk Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa – menjadi tamunya. Mereka melakukan upaya mediasi yang tidak bisa diharapkan. (Trouw/Eric Brassim)