BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

2022 akan menjadi tahun iklim kebenaran: “Kita harus menunjukkannya sekarang”

2022 akan menjadi tahun iklim kebenaran: “Kita harus menunjukkannya sekarang”

“Belanda secara obyektif telah melakukan sangat sedikit selama bertahun-tahun, dan telah berada di urutan terbawah daftar iklim Eropa,” kata ilmuwan iklim Martin van Aalst dari University of Twente. Van Aalst juga Direktur Pusat Iklim Palang Merah Internasional dan melakukan perjalanan ke Glasgow untuk KTT Iklim. Ini positif dengan hati-hati, tetapi: lihat dulu, lalu percaya.

“Kita harus menunjukkan itu ke China dan India.”

2022 akan menjadi tahun yang penting, kata van Aalst. Bukan hanya karena perubahan iklim memberi kita giliran yang meningkat, tetapi juga untuk menunjukkan kepada negara-negara yang kurang makmur bahwa mereka serius. Untuk waktu yang lama dan seringkali, negara-negara Barat yang kaya mengatakan mereka akan mengambil tindakan, dan seringkali tidak.

Dengan demikian, pada akhir tahun berikutnya, momen konsultasi lain disepakati. Semacam pemeriksaan sementara apakah kita mengubah kata-kata menjadi tindakan. “Kita harus menunjukkan kepada negara-negara miskin, termasuk China dan India, bahwa adalah mungkin untuk mencapai tujuan iklim, bahwa itu tidak memperburuk keadaan, tetapi sebenarnya memberikan peluang. Emisi di negara-negara itu masih meningkat secara eksponensial.”

titik di cakrawala

terlihat tidak realistis? Tidak terlalu buruk, van Aalst meyakinkan. Van Aalst mendasarkan pernyataan ini pada arus kas. “Dulu Shell adalah perusahaan yang paling dapat diandalkan untuk membeli saham, dan sekarang pemain besar seperti dana pensiun ABP menarik diri dan mencari target lain. Perjanjian koalisi baru juga memiliki target yang sangat ambisius, dan itu membuat saya merasa positif.”

Penasaran apa isi dari Alliance Climate Agreement? Anda dapat melihatnya dalam video di bawah ini:

Jadi negara-negara seperti China dan India harus diyakinkan pada tahun 2022 bahwa keberlanjutan adalah satu-satunya cara untuk memastikan masa depan yang cerah bagi anak dan cucu. Karena mengatasi masalah iklim hanya dapat dilakukan dengan semua negara pada waktu yang sama dan dengan jenis kegiatan yang berbeda. Juga di negara-negara kaya seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa, serta di negara-negara seperti Indonesia dan ekonomi Afrika yang berkembang pesat. Tidak ada “peluru perak”, dalam kata-kata Van Aalst.

READ  Tahun pemilu harus menandai awal baru bagi Uni Eropa dan Indonesia

Sudah ada beberapa kemajuan di Cina dan India. “Negara-negara itu telah mengambil langkah-langkah. Tujuan China adalah menjadi netral CO2 pada tahun 2060. Di Glasgow, India kini telah menetapkan target itu untuk tahun 2070. Ini adalah pertama kalinya sebuah poin penting muncul.”

Menunjukkan ambisi itu menular

Tapi itu bukan hanya benteng. China dan India merevisi teks ambisi berbahan bakar batu bara mereka sementara KTT iklim ditunda. Alih-alih “menghilangkan” batu bara, mereka akhirnya mendaftar untuk “menyusut”. Sebuah pil pahit untuk banyak hadir.

Van Aalst merasa terkejut bahwa negara-negara ini tidak memimpin dalam pertempuran iklim. Kami mungkin melakukan lebih banyak di UE, tetapi kami juga jauh lebih kaya, tentu saja daripada di India. Kami ingin menjadi CO2-netral pada tahun 2050, China pada tahun 2060, dan India pada tahun 2070.” Sedikit untuk mereka juga.”

Dan kita harus melakukan itu jika kita ingin mencapai target -1,5°C dari Perjanjian Paris. Untuk mencapai ini, seluruh dunia harus CO2-netral pada tahun 2050. Van Aalst: “Ini hanya mungkin jika negara-negara seperti Belanda mencapai ini lebih cepat. Ini membutuhkan transformasi yang sangat cepat di tahun-tahun mendatang.”

‘Ini bukan lagi tentang beruang kutub’

Tapi 2022 tidak hanya penting untuk membujuk negara lain. Kami sendiri menghadapi tantangan besar. Lihat saja gelombang panas mematikan beberapa tahun terakhir, atau banjir di Jerman, Belgia, dan Limburg musim panas ini.

Kami mungkin telah menghentikan mereka jika kami bertindak lebih awal, tetapi kami tidak melakukannya. Van Aalst: “Masalah iklim bukan lagi tentang beruang kutub dan apakah ia masih akan memiliki rumah beberapa dekade yang lalu. Ini ada di sekitar kita sekarang. Meskipun negara-negara miskin seperti Bangladesh masih menerima pukulan paling keras, semua orang sekarang terkena dampak yang lebih serius. bencana. Di Jerman Dan di Belgia, lebih dari 200 orang meninggal karena semua air itu.”

READ  Grote techbeurs CES mulai dengan dandanan lebih lanjut

Jadi tidak lagi hanya masalah mencegah pemanasan global lebih lanjut, tetapi juga berurusan dengan urusan sehari-hari. Apa yang harus kita lakukan sekarang? “Kami sekarang terus-menerus terkejut dan dihadapkan dengan konsekuensi dari iklim ekstrem. Kami harus memikirkan sistem air kami, tentang cara kami menangani panas dan kekeringan.”

Dan ini baru permulaan. Ada banyak yang harus dilakukan, tetapi van Aalst tetap optimis, terutama setelah membaca kesepakatan koalisi. Lebih hijau, jauh lebih baik dari sebelumnya. “Kami benar-benar akan melihat sesuatu dari itu tahun depan,” kata van Aalst. Misalnya, pajak atas emisi karbon dioksida akan dinaikkan dan penggerak listrik sedang disiapkan. “Langkah-langkah diambil di front yang berbeda. Jadi Tahun Kebenaran juga akan berada di front yang berbeda.”