BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari ketakutan krisis hingga kepanasan: Di mana kegilaan ekonomi pandemi berakhir?

Pada hari Selasa, CBS mengumumkan bahwa setelah kontraksi singkat dan parah dari virus Corona, ekonomi Belanda telah melampaui levelnya sebelum pecahnya epidemi untuk pertama kalinya. Tetapi kelangkaan meningkat dan harga meningkat. Pertanda pukulan besar?

Ratu Higgins

Tidak ada jejak rak kosong di toko mainan ‘t Holtschöpke, sepelemparan batu dari Maas. Seperti biasanya pada akhir pekan, orang Jermanlah yang berkeliaran di jalan-jalan perbelanjaan Venlo. Di dalam, boneka tangan, patung marmer kayu, dan kostum bertumpuk tinggi. Tetapi tanyakan kepada pemilik Sandra tentang hal itu dan Anda akan mendengar cerita yang sama sekali berbeda.

“Boneka dan teka-teki: semuanya kurang,” katanya dari belakang meja. “Anda mungkin tidak melihatnya, tetapi kami harus sangat kreatif untuk menjaga pertunjukan tetap nol.” Karena pemulihan ekonomi yang cepat, sekarang ada kekurangan suku cadang dari sepeda anak-anak hingga kemasan karton. Menjelang hari raya, peritel juga khawatir. Setiap hari sesuatu datang kepada kita sebagai kejutan. Jika Anda melihat sesuatu di pemasok, segera pesan. Tetapi beberapa hal tidak akan tiba sampai tahun depan. Volume kami juga tertunda.

catatan pekerjaan

Ini adalah kisah ekonomi epidemi secara singkat. Ketakutan akan krisis yang dalam dan berkepanjangan telah memberi jalan kepada pertumbuhan yang mengamuk. Pada Selasa pagi, Badan Pusat Statistik kembali merilis angka yang mencengangkan. Produk domestik bruto tumbuh 5 persen pada kuartal ketiga dibandingkan periode yang sama tahun lalu. “Jelas bahwa Belanda berada di atas tingkat pra-corona untuk pertama kalinya,” kata kepala ekonom Peter Heine van Mulligen.

Terutama keluarga yang membiarkan uang mengalir. Pengeluaran mereka meningkat sekitar 4 persen antara Juli dan September. Berkat penangguhan tindakan pembatasan kontak, orang telah menghabiskan lebih banyak uang untuk budaya, transportasi, pakaian, makan dan minum di luar pintu.

Di mana awal tahun lalu ada peringatan tentang pengangguran massal, pasar tenaga kerja sekarang mencatat satu demi satu rekor. Jumlah pekerjaan meningkat 162.000 pada kuartal sebelumnya. Untuk pertama kalinya dalam sejarah Belanda, jumlah total melebihi 11 juta.

Pabrik aluminium Aldel di Delfzijl telah menghentikan produksinya karena mahalnya harga gas.gambar HH

Suhu tinggi

Anehnya, euforia ekonomi ini menimbulkan masalah baru. Kali ini bukan virusnya, tetapi kenaikan suhu yang memaksa perusahaan untuk berhenti dan berhenti. Kepala kafe menutup pintu mereka karena kekurangan staf. Feyenoord pekan lalu mengakhiri rencana pembangunan stadion baru. Alasan resmi: kenaikan tajam dalam biaya bahan bangunan. VDL Nedcar harus menghentikan produksi beberapa kali karena kekurangan chip. Di pabrik aluminium Aldel dan Zinc Nyrstar, tingginya harga gas adalah penyebabnya.

Penyebab yang lebih dalam harus dicari di awal krisis Corona. Pabrik – terkadang sebagai tindakan pencegahan, terkadang dipaksa oleh kebijakan pemerintah – membatasi produksinya. Perusahaan energi mengebor lebih sedikit gas. Kapal peti kemas menganggur di pelabuhan. Depresi yang ditakuti tidak terwujud dan sekarang permintaan melonjak. Pertunjukannya tidak bisa mengikuti.

Menurut para peneliti di Bank for International Settlements, defisit diperburuk oleh para pengusaha yang trauma secara kolektif membangun hambatan. Hasilnya: harga lebih tinggi. Inflasi di Amerika Serikat mencapai 6,2 persen, level tertinggi dalam tiga dekade. Di Belanda, persentase ini adalah 3,4%. Beberapa keluarga bahkan melihat dua kali lipat tagihan energi bulanan mereka.

Marcel Timmer, Profesor Pertumbuhan dan Pembangunan Ekonomi di Universitas Groningen, berbicara tentang “efek cambuk”. Ini karena rantai pasokan yang panjang dan rapuh yang menjadi sandaran ekonomi global. Menarik di awal cambuk mengarah ke pendulum besar di ujungnya. melalui tepat waktu Produksi, kejutan kecil di Asia menyebabkan gangguan di Belanda.

Kapal kargo di pelabuhan Hong Kong.  Harga peti kemas naik tajam secara tiba-tiba.  Gambar Getty

Kapal kargo di pelabuhan Hong Kong. Harga peti kemas naik tajam secara tiba-tiba.Gambar Getty

Blok Timur

Seolah-olah Belanda mengambil kursus intensif selama satu setengah tahun di bidang ekonomi. Semua fenomena yang mungkin terjadi telah berlalu dalam waktu singkat: dari ketakutan akan deflasi hingga inflasi yang tinggi. Dari resesi dan deflasi hingga booming dengan rekor pertumbuhan.

Bagaimana realitas baru ini dapat digambarkan? Beberapa ekonom sudah berbicara tentang “ekonomi defisit”. Istilah yang tidak menguntungkan, pikir Timmer. Ketika saya memikirkan kekurangan, saya memikirkan negara-negara Blok Timur di masa lalu. Kemudian kebutuhan dasar, seperti makanan dan obat-obatan, tidak tersedia. Dalam ekonomi pasar seperti Belanda, semuanya tersedia begitu saja. Selama Anda bersedia membayarnya. Jadi saya akan mengatakan: pertahankan kata defisit ekonomi dalam situasi krisis yang sangat mendesak. Tidak jika tidak ada cukup karangan bunga Natal di toko.

Rekannya di Groningen, Dirk Bezemer, profesor ekonomi, setuju. Kekurangan di Blok Timur sudah kronis. bukan ini.’ Dalam pandangannya, mengatasi kelangkaan sementara ini bisa menjadi latihan yang lembut dalam pengurangan konsumsi yang nyata dan langgeng yang diperlukan untuk mengendalikan pemanasan global. Bezemer: Bukankah konyol berapa banyak yang kita konsumsi di Belanda? Jika itu turun, itu hanya akan baik untuk iklim. Kita tidak dapat benar-benar mencapai dua derajat itu dengan pertumbuhan hijau, dengan peningkatan produksi dan konsumsi dan oleh karena itu emisi CO2.

gaji spiral

Untuk apa yang terjadi sekarang, “ekonomi roller coaster” mungkin kata yang lebih baik. Pola tidak beraturan ini tampak pada peti kemas, peti kemas kayu dan gas. Setelah kenaikan tajam, harga baru-baru ini jatuh lagi. Tetapi kembalinya tindakan pembatasan kontak – di Belanda atau di Asia – hanya dapat menyebabkan pasang surut baru. Ini sangat mirip dengan kemacetan lalu lintas yang tidak sabaran. Pengemudi harus mengerem mendadak, dan kemudian berakselerasi dengan keras, hanya untuk berhenti sedikit kemudian dan mempercepat lagi.

Akan menarik untuk melihat di mana perjalanan gila ini berakhir. Seperti Bezemer dan Timmer, Sandra Philippin, kepala ekonom di ABN Amro, memperkirakan situasi akan stabil hingga 2022. Meskipun skenario lain juga dapat dipertimbangkan. Philippen: Globalisasi sudah melewati puncaknya sebelum Corona. Rantai pasokan telah terbukti lemah. Perusahaan dapat menanggapi hal ini dengan memproduksi di Polandia daripada di Cina. Dengan memiliki banyak pemasok, atau dengan membuat inventaris yang lebih besar. Tetapi semua tindakan ini membutuhkan biaya dan dengan demikian menaikkan harga.

Itu tidak selalu merupakan hal yang buruk, kata ekonom Marcel Timmer. Ini mengacu pada target inflasi resmi Bank Sentral Eropa sebesar 2 persen. Itu tidak terjadi selama bertahun-tahun. “Tentu saja tidak boleh lepas kendali. Tapi hati-hati: tiga perempat dari nilai tambah dalam komunitas bisnis Belanda terdiri dari upah. Jadi, Anda harus mengingatnya ketika menyangkut inflasi. Dan mengingat perjanjian kerja bersama yang sedang dibuat sekarang, saya tidak benar-benar melihat Indikasi spiral kenaikan upah dan harga.

“jangan menimbun”

Bankir sentral harus tetap seperti itu. Federal Reserve AS memompa ratusan miliar dolar ke dalam ekonomi selama pandemi dengan membeli utang. Kebijakan ini sedang dihapus. Bank Sentral Eropa masih belum yakin tentang hal ini. Pertemuan penting akan berlangsung bulan depan, tetapi kenaikan suku bunga dalam hal apa pun belum terlihat. Ini akan mempermalukan negara-negara euro yang lebih lemah, seperti Italia. Tanpa uang murah, mereka melihat biaya utang pemerintah yang sangat tinggi meningkat tajam.

Sementara itu, para pemimpin pemerintah diam-diam mengubah taktik. Sementara tujuan pertama adalah untuk menghidupkan kembali ekonomi, mantra sekarang adalah mengendalikan inflasi. Presiden AS Biden baru-baru ini mengakui bahwa “semuanya lebih mahal, dari bensin hingga roti” dan berjanji untuk mengambil tindakan. Kami telah mendengar sedikit tentang rencana awal untuk investasi multi-miliar dolar, baik dalam hal pembentukan pemerintah Belanda.

Dan konsumen, apa yang bisa mereka lakukan? “Perekonomian dalam defisit rentan terhadap penimbunan,” kata Phlippen dari ABN Amro. “Jika orang merasa ada sesuatu yang hilang, mereka mulai menginginkannya.” Sarannya: Jangan dibutakan oleh kelangkaan yang menjulang di sekitar liburan. Jangan dibimbing oleh kecenderungan intuitif ini, tetapi pikirkan: apa yang sebenarnya saya butuhkan? Pada akhirnya, ini juga merupakan masalah harapan kita sendiri tentang kekurangan, dan kenaikan harga terkait, yang menentukan apakah situasi saat ini akan lepas kendali.

READ  Analisis Pasar Rusa Segar dan Prakiraan Produsen Teratas hingga 2030