BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rocket Lab memperoleh booster yang jatuh dari luar angkasa dengan helikopter

Ambil roket yang jatuh dan bawa kembali ke pantai…

Pada hari Selasa (Senin malam di New York), Rocket Lab, sebuah perusahaan kecil dengan roket kecil, menyelesaikan paruh pertama prestasi ini selama peluncuran terbarunya dari pantai timur Selandia Baru.

Setelah mengirimkan muatan 34 satelit kecil ke orbit, perusahaan menggunakan helikopter untuk menangkap booster stage yang digunakan untuk roket sepanjang 39 kaki sebelum jatuh ke Samudra Pasifik.

Di masa depan, Rocket Lab berharap untuk mengisi kembali booster yang telah pulih dan kemudian menggunakannya pada misi orbital lain, suatu prestasi yang sejauh ini hanya dicapai oleh satu perusahaan: SpaceX milik Elon Musk.

Sebuah video streaming dari helikopter menunjukkan kabel panjang tergantung dari pesawat dengan langit mendung di bawah. Kemudian booster muncul menjuntai di bawah kanopi.

“Ini dia, kami melihat sekilas,” kata Muriel Baker, komentator selama siaran Rocket Lab. Kait kusut di ujung kabel helikopter menyebabkan saluran parasut tidak berfungsi sebelum booster yang ditangkap keluar dari pandangan kamera.

Awalnya, sorakan dari pusat kendali misi Rocket Lab mengkonfirmasi keberhasilannya.

Namun, perusahaan kemudian memberikan pembaruan yang memenuhi syarat untuk sukses. Peter Beck, kepala eksekutif Rocket Lab, mengatakan di Twitter bahwa pilot helikopter melaporkan bahwa booster tidak tergantung di bawah helikopter seperti saat uji coba dan bahwa mereka membiarkannya pergi ke laut, di mana itu diambil oleh Rocket Lab. mengirimkan.

Pada akhirnya, Rocket Lab ingin helikopter membawa booster yang diburu sepanjang perjalanan kembali ke Bumi dan mencegah kerusakan akibat air asin yang membuat penggunaan kembali booster menjadi sulit dan mungkin tidak praktis.

Rocket Lab memberikan sebagian besar tugasnya dengan nama yang eksentrik. Ini disebut “Ada dan Kembali Lagi”, anggukan untuk pemulihan augmenter serta subtitle novel J.R.R. Tolkien “The Hobbit”. Trilogi The Hobbit, disutradarai oleh Peter Jackson, difilmkan di Selandia Baru.

READ  Algoritma kontrol roda Mars mendapatkan momentum

Enhanced Hunting dari Rocket Lab adalah kemajuan terbaru dalam industri di mana harga roket terlalu mahal untuk sekali pakai. Menggunakan kembali semua atau sebagian dari satu akan menurunkan biaya pengangkutan muatan ke luar angkasa dan dapat mempercepat kecepatan peluncuran dengan mengurangi jumlah roket yang perlu dibuat.

“Delapan puluh persen dari biaya seluruh roket pada tahap pertama itu, dalam hal bahan dan tenaga kerja,” kata Peter Beck, kepala eksekutif Rocket Lab, dalam sebuah wawancara Jumat.

SpaceX memelopori era baru roket yang dapat digunakan kembali, dan sekarang secara teratur mendarat dan menerbangkan tahap pertama roket Falcon 9 berulang kali. Tahap kedua Falcon 9 (serta roket Electron Rocket Lab) masih diabaikan, dan biasanya terbakar saat memasuki kembali atmosfer Bumi. SpaceX sedang merancang roket super generasi berikutnya, Starship, agar dapat digunakan kembali sepenuhnya. Pesaing seperti Blue Origin, United Launch Alliance, dan perusahaan di China sedang mengembangkan rudal yang setidaknya dapat digunakan kembali sebagian.

Pesawat ulang-alik NASA sebagian dapat digunakan kembali, tetapi membutuhkan pekerjaan padat karya dan mahal setelah setiap penerbangan, dan tidak memenuhi janji mereka untuk operasi seperti pesawat.

Untuk Falcon 9, roket pendorong ditembakkan beberapa kali setelah terpisah dari tahap kedua, memperlambat perjalanannya ke lokasi yang tenang baik di platform terapung di laut atau lokasi di darat. Elektron adalah roket yang jauh lebih kecil, yang membuatnya lebih sulit untuk digunakan kembali.

“Anda harus menghabiskan setiap bahan bakar Anda hanya untuk menyelesaikan tugas,” kata Beck. Itu mengesampingkan kemungkinan pendaratan dorong seperti booster Falcon 9.

Sebagai gantinya, para insinyur Rocket Lab datang dengan pendekatan yang lebih hemat bahan bakar, menambahkan sistem pendorong yang mengeluarkan gas dingin untuk memandu booster saat jatuh, dan perlindungan termal untuk melindunginya dari suhu lebih dari 4.300 derajat Fahrenheit.

READ  Massachusetts mengidentifikasi kasus pertama virus cacar monyet di Amerika Serikat pada tahun 2022

Booster terlepas dari tahap kedua pada ketinggian sekitar 50 mil, dan selama penurunan, ia berakselerasi hingga 5.200 mph.

“Jika kita sampai ke apartemen, katakanlah, di samping, rudal akan terbakar,” kata Tuan Beck. “Jadi kita harus mengarahkan dan mengontrol tahap pertama itu untuk mematikan pelindung panas dan aktuator melalui seluruh profil penerbangan.”

Gesekan atmosfer bertindak sebagai rem. Sekitar 7 menit, 40 detik setelah lepas landas, kecepatan jatuh booster melambat menjadi kurang dari dua kali kecepatan suara. Pada saat itu, parasut kecil yang disebut drogue dikerahkan, yang menambah daya tarik ekstra. Kanopi utama yang lebih besar memperlambat booster ke tingkat yang lebih nyaman.

Rocket Lab telah menunjukkan dalam tiga peluncuran sebelumnya bahwa penguat elektron dapat bertahan lagi. Namun dalam misi tersebut, booster tersebut tersebar di lautan dan kemudian ditarik keluar untuk diperiksa.

Kali ini, helikopter Sikorsky S-92 yang melayang bertemu dengan pendorong udara, menarik kabel pengait yang bergulat melintasi garis antara parasut yang berputar dan parasut utama.

Dengan hampir semua bahan bakar habis, booster jauh lebih ringan daripada saat diluncurkan. Namun benda itu masih berupa logam berat—sebuah silinder dengan diameter empat kaki dan panjang bangunan empat lantai dan beratnya hampir 2.200 pon, atau satu metrik ton.

Mr Beck akhirnya mengatakan bahwa Rocket Lab ingin bala bantuan untuk sekitar setengah dari misinya. Berat tambahan pendorong, parasut, dan perlindungan termal mengurangi muatan seberat 550 pon sebesar 10 hingga 15 persen.

akhir bulan ini, Rocket Lab dapat meluncurkan CASTONE, sebuah misi yang didanai NASA tetapi dioperasikan secara pribadi yang akan mempelajari lintasan yang sangat elips di sekitar Bulan untuk digunakan oleh stasiun luar angkasa bulan AS di masa depan. Sebelum akhir tahun ini, Rocket Lab berharap dapat mulai menggunakan situs peluncuran keduanya di Pulau Wallops, Virginia.

READ  Anomali magnetik di New Mexico mengungkapkan tanda tak terlihat dari dampak meteor