BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

A Plague Tale: Requiem Goes to the Bone | mempertimbangkan kembali

Amecia dan pengembang Asobo telah dewasa

ditulis oleh Alicia tai op

Setelah A Plague Tale: Innocence dan Microsoft Flight Simulator yang luar biasa, Asobo Studio telah membuktikan bahwa studio yang relatif tidak dikenal ini tidak hanya sangat serbaguna, tetapi juga sangat berbakat. Dengan A Plague Tale: Requiem, pengembang Prancis sekali lagi melampaui harapan dan membuktikan bahwa ia memiliki banyak hal untuk ditawarkan.

Enam bulan setelah peristiwa A Plague Tale: Innocence, Amicia dan Hugo masih mencari cara untuk mengeluarkan kutukan Macula dari Hugo. Perjalanan mereka membawa mereka ke Mediterania, sebuah wilayah yang terletak di ujung tenggara Prancis. Semuanya tampak seperti sepotong kue, sampai kakak dan adik sekali lagi harus melarikan diri dari tikus yang tampaknya mengikuti mereka ke mana-mana.

Dengan demikian, A Plague Tale: Requiem mengikuti gaya sekuel video game, dilanjutkan dengan cerita logis dan gameplay yang dapat dikenali, tetapi di lokasi baru dan dengan grafik yang lebih baik. Namun, jika kita melihat di luar kesamaan yang dangkal ini, kita melihat wajah A Plague Tale yang sangat berbeda.

Anda bahkan dapat mengartikannya secara harfiah, karena fokus dalam Misa Kematian lebih pada Kakak Amecia. Sejak itu, dia menerima perannya sebagai pelindung Hugo dan berdamai dengan kenyataan bahwa dunia dan kehidupan mereka tidak akan pernah sama lagi. Amecia siap bertarung. Melawan dunia, melawan takdir, dan juga melawan dirinya sendiri.

Semangat juang ini tidak hanya diekspresikan dalam emosinya, tetapi juga dalam perilakunya dan juga cara dia bermain. Di mana kisah A Plague Tale: Innocence terutama tentang siluman dan menghindari konfrontasi, Amicia merespons dengan tegas kali ini. Wanita muda itu mencekik tentara yang tidak curiga dengan ketapelnya, menusuk mereka dengan pisau, dan sebagai lapisan gula pada kue, kali ini dilengkapi dengan panah otomatis yang dengannya dia dengan mudah menembus musuh.

READ  Peneliti Jepang mencapai kecepatan 319 TB/s lebih dari 3.001 km melalui serat - IT Pro - Berita -

Ini bukan untuk mengatakan bahwa A Plague Tale: Requiem tiba-tiba menjadi game aksi. Pisau dapat dibuang, tetapi juga dapat digunakan untuk membuka peti dengan bahan upgrade, jadi Anda perlu memikirkan bagaimana Anda ingin menggunakannya. Sementara panah sangat berguna dalam situasi sulit, panah jarang dan reload lambat. Dan tidak peduli seberapa sengit gameplaynya, satu pukulan dari musuh bisa berakibat fatal. Jadi tetap harus waspada.

Namun, game ini mendorong gaya permainan yang beragam dengan memberi Amicia kemampuan baru tergantung pada bagaimana dia menangani situasi yang membuat stres. Jika Anda menggunakan gaya permainan agresif, Amicia juga akan menjadi lebih agresif. Jika Anda terutama menjelajah, langkah kakinya menjadi lebih sunyi. Menggunakan alkimia secara efektif untuk melenyapkan musuh juga merupakan jalan yang bisa ditempuh Amecia.

Gim ini menawarkan kebebasan yang cukup untuk mencoba gaya gim yang berbeda ini. Meskipun Anda masih harus pergi dari A ke B, ada banyak lahan untuk dijelajahi dan ada banyak cara untuk mencapai tujuan Anda. Anda tidak lagi melihat permainan yang sangat mudah, bukan hanya karena Amicia lebih mudah untuk digigit, tetapi juga karena Anda memiliki lebih banyak ruang untuk melarikan diri dan mencoba pendekatan yang berbeda.

Requiem Kisah Wabah
Kisah Wabah: Requiem

Requiem Kisah Wabah

Jika Anda ketahuan, maka secara otomatis akan restart dengan autosave terbaru yang dibuat. Tidak ada kekurangan pos pemeriksaan, tetapi membuat frustrasi karena Anda tidak dapat menyelamatkan diri. Terkadang pos pemeriksaan yang waktunya tidak tepat berarti kami harus mendengarkan dialog yang sama berulang-ulang, atau membuat amunisi setiap kali kami reboot. Ini tidak hanya merusak kecepatan permainan yang menyenangkan, tetapi juga kesenangan. Untungnya, momen seperti itu jarang terjadi.

Rekan Anda, seperti Hugo dan alkemis muda Lucas, juga merupakan bagian penting dari Misa Kematian. Setiap sekutu memiliki spesialisasinya sendiri yang cocok dengan salah satu dari tiga gaya permainan, memungkinkan Anda menjelajahi semua kemungkinan secara alami. Hugo bukan lagi babysitter yang tidak berdaya, tetapi dia menjadikan dirinya berguna dengan mengirimkan tikus langsung ke musuh-musuhnya. Selain itu, penambahan pemain baru adalah karakter yang menarik dan jujur ​​​​dengan kedalaman yang cukup. Mereka berkontribusi tidak hanya selama konfrontasi, tetapi juga dukungan emosional yang sangat dibutuhkan untuk Amecia dan Hugo.

READ  Rumor: Google sedang mengerjakan Chromecast baru dengan Google TV - Gambar dan Suara - Berita

Seperti pendahulunya, A Plague Tale: Requiem adalah permainan dua sisi. Ada saat-saat tenang, seperti saat Anda memelihara kambing dengan Hugo untuk pertama kalinya, bermain game di pasar malam, atau sekadar menikmati pedesaan Provencal yang cerah. Saat-saat penuh harapan ini penuh dengan keajaiban, tetapi selalu bersifat sementara. Selama noda masih mengalir di darah Hugo, hanya masalah waktu sebelum tikus meludah melalui batu paving dan melahap semua kehidupan di sekitar mereka. Kemudian kisah wabah menunjukkan sisi menjijikkan lainnya.

Baik itu pasar yang ramai atau jantung sarang tikus yang semarak, grafik yang bagus dan soundtrack yang santai selalu menyatu untuk membuat semua suasana. Cahaya merata dari A Plague Tale: Innocence memberi jalan untuk sorotan yang lebih dramatis, sementara Unreal Engine 5 melakukan pekerjaan yang luar biasa dari formasi batuan realistis dan hutan lebat. Olivier Derivière melengkapi keseluruhan gambar dengan soundtrack dingin yang diisi dengan permainan biola atmosfer yang terkadang begitu intens sehingga Anda merasakan senar di tulang Anda.

Kisah Wabah: Requiem

Begitu mereka muncul, tikus adalah badai lain yang harus diperhitungkan dengan kekerasan hitam pekat yang menyebarkan kematian dan kehancuran ke mana pun ia pergi. Dengan kekuatan generasi konsol saat ini, itu bahkan lebih mengesankan, muncul dalam puluhan ribu pada saat yang sama. Seperti tsunami yang mematikan, mereka menelan pemukiman, hanya menyisakan tulang, puing-puing, dan mayat yang menggigit. Mereka adalah ancaman paling berbahaya dalam permainan, karena setiap sentuhan memiliki efek mematikan. Anda hanya aman dalam cahaya yang tidak dapat dijangkau oleh tikus.

Jadi, pertemuan dengan tentara diselingi oleh lebih banyak potongan seperti teka-teki di mana Anda harus berjuang melewati kawanan tikus tanpa dimakan. Terkadang Anda harus mempertimbangkan kedua hal tersebut secara bersamaan. Maka, bukanlah ide yang buruk untuk menggunakan tikus untuk keuntungan Anda, meskipun gerutuan tentara yang dimakan hidup-hidup tidak dengan cepat meninggalkan ingatan Anda atau Amecia. Pembunuhan yang tidak perlu sering juga menyebabkan penolakan umpan balik dari rekan-rekan Anda. Namun, kepolosan Amecia sudah lama hilang.

READ  Samsung memperkenalkan sensor kamera 200 megapiksel dengan piksel terkecil hingga saat ini - gambar dan suara - Berita

Kisah Wabah: Requiem

A Plague Tale: Requiem bukanlah permainan yang menyenangkan pada saat tergelapnya. Asobo tidak malu membawakan Anda adegan paling menyeramkan. Setiap kali, harapan Amecia dan Hugo untuk kehidupan yang damai pupus dengan menyakitkan. Kemarahan Amecia pada dunia menular, dan keputusasaannya dapat dimengerti. Anda ingin menyakiti dunia lagi dan pada saat yang sama ada pertanyaan tentang hati nurani di kepala Anda. Apakah layak menyelamatkan nyawa Hugo dari kematian ribuan orang yang tidak bersalah? Etika adalah topik penting untuk dijelajahi, tetapi permainan pada akhirnya berjuang untuk menemukan jawaban yang memuaskan. Namun, kami dapat menghargai pilihan berani yang dibuat dan kami sangat penasaran seperti apa masa depan A Plague Tale selanjutnya. Jika Asobo Studio mengikuti level ini, segalanya hanya akan cerah.

A Plague Tale: Requiem akan tersedia 18 Oktober untuk PlayStation 5, Xbox Series X, S, PC, dan Nintendo Switch (edisi cloud). Untuk ulasan ini, game ini dimainkan di Xbox Series X.