BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Abad kesebelas menghidupkan kembali jahitan

620 pria, 190 kuda, 37 pohon, 35 anjing, 33 gedung, 32 kapal, 6 wanita dan 2 unta. Kain bayou, Sebuah karya seni dengan lebar 70 cm dan panjang sekitar 70 meter, kanvas yang menggambarkan Pertempuran Hastings hampir seribu tahun yang lalu dengan warna biru (tiga jenis), hijau (tiga jenis), merah (dua jenis), kuning dan krem. . Seseorang bahkan mengintip keberadaan 93 tongkat di kanvas – lima pria, dan sisanya dari kuda.

Jika Anda tidak tahu apa yang harus dilakukan, sering kali alat ini mengukur atau meningkatkan. Ini memberi pegangan, yang rupanya menciptakan keteraturan dalam labirin surat berantai dan tubuh kuda, karena di tepi atas dan bawah juga terdapat ruang untuk singa, centaur, dan naga, untuk pria yang membajak. Dan Anda dapat menghemat waktu dengan nomor ini, untuk menyembunyikan fakta bahwa Anda hanya dapat menatap permadani ini, sangat tua dan unik. Mungkin sekarang saatnya untuk mengatakan bahwa Bayeux Tapestry bukanlah permadani dalam arti sempit, melainkan sebuah sulaman. Dengan cara ini, kami memperpanjang lebih banyak waktu dan menjaga jarak dari karya seni di mana Harold Goodwinson dan William dari Normandy memperjuangkan tahta Inggris dengan jarak tujuh puluh meter. Meskipun, itu tidak terlalu penting. Waktu untuk mengakui bahwa acara yang dirayakan karpet selama hampir seribu tahun sekarang tinggal sedikit di depan karpet itu sendiri. Seni melampaui sejarah.

Kain bio (detail)
Foto City of Bayeux / DRAC Normandie / Universitas Caen-Normandy / CNRS / ENSICAEN

Pemulihan

Perang Troya dikenang terutama karena Homer menyanyikannya, dan Kolom Trajan sekarang lebih terkenal daripada Perang Dasia yang memperingati kolom marmer ini di Roma. Ini sama dengan permadani Bayeux, meskipun orang Inggris mungkin berpikir sebaliknya. Pertempuran Hastings pada 14 Oktober 1066 tetap menjadi tonggak penting dalam sejarah Inggris. William dari Normandy menjadi William the Conqueror, berkat itu Inggris memperoleh, antara lain, pemerintah pusat, sejumlah besar kata dalam bahasa Inggris, dari monster hingga bacon.

Tidak banyak yang bisa dikatakan dengan pasti tentang asal usul permadani; Hampir setiap pengucapan harus disertai dengan kata tersebut. Itu mungkin dibuat di Canterbury, mungkin oleh wanita, mungkin untuk Udo, saudara tiri William Sang Penakluk dan Uskup Bayeux, karena mungkin digantung di katedral baru pada tahun 1077. Itu masih dalam kondisi baik hari ini, karena itu segera keluar dari kotak yang dibungkus di dalamnya. Baru pada abad kedelapan belas minat pada sulaman kembali tumbuh. Napoleon tiba di Paris pada malam invasi yang direncanakan ke Inggris. Selama Perang Dunia II, Nazi membawanya ke sebuah kastil dekat Sarthe, di mana mereka mengumpulkan harta rampasan perang, dan kemudian ke Paris.

READ  Taman Boettensburg menunjukkan bahwa penyair wanita Timur hanya ada untuk sejumlah kecil orang
Dia Dia Kain bayou Di Museum Permadani het Bayeux
Foto S Morris / Bio Museum

Permadani itu selalu dikembalikan ke Bayeux, di mana ia memiliki museumnya sendiri sejak 1983. Pada 2018, Presiden Prancis Macron berjanji untuk meminjamkan karpet itu ke Inggris untuk pertama kalinya, di mana karpet itu akan dipamerkan pada 2022 atau 2023. Untuk mengantisipasi isyarat diplomatik ini, sejumlah buku baru telah muncul. Sebuah podcast tersebar di karpet di Inggris. Investigasi terhadap keadaan karya seni sekarang mengancam untuk menggunakan kunci pas ke dalam karya tersebut. Ilmuwan menemukan 24.204 noda dan 30 retakan di karpet. Jika lukisan itu masih dalam status pinjaman, itu tidak akan sebelum 2024. Walikota Bayeux menyarankan pada Maret agar Inggris membayar restorasi jika negaranya masih ingin meminjam karya tersebut. Dan pada tahun 2026, Anda akan kembali ke Bayeux, di mana permadani baru akan dibangun.

Karpet memiliki singkatan yang terkenal: setengah lingkaran adalah sebuah kotak

Sementara itu, permadani Bayeux sudah berbulan-bulan tidak buka; Di Prancis, museum ditutup karena pandemi Corona. Namun akhir-akhir ini, karpet dapat dilihat secara virtual dalam resolusi tinggi. Anda tidak dapat memperbesar sebanyak proyek serupa dari Google, misalnya, tetapi cukup untuk melihat air mata dan bintik-bintik dan menandai jahitan individu. Jahitan kumis Inggris.

Ekspresif

Hal pertama yang saya cari di internet adalah Komet Halley, yaitu komet yang dapat dilihat dari Bumi setiap 76 tahun sekali. Waktu berikutnya adalah tahun 2061. Haley dijelaskan dalam catatan Cina, Babilonia, Yahudi, dan Romawi. Foto pertama yang diketahui ditemukan di Bayeux Tapestry. Penemu tampaknya tidak melihat komet itu sendiri; Anehnya, sekarang lebih mirip rudal daripada komet. Ataukah ini semacam mimpi tentang pelakunya? Kit konstruksi?

Mungkin sulit untuk mengambil tampilan bersalah pada sulaman; Dalam foto, Haley tidak begitu jelas. Mungkin lebih mudah dengan cat. Bagaimanapun, Giotto melakukannya dengan lebih tulus dua abad kemudian.

Komet Halley adalah satu-satunya benda di Bayeux Tapestry yang dapat dilihat oleh orang-orang dari tahun 1066 dan 2021 dan masih memiliki bentuk yang persis sama. Penampil abad ke-21 pasti pernah hidup pada tahun 1986, terakhir kali komet terlihat dari Bumi. Segala sesuatu yang lain tidak sama, bahkan bangunan di atasnya, seperti Abbey di Mont Saint Michel atau Westminster Abbey. Setelah hampir seribu tahun kita masih bisa mengenali banyak hal: manusia, binatang, pohon, dan benda tidak berubah. Satu hal yang sama sekali tidak diketahui tergambar di atas permadani. Dalam Adegan 40, saat tentara Norman bergegas ke Hastings untuk menyita makanan, seorang pria memegang semacam lingkaran di atas kepalanya. Tidak ada yang tahu apa yang seharusnya diwakili oleh lingkaran itu.

READ  Film fitur "De Oost" tentang Perang Kemerdekaan Indonesia: Perang Lima Tahun
Kain bio (detail)
Foto City of Bayeux / DRAC Normandie / Universitas Caen-Normandy / CNRS / ENSICAEN

Ini terbukti dari semua hal lain, meski bentuknya masih tergambar ringkas, dari ikan dan unta hingga ayam di atas ludah: semuanya jelas dan tegas, tanpa perspektif atau bayangan yang ditempelkan di kanvas. Hal yang sama berlaku untuk cara penggambaran berbagai hal. Sampai saat itu diketahui Pintasan: Beberapa garis laut bergelombang, dan setengah lingkaran adalah kotak atau bukit. Pembuatnya sangat ekspresif dalam batas-batas media yang dipilih. Misalnya, lihat adegan 24 di mana orang-orang meregangkan lehernya di luar kastil untuk melihat apakah Harold benar-benar kembali. Atau bagaimana dua pria menunggang kuda ditiup rambutnya di Adegan 11; Kuda-kuda ini harus bergegas, begitulah penampilan mereka yang cepat. Ekornya juga mengarah lurus ke belakang.

Ada juga ambiguitas yang disengaja di permadani. Ini sengaja menyisakan ruang untuk berbagai penjelasan.

Hazar

Akankah pemirsa di abad kesebelas menikmati hal-hal ini seperti saya sekarang? Pikiran ini membuat kesenangan saya semakin besar, saya dan pria abad kesebelas, saling berhubungan dalam keadaan lega. Menurut Aristoteles, kesenangan ini sudah ada sejak abad kesebelas: bagaimanapun juga, adalah karakter universal manusia untuk menikmati imitasi. Mengapa ini masih menjadi misteri. Apakah itu benar-benar di mana-mana dan selalu? Bagaimanapun, tidak ada garis lurus dari Gua Chauvet dan Lascaux ke Rembrandt dan Monet, ke realisme yang lebih banyak dan lebih baik. Ini adalah gerakan gelombang. Tradisi tertua yang diketahui sekarang berasal dari Indonesia. Di Sulawesi, gambar babi ditemukan setidaknya 45.000 tahun yang lalu. Itu akan melompat ke pinggiran Bayeux Tapestry.

Lebih realisme tidak otomatis berarti lebih menyenangkan. Sukacita muncul ketika lebih banyak hal dimungkinkan dengan sumber daya yang lebih terbatas daripada yang Anda harapkan; Seperti pembawa pesan yang sedang berlari. Atau dengan banyak mayat yang memenuhi permadani di dekat ujungnya. Selama pertempuran mereka mengisi seluruh margin bawah. Mereka berbaring dalam posisi yang tidak wajar, mata terbuka, seolah baru saja mati. Cara pembentukannya menunjukkan simpati diam-diam daripada kekejaman – atau apakah sulit bagi seseorang di abad ke-21 untuk membayangkan sebaliknya? Gambar-gambar di mana tentara yang tewas dilucuti dari jas pengiriman mereka dalam hal apa pun secara tragis acuh tak acuh. Seperti inilah perang itu.

READ  Pasar modul PV surya film tipis 2021 tumbuh di seluruh dunia melalui partisipasi, ukuran, pertumbuhan, segmentasi, aplikasi, jenis, dan perkiraan 2025

Ada kemungkinan tenun Bayeux tampak lebih populer bagi kita daripada orang-orang abad sebelumnya karena tenun itu sesuai dengan jenis seni yang dikenal sekarang. Kami terbiasa dengan komik, fotografi, dan film. Permadani itu disebut “Normandy Newsletter” atau film abad pertengahan. Ini bekerja dengan cara yang sama seperti film, mengedit adegan bersama-sama dengan brilian. Bahkan ada kilas balik di dalamnya. Versi animasi yang dibuat dari permadani menambahkan sedikit ke aslinya.

Semua ini tidak berarti bahwa karpet mudah dipahami. Banyak yang tersisa atau menjadi tidak mencolok, terlepas dari totalitas, teks Latin yang dibordir di karpet yang menunjukkan ke mana atau kepada siapa kita mencari. ‘Ista mirant stellam’ bisa dilihat, di sini mereka mengagumi bintangnya, misalnya di dekat Komet Halley dan sekelompok pria mengarah ke atas. Di atas salah satu dari hanya tiga wanita muncul dalam cerita utama “Berikut adalah ulama dan Elfgiva tertentu”. Sederet wanita dengan nama Aelfgyva telah dikenal sejak abad kesebelas, namun tak satupun dari mereka yang nampaknya adalah Aelfgyva. Pendeta menyentuh wajahnya. Apa maksud dari isyarat ini? Apakah itu memukul atau memukul? Dan bagaimana dengan pria telanjang dengan penis besar yang mencerminkan posisi spiritual di pinggiran?

Penonton awal harus tahu siapa Aelfgyva itu. Bagi kami, ini adalah kado yang belum dibungkus yang masih terbungkus.

Ada juga ambiguitas yang disengaja di permadani. Ini sengaja menyisakan ruang untuk banyak interpretasi, untuk membuat sejarah modern cocok untuk pemenang Norman dan Anglo-Saxon yang kalah. Michael Lewis dan David Musgrove menulis tentang karpet dalam buku mereka yang baru diterbitkan:Dia benar-benar seorang jenius Permadani – hampir setinggi politisi modern yang menghindari jawaban untuk pertanyaan sulit. Permadani tersebut diberi nama Mark Root.

Tapi mungkin pada dasarnya itu cara yang lucu untuk mengatakan bahwa karya seni ini sulit untuk dikuasai, yang juga berisi 24.204 titik, 620 laki-laki, 190 kuda, 37 pohon, 35 anjing, 33 bangunan, 32 kapal, pada resolusi tertinggi dengan 30 retakan. 6 betina, 2 unta, dan 1 pelaku.