BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afghanistan puncaki peringkat penganiayaan Kristen tahun 2022

Pendaki tercepat di Peringkat Penganiayaan Kristen 2022

Menurut Open Doors, tiga negara dengan jumlah tuntutan hukum tertinggi dalam setahun terakhir adalah:

1. Qatar (sekarang No. 18, peringkat 29 pada tahun 2021)
Di Qatar yang makmur, di mana Piala Dunia akan berlangsung akhir tahun ini, pembatasan ketat akan berlaku untuk orang Kristen. Mereka tidak dapat menikmati harapan akan kebebasan. Kebanyakan orang percaya adalah pekerja asing. Setelah penghapusan pembatasan Pemerintah, banyak gereja rumah terpaksa ditutup. Hanya gereja-gereja negara yang buka, tetapi mereka tidak memiliki ruang untuk menampung semua orang asing di negara itu. Ini tidak lebih dari merahasiakan iman mereka kepada orang percaya setempat. Seseorang yang masuk Islam ke Kristen dipandang sebagai pengkhianat di Qatar. Para petobat mungkin bergantung pada penganiayaan negara. Mereka menjadi sasaran ancaman kekerasan dan diusir dari masyarakat oleh kerabat mereka.

2. Indonesia(sekarang No. 28, dulunya. No. 47)
Pada November 2020, dua pelaku bom bunuh diri berusaha memasuki sebuah gereja di Sulawesi. Itu gagal karena intervensi berani dari para pembela. Sebaliknya, mereka meledakkan diri di jalan di luar. Dua puluh orang terluka. Pada Mei 2021, di Sulawesi, empat orang Kristen dipenggal oleh para ekstremis Islam; Mereka tergabung dalam organisasi Mujahidin Indonesia Timur. Banyak ekstremis Muslim kemudian ditangkap; Pada bulan September tahun yang sama, pemimpin mereka dibunuh.
Indonesia adalah negara muslim terbesar di dunia. Lingkungan dalam kehidupan publik menjadi semakin konservatif. Selama krisis Corona, toleransi terhadap orang Kristen tumbuh.

3. Myanmar (No. 12, No. 18)
Kekerasan terhadap umat Kristen meningkat tajam di beberapa bagian negara itu sejak kudeta militer di Myanmar pada awal 2021. Tentara menjarah dan menghancurkan gereja-gereja dan rumah-rumah dan melarikan diri. Hukuman menempatkan rakyat Myanmar dalam situasi yang sangat berbahaya. Militer khawatir pertemuan Kristen akan menjadi tempat berkumpulnya partai-partai oposisi. Di beberapa daerah, orang-orang Kristen terpaksa pergi. Yang lain tertinggal, seringkali dengan konsekuensi traumatis. Tekanan pada orang Kristen berkembang di semua bidang kehidupan. Orang Kristen yang pergi ke dokter atau rumah sakit untuk perawatan medis juga menghadapi diskriminasi. Gereja-gereja di sini juga ditutup karena pembatasan korona dicabut. Orang Kristen yang telah berpindah dari agama lokal dan menerima iman Kristen sangat sulit. Komunitas dan keluarga lokal mereka memberikan banyak tekanan terutama pada orang percaya baru.

READ  Turki memanen lada dua kali lebih banyak dari Spanyol dan 6 kali lebih banyak dari Belanda