BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mencari lukisan yang hilang oleh Radon Saleh

Ia dikenal sebagai Rembrandt Indonesia. Radon Saleh (1811-1880), seorang pelukis Jawa yang pernah menjadi pelukis istana untuk jeruk, melakukan perjalanan ke seluruh Eropa selama lebih dari dua puluh tahun, di mana ia menjadi terkenal karena pemandangan romantisnya, adegan berburu hidup, dan lukisan bangsawan dan penguasa yang elegan. Lukisan-lukisannya menghiasi dinding istana para gubernur di Hindia Belanda. Kemudian, bersama dengan lukisan pemandangan lainnya oleh pelukis Belanda dan Indonesia dan lukisan Gubernur & Oranye, mereka diselesaikan dalam Koleksi Nasional Hindia Belanda yang luas (sekarang Koleksi Negara Belanda) di Batavia / Jakarta. Koleksinya meliputi potret gubernur yang dibuat oleh Saleh oleh Jean Gretchen Pat, Johannes van de Bosch dan Herman Willem Dandels serta tiga lukisan lanskapnya.

Dua lukisan minyak monumental Saleh tentang lanskap Jawa dengan gunung Merapi (1872/73) mendominasi ruang resepsi luas Rumah Gubernur di Buttonborg / Bogor. Ketiga, pekerjaan kecil, lanskap pegunungan Dataran Tinggi Dieng (1872) 46 x 75 cm, tergantung di saloon Gubernur Jenderal Tjarda van Starkenborgh Stachouwer di samping ruang tamu.

Candi Hindu tertua di Jawa, dilukis di atas kanvas, didedikasikan untuk dewa Siwa abad kedelapan. Selama perjalanan melalui Jawa Tengah, Raden Saleh terkesan dengan Dataran Tinggi Dieng setinggi 2000 meter, dengan lanskap vulkaniknya yang luas, di barat daya Semarang. Dia menciptakan lukisan di tempat dan kemudian dia mengembangkan karya yang luar biasa ini.

Baca selengkapnya: Biarkan Indonesia juga menyerah pada seni yang dijarah

Karya-karya seni tersebut secara singkat dijelaskan dalam laporan inventarisasi Koleksi Nasional dari April 1946, termasuk data seperti subjek, tahun, pembawa, dimensi, tanda tangan dan lokasi pada waktu itu. Apa yang terjadi dengan mahakarya koleksi Hindia yang tergantung di Istana Buitenzorg selama beberapa dekade ini?

READ  Kapal-kapal China membuang begitu banyak kolam di Laut China Selatan sehingga Anda dapat melihatnya dari luar angkasa, kata sebuah laporan baru

juru bicara polisi

Sesaat sebelum kedatangan tentara Jepang di Jawa pada Februari 1942, kanvas-kanvas itu diambil dari bingkai dan diam-diam diletakkan di tempat yang jauh atau digulung di lantai gedung-gedung pemerintah. Lukisan jeruk yang tak terhitung jumlahnya dibakar atau dihancurkan di depan umum oleh pejabat militer Jepang. Pada akhir November 1945, ketika Inggris memasuki Istana Butenzork yang hampir sepi, hanya lampu gantung di Aula Besar yang masih tergantung di langit-langit yang tinggi, dan perabotan yang tersisa rusak. Hanya bintik-bintik sedikit berubah warna di dinding yang mengingatkan pada lukisan yang tergantung di sana. Kantor gubernur jenderal sebelum perang masih memiliki meja mahoni dan rak buku kosong. Gedung pemerintah, dengan kamar-kamarnya yang kosong dan koridornya yang gelap, tidak memiliki listrik dan tampak seperti istana yang angker.

Tidak diketahui di mana karya Radon Saleh disimpan dan dilestarikan pada masa Jepang. Akhirnya, koleksi negara Indonesia (walaupun yang paling terpengaruh) sebagian besar dikembalikan ke Belanda pascaperang. Potret Gubernur disimpan di Rijksmuseum dan Lukisan Oranye dan Lukisan Lanskap disimpan di Cultural Heritage Agency (RCE). Pada tahun 1862 dan 1863 dua tanah Jawa besar Radon Saleh dikembalikan ke Belanda, yang kemudian diserahkan oleh RCE ke Kedutaan Besar Belanda di Jakarta. Tapi sekitar tiga puluh karya seni hilang atau dicuri selama perang. Timbul pertanyaan ke mana perginya karya-karya ini dari koleksi negara. Dan Rotten Salein Dataran Tinggi Dieng Tidak datang ke Belanda. Jalan segera terhenti.

1946 ‘Ding Plato’ karya Radon Saleh di latar belakang Istana Pemerintah di Butensor. Foto Arsip Nasional Den Haag.

Sumber foto

Lihat foto digital dari arsip foto Dinas Komunikasi Militer Hindia Belanda. Saya telah memperbesar gambar hitam-putih interior Istana Luar di Butensork sejak Desember 1946. Di ruang tunggu jelas di latar belakang Dataran Tinggi Dieng Oleh Raden Saleh Foto ini adalah bukti terakhir keberadaan lukisan cat minyak. Dengan masukan khusus pada inventaris lengkap Koleksi Nasional, foto ini membuat sumbernya kedap air. Namun, jelas bahwa karya ini tidak dicuri selama periode Jepang. Tapi apa yang terjadi padanya?

READ  Virus Corona: Lebih dari 28.000 infeksi corona baru

Terkadang sebuah karya seni yang hilang membutuhkan waktu yang sangat lama untuk muncul kembali. Pemiliknya dengan rakus membiarkan lukisan yang dicuri itu muncul kembali di pelelangan. Lukisan Raden Saleh meningkat tajam pada tahun 1990-an di rumah lelang Sotheby’s Christie’s yang terkenal di Asia Tenggara. Pada akhir Maret 1997, kanvas Rotten Saleh yang telah lama hilang muncul Dataran Tinggi Dieng Lot No. 51 tiba-tiba terdaftar di daftar penjualan Sotheby’s Singapore. Karya ini ditampilkan secara mencolok di dua halaman dengan deskripsi lain di halaman lain. Penjelasan terlampir mengacu pada sejarah kepemilikan (BuktiLukisan ini diakuisisi oleh seorang kontributor anonim pada 1950-an. Target harga lukisan itu adalah tiga sampai empat lakh dolar Singapura (180.000-240.000 euro dikonversi). Namun pada saat itu Sotheby’s tidak menjual lukisan tersebut. Ketika lelang selesai, daftar itu ditandai ‘Tidak Terjual’.

Lukisan Sotheby mungkin telah ditarik karena buktinya yang meragukan, tetapi informasi itu tidak dipublikasikan oleh rumah lelang. Kanvas tidak ada dalam daftar resmi karya seni curian di Art Loss Register (ALR). Cultural Heritage Institute (RCE), pengelola (ditarik) karya dari Koleksi Nasional India, gagal mendaftarkan lukisan itu ke Art Loss Register. Perusahaan internasional ini didirikan pada tahun 1991 di London oleh Julian Radcliffe, dengan dukungan dari perusahaan asuransi, Sotheby’s dan Christie’s dan sebuah perusahaan investasi di lelang. Sementara itu, ALR telah membuat database global barang seni dan barang antik yang hilang dan dicuri. Setelah pendaftaran, hampir tidak mungkin untuk menjual kanvas di pasar seni atau melalui lelang internasional. Saat ini, sebagian besar rumah lelang dan galeri seni secara teratur memeriksa karya yang mereka tawarkan.

Pakar seni Jerman

dr. Werner Krauss, penulis biografi Jerman Radon Saleh, mengatakan dalam email baru-baru ini Dataran Tinggi Dieng Dalam koleksi pribadi di Singapura pada tahun 2010. Pada tahun 2012, Krauss menerbitkan karyanya yang paling komprehensif tentang karya Radon Saleh, yang didanai oleh pemerintah Jerman dan diproduksi bersama oleh Perusahaan Goethe di Jakarta. Bukunya diterbitkan serentak di Galeri Nasional (Galeri Nasional) di Jakarta Pusat dengan kilas balik Radon Saleh.

Patut dicatat bahwa karya ini dicuri pada akhir 1940-an dan pakar Jerman ini tidak tahu bahwa pemilik sebenarnya masih pemerintah Belanda. Lukisan pemandangan dipajang di Galeri Nasional Singapura pada tahun 2018. antar dunia, Karya Radon Saleh terkait dengan karya pelukis Filipina Juan Luna. Kain Radon Saleh juga tergantung disana Kebakaran (1849), sebuah karya monumental berukuran tiga sampai empat meter dari taman Putri Juliana. Kanvas itu diam-diam dijual pada tahun 2013 oleh Orange Company. Ini dirilis pada tahun 2016 NRC Dan menimbulkan kegemparan di kalangan museum dan politisi Belanda yang ingin melestarikan karya cagar budaya. Lukisan itu telah dihormati di Galeri Nasional di Singapura.

READ  Pita Digestra adalah milik semua orang

Baca selengkapnya: Dua belas meter persegi harimau tidak suka jeruk apa pun

Sebagai seorang ahli seni, Werner Cross memelihara kontak dekat dengan para kolektor dan direktur museum Asia. Pada Maret 2019 ia diundang oleh Kolektor Singapura yang sementara tinggal di ibu kota Rangoon (Myanmar/Burma). Dia mendekati Cross untuk keaslian dan kualitas lukisan itu Dataran Tinggi Dieng Untuk menilai. Beberapa bulan kemudian, pada Mei 2019, sang kolektor – tanpa memberi tahu Cross – membawa kanvas itu ke cabang Christie’s di Hong Kong. Di meja lelang, nomor lot 167 ditempatkan dalam warna di kedua sisi. Jika Bukti Rumah lelang menyerukan koleksi pribadi di Asia, yang merupakan tanda yang tidak jelas. Sumber pasti lukisan itu – milik negara Belanda – tidak diketahui. Karya seni ini, yang tidak terdaftar dalam Art Loss Register, tidak tersedia untuk siapa pun sebelum pelelangan.

Pada 26 Mei 2019, lukisan itu diresmikan di aula konferensi di Hong Kong. Dataran Tinggi Dieng Palu itu ditukar dengan dua juta dolar Hong Kong, hampir seperempat juta euro (termasuk komisi untuk perusahaan lelang). Untuk alasan privasi, Christie tidak memberikan informasi apa pun tentang kontributor atau pembeli. Ada kemungkinan besar bahwa mahakarya ini, yang dicuri dari properti kerajaan Hindia Belanda, akan berakhir sebagai koleksi pribadi dan tidak akan dipamerkan untuk sementara waktu. Kadang-kadang bisa menjadi tempat yang aman selama bertahun-tahun sebagai investasi atau jaringan. ‘Lokasi tidak diketahui’ adalah pernyataan biasa.

Louis Schweizer adalah sejarawan seni dan penulis buku Kosong, 1942-1950 tentang penjarahan warisan budaya Hindia Belanda. (Penerbit Boom Amsterdam, 2020).