BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Al-Barsib juga merupakan jalinan kekerasan

Al-Barsib juga merupakan jalinan kekerasan

Untuk waktu yang lama, cerita Albarsiab jelas. Di satu sisi, ada korban ledakan kekerasan yang mengerikan saat kelahiran Republik Indonesia tahun 1945. Di sisi lain, pelakunya: sekitar dua juta pemuda pejuang kemerdekaan, pemuda, dengan tombak bambu mereka, dan pisau mereka. dan krisen dan kemudian juga senjata.

Sebagian besar korban mereka adalah orang Belanda keturunan Belanda-Indonesia, dan mereka tidak diasingkan di kamp-kamp selama pendudukan Jepang. Mereka adalah penjahat dan harus menghadapi kekerasan revolusioner berupa intimidasi, pemerasan, penyerangan, dan pembunuhan. Jadi nasib mereka berbeda dengan orang kulit putih Eropa (khususnya Belanda), yang masih bisa diberi keselamatan dengan tinggal lebih lama di bekas kamp Jepang itu, di mana Totoks Mereka dipenjarakan oleh penjajah Jepang selama tahun-tahun perang.

Tapi benarkah gambaran pelaku dan korban ini? Dalam studi baru mereka, sejarawan Esther Captain dan Onno Sinke dari Royal Institute of Language and Ethnology (KITlv) membuat perbedaan besar. Mereka menyimpulkan bahwa persepsi jauh lebih “berlapis-lapis” daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Studi mereka adalah bagian dari serangkaian buku yang diterbitkan minggu lalu tentang kekerasan angkatan bersenjata Belanda di Indonesia. “Kekerasan Barsib benar-benar lebih luas. Jadi itu tentu bukan jalan satu arah, hanya ditujukan pada orang Belanda, Indo-Eropa, dan Maluku, yang diidentifikasi oleh para pejuang kemerdekaan dengan mencoba mengembalikan pemerintah kolonial yang mereka benci.”

Juga tidak hanya ada kekerasan etnis yang ditujukan kepada mereka secara khusus. Kisah-kisah yang selamat menunjukkan bahwa mereka sering berpikir demikian. Ini dipahami dari pengalaman mereka sendiri. Tetapi tahap pertama revolusi Indonesia, Persiab, menyeret semua orang yang menghalangi pendirian republik.”

Kekerasan terhadap semua jenis kelompok

“Kekerasan Indonesia juga berbalik melawan Jepang yang kalah dan melucuti senjata dan menangkap tentara Inggris dan India Inggris. Belum lagi terhadap semua jenis minoritas seperti Cina,” tambah Ono Senke. Inggris, pemenang Perang Dunia II, berakhir di bekas jajahan Belanda untuk mencegah kekosongan kekuasaan. Para pejuang revolusioner menganggap mereka terutama sebagai penguasa pasokan untuk Belanda, yang hanya mampu membuat kekuasaan militer dan administratif di koloni lama selama tahun 1946.

Dan semakin memperumit kisah pelaku dan korban: pihak lain menggunakan banyak kekerasan. Di Jakarta dan Bandung, misalnya, anak-anak muda Indo-Eropa, Maluku, Menadones, dan mantan tentara Dutch Knell membentuk kelompok-kelompok pertempuran. Mereka juga kadang-kadang melakukan kekerasan ekstrem terhadap warga sipil Indonesia “tanpa alasan langsung atau yang diinginkan”, menurut buku Sinke and Captain. Mereka menggambarkan, misalnya, bagaimana pada tahun 1945 ketegangan di Sulawesi Selatan meningkat secara dramatis antara tentara Neel Maluku di satu sisi dan Jamur dan orang Indonesia lainnya di sisi lain, yang merenggut puluhan nyawa sipil. Itu balas dendam dan kekerasan ekstrim bolak-balik. Namun intensitas kekerasan ini dapat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain atau dari satu pulau di nusantara.

Peneliti Persiab Esther Captfoto di Susan Lim Photography

Sinke: “Kebanyakan korban Barsib jatuh di Jawa dan Sumatera. Kebanyakan dari mereka adalah warga sipil dan tentara Inggris dan Jepang yang dilucuti. Tetapi di Ambon, misalnya, otoritas administrasi dan otoritas militer Belanda dipulihkan tak lama setelah 1945. pejuang kemerdekaan tidak memiliki kesempatan. Namun, Anda masih melihat kekerasan di sana, oleh tentara Knil yang dimobilisasi kembali, terhadap tentara Jepang yang ditangkap. Meskipun ini jauh lebih sedikit daripada kekerasan Indonesia di Jawa dan Sumatera.”

Prajurit Knil lelah

Ada beberapa penjelasan untuk kekerasan Knil. Prajurit Knil seringkali kelelahan secara psikologis dan fisik setelah tiga setengah tahun ditawan Jepang, menurut kedua sejarawan itu. Mereka sering mengkhawatirkan nasib keluarga mereka dan belajar di era kolonial bahwa tindakan keras dan kekerasan akan efektif untuk mengembalikan populasi “pemberontak” ke dalam barisan mereka.

“Di Kalimantan, Anda melihat bahwa orang Cina bertindak dengan cara yang provokatif,” lanjut Sinke. Mereka merasa terhubung dengan Cina yang nasionalis. Ini memicu perlawanan dari orang Indonesia, dan kesengsaraan meletus. Dan pada titik tertentu di Jawa-Sumatera kekerasan benar-benar terjadi ke segala arah: ada beberapa pihak yang terlibat: Jepang, Inggris, Belanda, Indonesia – dan dalam kategori yang terakhir juga ada semua jenis faksi. lebih dari tujuh puluh lima tahun tidak selalu mungkin untuk membedakan penyebabnya. Hasilnya: sering kali merupakan jalinan kekerasan.

Peneliti Bersiap Onno Sinke.  gambar rv

Peneliti Bersiap Onno Sinke.gambar rv

Kapten mengacu pada fenomena lain: geng dan penjahat di bawah panji nasionalisme memeras, mengancam atau, jika perlu, membunuh warga sipil. Lagi pula, Indonesia telah melakukan ekonomi yang buruk untuk waktu yang lama. Selama perang, misalnya, penjajah Jepang memaksa petani untuk menyediakan beras, yang berkontribusi pada kemiskinan. Di negara itu, perbedaan kelas sangat signifikan, karena 350 tahun penjajahan. Kapten: “Orang-orang lapar, dan beberapa melakukan penyerangan. Jika Anda dapat mengatakan: Saya melakukannya untuk revolusi, tampaknya selalu baik. Siapa pun yang masih memiliki tulang dapat mengambilnya dengan tetangga yang lebih kaya, Belanda atau Cina yang memiliki Lebih banyak Peluang dalam masyarakat kolonial, untuk membalas dendam.” Dia juga percaya bahwa cerita-cerita ini adalah bagian dari al-Barsaib, karena mereka juga berkontribusi pada perasaan para korban bahwa ras itu penting.

Sekitar 6000 ribu korban Belanda

Sejarawan dan penyintas telah lama bertanya-tanya berapa banyak nyawa yang hilang dalam pertempuran selama berbulan-bulan ini. Perkiraan bervariasi dari 3.500 hingga 30.000 di pihak Belanda. Sinke dan Captain juga berkontribusi, untuk pertama kalinya, berdasarkan pencarian arsip: sekitar enam ribu korban. Cinke: “Pasti ada 3.723 kematian yang dikonfirmasi di pihak Belanda. Ini adalah angka yang kira-kira sesuai dengan angka yang disebutkan Lou de Jong dalam catatannya tentang kerajaan kita pada Perang Dunia II. Ini didasarkan pada angka-angka yang sudah diketahui di Belanda selama perang.” Ternyata jumlahnya dapat dilacak dalam file, misalnya, Yayasan dan Arsip Makam Perang, tetapi juga berdasarkan penerapan hukum perang, misalnya WUBO, Undang-Undang Manfaat Korban Perang Saudara.

Selain itu, Senki dan Kapten menghitung 2.000 orang masih terdaftar sebagai orang hilang pada Desember 1949 dan kemungkinan tidak lagi hidup.

Pasukan Republik kembali ke Yogyakarta, Juni 1949. Muhammad Toha, cat air di papan.  Koleksi Foto Rijksmuseum

Pasukan Republik kembali ke Yogyakarta, Juni 1949. Muhammad Toha, cat air di papan.Koleksi Foto Rijksmuseum

Misalnya, keduanya memeriksa nomor sebelumnya yang menjadi dasar mereka. Kapten mengatakan ahli Amerika di Indonesia William H. Frederick, yang menyebutkan angka tiga puluh ribu, mengandalkan, antara lain, pada ekstrapolasi dan, dengan kata-katanya sendiri, “pada intuisi berdasarkan penelitian arsip selama bertahun-tahun.” “Tapi itu tidak realistis.”

Spesialis presipitat Belanda Hermann Bosemaker mencapai 20.000 korban pada 2005. Karena itu, ia memperkirakan jumlah korban di Jakarta untuk seluruh Jakarta. Sementara kita sekarang tahu bahwa Persip di Jakarta tidak bisa dibandingkan dengan daerah lain di Jawa. Tapi agar adil, Bussemaker juga berkata, “Siapa pun dengan nilai lebih baik bisa mengatakannya.”

Perkiraan korban Indonesia

“Bagi pihak Indonesia, sangat sulit untuk menentukan jumlah korban,” kata Sinke. “Ada organisasi Indonesia yang mengelola semua jenis kuburan perang dan mereka telah memberikan gambaran online tentang kuburan pahlawan. Kami mencari nama dan tanggal kematian, tetapi kami menemukan total beberapa ratus korban. Seluruh gambaran tidak akan pernah lengkap. .Juga sangat sulit untuk menemukan berapa banyak korban sebenarnya di pihak Cina.Yang sekarang diperkirakan 10.000 kematian, di Jawa saja, 1945-1949. Mungkin di Indonesia masih ada arsip organisasi Cina yang memegang ini. – tetapi itu sendiri memerlukan penyelidikan terpisah.”

Bagaimanapun, bukan berarti Indonesia telah menyatakan tabu untuk bersiap – misalnya karena dapat menempatkan peran pejuang kemerdekaan yang sering diagungkan dalam posisi yang buruk. “Kami juga berkolaborasi dengan sejarawan dari Universitas Gadja Mada Yogyakarta untuk penelitian kami – setidaknya dua tahun pertama, ketika belum ada virus corona,” kata kapten. Istilah bersiap, seperti yang digunakan di sini, kurang umum di Indonesia. Antara lain, dia berbicara tentang dinding, Bahasa Indonesia berarti “ketukan di pintu” tetapi juga “penjarahan”, sebuah nama untuk kekerasan bersama di Indonesia yang mengatakan banyak tentang perspektif nasionalis Indonesia: Periode berdarah ini secara kategoris dilihat sebagai awal dari kebebasan, karena secara tradisional kurang diperhatikan untuk korban Belanda. Tapi itu berubah dengan generasi baru sejarawan.”

Sinke: “Dalam karya-karya standar sejarah Indonesia modern, periode ini juga digambarkan, juga di bawah nama bersiap. Oleh karena itu, Abd Haris Nasution, seorang jenderal dan penulis penting Indonesia, juga memikirkan kekerasan di pihak Indonesia terhadap Belanda.”

Dia menyimpulkan bahwa bagaimanapun juga, “Anda tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa semua yang tewas telah dihitung. Namun, kami telah memberikan dasar yang kuat untuk jumlah kami. Dengan itu, marginnya jauh lebih kecil. Kami berharap ini juga penting untuk masyarakat India.”

Apa itu persip?

Al-Barsib adalah awal dari Republik Indonesia. Hampir dua juta pejuang muda revolusioner bertempur ketika semua hal menunjukkan kemungkinan merebut kembali Hindia Belanda kuno. Belanda mengarahkan perhatiannya pada pemulihan ini setelah pendudukan Jepang dalam Perang Dunia II mengakhiri 350 tahun pemerintahan kolonial.

Pemuda revolusioner bersatu di belakang Sukarno, presiden pertama Indonesia. Dia mendeklarasikan republiknya pada 17 Agustus 1945, dengan terampil memanfaatkan kekosongan kekuasaan yang diciptakan oleh penyerahan Jepang. Meski kekuatan militernya brutal, Belanda akhirnya gagal mengembalikan sistem kolonial yang lama. Penelitian Captain dan Senke membuat gambaran Albarsab lebih beragam: banyak pihak terlibat dalam kekerasan, bukan hanya pejuang revolusioner.

Kapten Esther dan Ono Sink, ‘Suara Kekerasan’. Persiab dan Dinamika Kekerasan Pada Fase Pertama Revolusi Indonesia 1945–1946. Penerbit AUP, tanggal rilis 24 Maret 2022, €24,99

Baca juga:

Kekerasan terhadap Belanda dimulai dengan pentungan yang lepas

Kelompok-kelompok revolusioner Indonesia menganjurkan kekerasan terhadap Belanda dan orang asing lainnya. Penelitian menunjukkan bahwa para pemimpin politik seperti Sukarno dan Hatta memiliki sedikit kendali atas hal itu.

Baca juga:

“Pembunuhan orang Belanda di Hindia adalah genosida”

Pembunuhan ribuan orang Belanda dan Indus di Hindia Belanda tak lama setelah Jepang menyerah paling tepat digambarkan sebagai genosida. Demikian pendapat pakar Amerika tentang Indonesia, William H. Frederick dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam Journal of Genocide Research.

Baca juga:

Harga tinggi untuk loyalitas Indos

Buitenkampers adalah kelompok besar tapi terlupakan yang sangat menderita selama perang dan masa Bersiap di Hindia Belanda. Mereka hanya berbicara tentang “yang terburuk” di lingkaran mereka.

READ  Pengusaha Indonesia menekan AS mengenai subsidi ramah lingkungan untuk logam kendaraan listrik