BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alam Hari Ini | Belanda adalah salah satu dari lima negara UE teratas dengan impor tertinggi terkait deforestasi

Laporan Baru World Wildlife Fund (WWF) ‘Secara bertahap: Konsumsi UE di alam terus menderita .

Pada tahun-tahun itu, rata-rata 5 meter persegi per orang Eropa mengalami deforestasi. Adapun Belanda, ukurannya hampir empat kali lipat luas individu (18 meter persegi), yang terbesar di ekonomi terbesar Eropa. Ini karena kami banyak menggunakan bahan baku untuk produk ekspor seperti daging. Kirsten Schuidt, direktur World Wildlife Fund (WWF Belanda), yakin bahwa negara-negara seperti Brasil dan Indonesia sendiri tidak bisa disebut sebagai biang keladi. “Di atas segalanya, kita harus meletakkan tangan kita di dada kita. Setelah China, UE adalah importir terbesar dari kawasan gundul dan Belanda memiliki tanggung jawab tambahan sebagai importir utama.” Ini hanya menjamin produk yang gratis Deforestasi, bencana alam dan pelanggaran hak asasi manusia. Menurut WWF, undang-undang tersebut seharusnya lebih dari sekadar tindakan sukarela. Perusahaan membutuhkan standar yang jelas yang harus mereka patuhi.

Dampak terbesar pada hutan tropis dan cagar alam

Data menunjukkan bahwa pakan ternak dari Amerika Selatan dan Asia Tenggara memiliki dampak terbesar terhadap hutan dan satwa liar lainnya di kawasan tropis seperti kedelai saranas di Sarato dalam minyak sawit dan kedelai untuk daging. Misalnya, lebih dari 80 persen kedelai yang dikirim ke Eropa adalah untuk pakan ternak. Pada 2018, 23 persen kedelai impor berasal dari sabana Cerrado. Minyak sawit digunakan dalam banyak produk, mulai dari mentega dan deterjen pakaian hingga lipstik. Pada 2014, sekitar 45 persen minyak sawit impor digunakan untuk bahan bakar nabati.

“Deforestasi di daerah tropis dan perusakan ekosistem untuk produk pertanian yang terkait dengan impor ke UE dapat diukur dan transparan, jadi hal ini tidak dapat lagi diabaikan,” kata Michael Lathuilier, ketua penyelidik. Institut Lingkungan Stockholm.

Akhir tahun lalu 1,2 juta orang Eropa, Termasuk banyak orang Belanda, meminta Uni Eropa untuk membuat undang-undang yang ambisius untuk melindungi hutan dan alam lainnya di seluruh dunia.

READ  Para biarawati mencari kesucian bagi uskup asli Indonesia kedua

Teks: WWF Belanda
Foto: Kompos Aline, WWF