BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alasan perbudakan mengancam kegagalan

Di awal permintaan maaf atas perbudakan Belanda di masa lalu, semuanya berjalan salah. Terutama di Suriname ada ketidakpuasan dengan tanggal, apologetika, dan terutama ketidakjelasan. Kamis ini, Kabinet mengadakan pertemuan khusus di Katshuis tentang “cara terbaik untuk mengenali, memperingati, dan fokus pada dampak perbudakan di sini dan saat ini”.

Sejumlah organisasi telah diundang secara pribadi oleh Perdana Menteri Rudd, termasuk Komite Peringatan Perbudakan Nasional Suriname dan Komisi Reparasi Nasional Suriname (NRCS). Bagaimanapun, Slot Menteri Hanke Bruins (Dalam Negeri, CDA) juga akan hadir.

Biasanya pendekatan pemerintah terhadap permintaan maaf bahwa tanggal konsultasi Godshuis juga kontroversial. 8 Desember adalah hari pembunuhan rezim Desi Bautista pada bulan Desember. Tanggal yang dikenang oleh banyak orang di Suriname. Jadi presiden NRCS Armand Sunder tidak akan berpartisipasi dalam pertemuan tersebut. “Ini adalah hari yang mengerikan dalam sejarah Suriname. Ini hari yang buruk untuk berbicara tentang masa lalu perbudakan.” Jadi Zunder akan datang ke Belanda untuk pertemuan terpisah pada 13 Desember. Namun demikian, Mark Rutte akan mencoba menemukan konsensus di Katshuis pada hari Kamis untuk kemungkinan amnesti pada 19 Desember.

Tanggal lain

Tamu Suriname memiliki misi yang berbeda. Johan Roeser, kepala Komite Peringatan Perbudakan Nasional, mengatakan kepada NOS pada hari Selasa bahwa dia akan memperdebatkan tanggal selanjutnya untuk permintaan maaf selama konsultasi: 1 Juli 2023. Dia ingin membahas permintaan maaf di kabinet.

Zunder setuju dengan tanggalnya, dan melangkah lebih jauh. “Kami telah menyarankan pemerintah Suriname untuk tidak menerima amnesti pada 19 Desember.” Menurutnya, waktu diperlukan untuk berbicara dengan orang-orang tentang arti permintaan maaf dan penerimaannya. “Tidak menerima 19 Desember bukan berarti permintaan maaf tidak akan pernah diterima. Setelah persiapan, grasi masih bisa diterima pada 1 Juli 2023.

READ  18 negara mengadopsi hukuman mati pada tahun 2020

Pembela juga dibahas dalam Katshuis. Seperti yang tertera di dalamnya NOS Pada 19 Desember, kabinet menginginkan delapan menteri berbeda untuk meminta maaf, di delapan tempat berbeda. Perdana Menteri Rutte melakukannya di Belanda, enam menteri terbang ke Karibia dan Menteri Frank Weerwind (Perlindungan Hukum, D66) meminta maaf di Suriname.

Baca selengkapnya: Permintaan maaf atas perbudakan memiliki penekanan kuat pada masa lalu nasional

Zunder menganggap Kabinet tidak dapat diterima untuk mengirim Weirwind ke Suriname; Dia keturunan Suriname. “Dia tertarik untuk meminta maaf. Menteri tidak bisa membagi dirinya menjadi dua. Dia harus terlebih dahulu meminta maaf kepada saya atas kekejaman leluhurnya. Itu tidak benar,” katanya.

Sebagian besar pendukung permintaan maaf perbudakan masa lalu ingin King meminta maaf. Karena dia adalah kepala negara, karena perusahaan negara terlibat dalam perdagangan budak, dan karena raja juga meminta maaf kepada Indonesia.

Atas permintaan Kabinet, Badan Permusyawaratan, yang meneliti cara terbaik untuk menangani perbudakan Belanda, mengatakan bahwa perbudakan adalah masa lalu dan pengampunan dari raja lebih bersifat simbolis. Muncul pertanyaan apakah kabinet akan menyerah. Rutte sebelumnya mengatakan raja tidak boleh terlibat dalam debat politik.

Pertanyaannya tetap: Apa peluang keberhasilannya, dan apa yang menunda pengampunan? Junder: “Diumumkan minggu ini bahwa raja telah meluncurkan penyelidikan independen terhadap masa lalu kolonial istana kerajaan. Dengan melakukan itu, dia benar-benar menunjukkan bahwa permintaan maaf membutuhkan lebih banyak waktu. Kemungkinan penundaan meningkat,” katanya.

Badai

Dua tahun terakhir meminta maaf atas perbudakan telah terjadi badai, tetapi akurat. Sejak 2021, empat kota besar, provinsi Belanda Utara, bank sentral Belanda, dan ABN-Amro telah meminta maaf. Pada bulan Oktober, untuk pertama kalinya ada mayoritas di Parlemen yang mendukung permintaan maaf setelah perjalanan Komite Urusan Dalam Negeri ke Suriname dan Antillen.

READ  Penelitian Budidaya Basah di De Jance Duine di Calverfolder

Pada awal November, bocor bahwa kabinet telah selesai. Selain amnesti, akan ada 200 juta euro untuk kesadaran dan 27 juta euro untuk museum perbudakan. Tampaknya ini adalah akhir yang bagus untuk perdebatan yang berlarut-larut dan awal pemulihan. Sekarang mengancam untuk gagal.

Menurut Zunder, hal ini karena perspektif kabinet: “Masyarakat tidak ingin berada di posisi keturunan. Mereka harus terlibat. Jika Anda tidak menyukainya, Anda akan mendapatkan situasi seperti ini.”