BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jenis plastiknya apa? Perangkat ini memberi tahu Anda

Untuk daur ulang plastik yang berarti, Anda perlu memisahkan berbagai jenis plastik. Di Barat hal itu terjadi di pengolah sampah, tetapi di negara-negara miskin mereka dapat menggunakan beberapa bantuan teknis. Itu berasal dari pemindai plastik, perangkat siswa dari Delft, yang dengannya dia memenangkan Penghargaan James Tyson (Konsistensi) kemarin.

Anda mungkin tidak selalu memikirkan hal ini, tetapi botol sampo, bak mentega di lemari es, dan kantong sandwich yang Anda buka saat makan siang semuanya terbuat dari berbagai jenis plastik. Jika Anda membuangnya bersama-sama untuk didaur ulang, akan ada campuran samar-samar dari plastik berkualitas rendah yang hanya dapat dibuat dari barang-barang sederhana seperti pollard pinggir jalan.

Ceraikan dirimu sendiri

Itulah sebabnya pengolah sampah di negara kita memiliki metode unik untuk memisahkan berbagai jenis plastik seperti polietilen, polipropilen, dan PET. Dengan cara ini, dimungkinkan untuk membuat plastik ‘baru’ yang dapat digunakan lebih baik dari berbagai aliran plastik bekas.

Negara-negara miskin tidak memiliki kemewahan itu. Orang-orang di sana mencoba memisahkan barang berdasarkan tanda pada plastik. Ini sulit karena terkadang plastiknya kotor atau barang plastiknya sobek dan simbol-simbol ini hilang. Memisahkan plastik dengan cara ini membutuhkan banyak tenaga, lambat, dan rawan kesalahan.

Penghargaan James Tyson

Orang Belanda Jerry de Vos kini telah menemukan solusi untuk ini: pemindai plastik. Tempatkan perangkat yang tampak sederhana ini di depan sepotong plastik yang akan memberi tahu Anda dengan pasti jenisnya. Pengenalan perangkat ini akan memudahkan pembongkaran plastik, sehingga diharapkan lebih banyak plastik yang digunakan kembali.

De Vos mendapatkan penemuannya Penghargaan Internasional James Tyson 2021, Dalam kategori ‘Keberlanjutan’, diumumkan kemarin. Dia menyusun dan merancang pemindai plastiknya untuk gelar master dalam desain industri di TU Delft. Hadiahnya termasuk 30.000 (.000 35.000) dan akan digunakan untuk meningkatkan teknologi.

READ  Raja dan Ratu dalam kunjungan kenegaraan ke Jerman, kunjungan resmi pertama sejak wabah

Spektrum cahaya

Perangkat beroperasi dengan cahaya inframerah, yang terdiri dari delapan lampu LED yang berbeda – masing-masing dengan area spektrum cahaya yang sedikit berbeda. Jika pengguna memegang perangkat di depan sepotong plastik, cahaya jatuh di atasnya dan memantul kembali. Pada setiap panjang gelombang, intensitas cahaya diukur dan semua pengukuran ini bersama-sama mengungkapkan apa itu plastik.

Hasilnya akan muncul di layar sederhana pada perangkat. Pengguna dapat membuang semua potongan polietilen bersama-sama secara terpisah dari polipropilen dan PET.

Selama pengembangan perangkatnya, de Vos berbicara dengan orang-orang di India, Indonesia, Kenya, dan Kurosawa yang mendaur ulang plastik dan mengonfirmasi bahwa mereka dapat menggunakannya sebagai pengguna akhir.

Tersedia untuk semua orang

Hebatnya, pemindai plastik adalah proyek open source. Artinya desain dan detail perangkat bebas digunakan terlebih dahulu. Siapa pun di Kenya atau India dapat mengambilnya dari internet dan menjalankan printer 3D. Tetapi pria dan wanita sederhana dapat membuat pemindai plastik dan meningkatkannya atau mengubahnya sedikit untuk aplikasi lain.

kamp pengungsi

Menurut siaran pers Penghargaan James Tyson, prototipe baru saat ini sedang dikembangkan dalam proyek percontohan di sebuah pabrik di Jerman dan bengkel untuk kamp-kamp pengungsi di Aljazair. “Kami membutuhkan teknologi semacam ini untuk membuat perbedaan dalam daur ulang,” kata Mohammed Tahar Kachebi, manajer proyek Badan Pengungsi UNHCR, dalam sebuah pernyataan.

‘Ambil, misalnya, program daur ulang di kamp-kamp pengungsi Sahrawi di Aljazair. Di sana, kualitas bahan finishing blade press atau extractor seringkali bergantung pada kualitas dan jenis sampah plastik atau bahan baku yang digunakan.’

Tantangan

Pemindai plastik belum selesai. Saat ini mampu mengidentifikasi 75 persen jenis plastik yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Hal yang hebat adalah bahwa teknologi inframerah menciptakan spektrum unik untuk setiap jenis plastik, dan sistem ini dapat dilatih. Dengan kata lain, secara bertahap pemindai dapat menangani jenis plastik baru.

READ  18 negara mengadopsi hukuman mati pada tahun 2020

Warna gelap

Namun, ada kendala teknis. Pemindai masih membuat kesalahan dan memiliki masalah terutama dengan warna gelap, dari mana sangat sedikit cahaya yang dikembalikan. Sekali lagi, pengukuran yang baik harus dimungkinkan, tetapi ini mungkin memerlukan sensor tambahan untuk mendeteksi warna objek. menulis NRC.

Menurut surat kabar itu, de Vos akan menggunakan hadiah uang untuk melaksanakan perbaikan tersebut. ‘Saya ingin mempekerjakan lebih banyak pengetahuan teknis dan pakar di bidang Ilmu Data.’

Daftar inframerah

Ide mengidentifikasi objek dengan menyinari cahaya inframerah bukanlah hal baru. Misalnya, mesin ini sudah digunakan untuk menyortir berbagai jenis tekstil. Cahaya inframerah berperan penting dalam penelitian benda seni dan di rumah sakit.

Lebih lanjut tentang wallpaper Anda dapat membaca konsistensi pemenang James Tyson Award di sini.

Jerry de Vos di printer 3D yang memproduksi suku cadang untuk pemindai plastik.

Penghargaan David Stegenga / James Tyson

Jika Anda menemukan artikel ini menarik, berlangganan buletin mingguan kami secara gratis.