BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat akan meninggalkan Afghanistan lebih cepat dari jadwal: ‘akhir misi militer’

Militer AS di Afghanistan meninggalkan negara itu lebih cepat dari jadwal. Presiden Biden mengatakan itu akan terjadi pada 31 Agustus, bukan 11 September. Menurutnya, penarikan pasukan berjalan lebih cepat dari yang diperkirakan.

Biden mengatakan Amerika berhasil membongkar al-Qaeda dan membunuh Osama bin Laden. Dan dengan itu, sejauh yang bersangkutan, pekerjaan selesai.

“Kami telah mencapai tujuan ini, dan inilah yang kami cari. Kami tidak pergi ke Afghanistan untuk membangun sebuah negara, dan itu adalah hak dan tanggung jawab rakyat Afghanistan untuk memutuskan masa depan mereka dan bagaimana mereka ingin menjalankan negara mereka,” dia berkata. Biden.

kemajuan Taliban

Kepergian tentara Barat dan kemajuan pesat Taliban menimbulkan kecemasan di antara penduduk Afghanistan, yang tertinggal selama berminggu-minggu. Taliban merebut kekuasaan di setidaknya 150 dari 421 distrik Afghanistan dalam waktu dua bulan.

Militer Afghanistan sekarang harus memastikan keamanan di negara itu, dan Biden mengatakan dia yakin akan hal itu.

Namun, unit Amerika tetap di latar belakang: 650 tentara tetap di Afghanistan untuk menjaga, antara lain, kedutaan Amerika dan bandara di Kabul. Dan jika perlu, Amerika Serikat akan mengirim tambahan 300 orang Amerika ke Afghanistan untuk memastikan keamanan.

Kebanyakan orang Amerika sudah pergi

Terlepas dari pengaruh Taliban yang semakin besar, Biden tetap pada keputusannya (mantan) untuk pergi. “Situasi keamanan saat ini menegaskan bahwa pertempuran untuk satu tahun lagi di Afghanistan bukanlah solusi, tetapi penegasan bahwa jika tidak, kita harus tinggal di sana selamanya,” katanya.

Sekarang terserah Afghanistan sendiri, kata Biden. Dua minggu lalu, Presiden Afghanistan Ghani mendesak solusi damai. “Para pemimpin Afghanistan harus berkumpul dan berbicara tentang masa depan yang diinginkan dan pantas didapatkan rakyat Afghanistan,” kata presiden.

READ  Rekam deforestasi dan kekeringan di Amazon, tempat dimulainya musim kebakaran

Tentara Belanda juga telah aktif di Afghanistan selama 20 tahun. Ikhtisar 20 tahun tepat dalam 4 menit: