BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesepakatan tentatif tentang rute evakuasi dari Mariupol • Komandan pabrik baja Ukraina terjebak: “tolong kami”

Ratusan warga sipil yang mungkin berada di tempat perlindungan serangan udara pabrik Azovstal tidak akan bisa keluar. Pasukan Rusia mengumumkan bahwa mereka akan melaksanakan gencatan senjata hari ini pada pukul 1 siang waktu Belanda untuk memberikan kesempatan kepada personel batalyon untuk menyerah. Tapi mereka tidak mau, yang berarti warga sipil juga terjebak di sana.

Inilah yang dikatakan mantan komandan pasukan darat Mart de Crieff dalam Radio NOS 1 Berita“Koridor ini tidak akan ada lagi. Batalyon yang ada tidak memiliki masa depan dan mereka juga mengetahuinya di sana. Mereka akan bertempur di sana sampai orang terakhir. Ini mengerikan bagi warga sipil.”

Apakah Rusia benar-benar akan menerobos garis di Donbass hanya akan terlihat hari ini atau dalam beberapa hari mendatang, kata de Crieff. “Kami tahu bahwa jika Rusia melakukan itu, itu akan disertai dengan kekerasan dengan konsentrasi besar pesawat, tank, dan daya tembak.” Ukraina kemudian dapat menyerah untuk mencoba mempercepat serangan dan meluncurkan serangan balik sebanyak mungkin. “Taktik gerilya anti-kapal, begitulah cara Anda melihatnya.”

Menurut de Crieff, sangat jelas bahwa Putin ingin mencapai tujuannya secepat mungkin. Menurut mantan komandan, memberikan lebih banyak senjata ke Ukraina tidak akan membuat perbedaan untuk saat ini. “Yang bisa Anda lakukan adalah mendapatkan senjata ringan yang sudah diketahui Ukraina secepat mungkin. Anda harus membiasakan diri dengan semua sistem baru. Ini akan memakan waktu beberapa minggu atau mungkin berbulan-bulan. Ini untuk tahap selanjutnya.”

READ  Roller coaster tercepat di dunia ditutup setelah patah tulang | Luar negeri