BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belarus sekali lagi memblokir situs berita independen

Belarus sekali lagi memblokir halaman situs berita independen utama. Setelah Tut.by, situs web independen terbesar, diturunkan pada bulan Mei, Nasja Niva mengikutinya hari ini.

Seperti Tut.by, Nasha Neva telah menerbitkan laporan ekstensif dalam beberapa tahun terakhir tentang protes terhadap rezim Presiden Lukashenko dan tentang ribuan penangkapan dan pemukulan terhadap penentang rezim ini. Pemimpin redaksi Yakhor Martinovich dan beberapa rekannya ditangkap. Mereka dikatakan telah menyebarkan “informasi ilegal”. Tidak jelas apa artinya ini,

Agen intelijen juga menggeledah kantor redaksi dua situs berita regional. Pemimpin redaksi situs berita lain telah ditangkap.

jurnalis yang diculik

“Rezim sangat takut akan kebenaran sehingga melarang semua media independen, tidak mengizinkan jurnalis asing masuk, menutup kantor redaksi dan menempatkan jurnalis di balik jeruji besi,” kata pemimpin oposisi Svetlana Tikhanovskaya kepada Telegram. “Mereka berharap untuk menculik wartawan dan menutup media, mereka berharap orang akan melupakan penipuan, kekerasan dan penindasan rezim. Tapi ingatan kita dan kebenaran lebih kuat,” tambahnya.

Dia menganjurkan untuk mendukung media independen dengan mengikutinya di Telegram atau mengawasi koneksi VPN. Tut.by bertahan di Telegram setelah ditutup pada Mei dan diikuti oleh setengah juta orang di sana.

READ  Senjata ditemukan di kendaraan militer Belgia yang sepi