BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak-anak La Reunion yang “diculik” oleh Prancis menuntut permintaan maaf

Pada saat itu ada kemiskinan yang ekstrim dan kepadatan penduduk yang parah di pulau itu. Sangat sedikit orang yang tinggal di pedesaan Prancis, 9.000 kilometer jauhnya. Beginilah ide memindahkan anak-anak muncul di Paris. Mereka harus keluar dari lingkungan “tertinggal” mereka; Pada saat yang sama, pedesaan Prancis akan menerima dorongan baru.

Tapi orang tua di La Reunion sering berbohong. Misalnya, anak-anak akan diizinkan untuk kembali ke keluarga mereka setahun sekali, yang tidak pernah terjadi.

“Saya menempatkan diri saya di pesawat dengan tiga saudara perempuan,” kata Annette. “Tidak ada yang diberitahu, tidak ada penjelasan.” “Saya berusia sembilan tahun saat itu. Untuk membujuk ibu saya agar menyerahkan anak-anaknya, pihak berwenang Prancis memberinya seekor ayam.”

tersembunyi selama beberapa dekade

Annette, 65, menyebutnya penculikan. “Itu diambil dari ibu saya, diambil dari pulau tempat saya dilahirkan, dan sekali di Prancis itu juga diambil dari saudara perempuan saya. Anda bisa mengatakan banyak tentang dia, tapi ini penculikan.”

Setelah di Prancis, masalah muncul. Ada kesaksian anak-anak yang hampir menjadi budak di perkebunan. Ada juga cerita tentang Penyalahgunaan dan penyalahgunaan. Pengawasan oleh otoritas Prancis tidak cukup.

Kisah anak-anak La Reunion telah dirahasiakan di Prancis selama beberapa dekade. Seringkali anak-anak itu sendiri kemudian diberitahu tentang identitas dan latar belakang mereka yang sebenarnya. Dan lama kemudian, juga menjadi jelas bahwa mereka tidak sendirian, tetapi lebih dari 2.000 anak diambil dari Reunion.

READ  Jurnalis foto pemenang Hadiah Pulitzer tewas dalam pertempuran di Afghanistan