BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak mantan diktator Gaddafi dibebaskan di Libya

Selama pemberontakan yang menewaskan ayahnya pada 2011, ia memimpin pasukan keamanan negara. Sekitar sebulan sebelum ayahnya dieksekusi, dia melarikan diri ke negara tetangga Niger.

Meskipun negara itu awalnya memberikan suaka kepada Al Saadi dan keluarganya dengan alasan kemanusiaan, ia dideportasi ke negara asalnya pada tahun 2014 karena tidak memenuhi persyaratan. Dia dibebaskan pada 2018 dari pembunuhan seorang pemain sepak bola yang kritis, tetapi masih diadili karena perannya dalam rezim ayahnya.

Saat mengumumkan pembebasan tersebut, Perdana Menteri Dabaiba tidak mengatakan mengapa Saadi dibebaskan sekarang. Dia hanya men-tweet bahwa “negara tidak dapat bergerak maju tanpa rekonsiliasi.” Media lokal melaporkan bahwa hakim membebaskannya dari kesalahan selama Musim Semi Arab.

Ambisi presiden

Gaddafi memiliki delapan putra, semuanya memainkan peran dalam rezimnya. Putranya Mutasim terbunuh tak lama setelah ayahnya ditemukan bersembunyi oleh massa yang marah. Dua putra lainnya tewas selama perang saudara.

Saif al-Islam, putra tertua dan calon penerus, sudah dibebaskan oleh Libya pada 2017. Dia akan memiliki ambisi untuk berpartisipasi dalam pemilihan presiden yang ingin diadakan negara itu pada bulan Desember.

READ  Biden melanjutkan kebijakan keras Trump tentang China: Larang lebih banyak perusahaan