BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemimpin kelompok perlawanan Afghanistan ingin bernegosiasi dengan Taliban

Pemimpin kelompok perlawanan Afghanistan yang memerangi Taliban di Lembah Panjshir mengatakan dia siap untuk menghentikan pertempuran jika Taliban menarik diri dari daerah itu. Setelah itu, negosiasi dapat dilakukan dengan ulama senior Muslim, kata Ahmed Masoud, pemimpin Front Perlawanan Nasional Afghanistan.

Pertempuran telah berlangsung sepanjang akhir pekan di Lembah Panjshir yang sangat bergunung-gunung, salah satu dari sedikit daerah yang belum di bawah kendali Taliban. Taliban mengatakan mereka memasuki jalan-jalan ibukota provinsi dan menjarah banyak senjata, tetapi kelompok perlawanan membantahnya.

Wanita protes kecelakaan

Itu juga merupakan akhir pekan yang bergejolak di tempat lain di Afghanistan. Pada demonstrasi untuk hak-hak perempuan di ibukota, Kabul, kekerasan meletus antara puluhan pengunjuk rasa dan Taliban, wartawan melaporkan di tempat. Setidaknya satu wanita terluka.

Rekaman itu menunjukkan puluhan pejuang Taliban bersenjata lengkap mengelilingi beberapa wanita. Seorang pengunjuk rasa mengatakan kepada New York Times bahwa Taliban mencoba membubarkan protes dengan gas air mata, peluru karet, dan benda logam. Wanita itu mengatakan dia menderita lima luka di kepalanya setelah terkena benda logam tak dikenal.

Seorang juru bicara Taliban melaporkan Penjaga Empat pria ditangkap atas tuduhan menyerang demonstran dan seorang reporter dari saluran berita Al-Arabiya.

READ  Langsung | Hongaria bersantai dan mengucapkan selamat tinggal pada topeng | Interiornya