BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis – Pasar Berkembang Rencana Bank Sentral Menghadapi Fedache

Analisis – Pasar Berkembang Rencana Bank Sentral Menghadapi Fedache

Setelah berada di depan Fed & Co. dalam menaikkan suku bunga, sebagian negara berkembang akan sekali lagi memimpin dalam pemotongan suku bunga, meskipun waktunya sekarang tampaknya semakin tidak stabil.

Dengan ancaman AS untuk menaikkan biaya pinjaman menjadi 6%, para ekonom mengamati apa yang terjadi di negara-negara berkembang yang telah menaikkan suku bunga lebih cepat daripada negara lain.

Misalnya, prakiraan pasar keuangan yang disusun oleh JPMorgan menunjukkan bahwa Hungaria dan Cile — yang telah menaikkan suku bunga masing-masing lebih dari 12 poin persentase dan hampir 11 poin persentase selama dua tahun terakhir — akan memulai siklus pelonggaran utama sedini ini. bulan.

Polandia dan Peru juga dapat menyusul pada bulan Juni, diikuti oleh Republik Ceko, Kolombia, dan Brasil pada kuartal ketiga dan kemungkinan India, Meksiko, dan Afrika Selatan pada akhir tahun atau awal 2024.

“Saya pikir (gelombang pelonggaran di pasar negara berkembang) akan datang, tapi mungkin tidak secepat yang diperkirakan pasar,” kata Guido Chamorro, manajer portofolio di Pictet. “Sangat sulit untuk melangkah terlalu jauh untuk The Fed.”

Grafik: Pergerakan harga kebijakan pasar berkembang https://www.reuters.com/graphics/MARKETS-EMERGING/RATES/lbvggldbjvq/chart.png

Sementara pemotongan suku bunga mungkin menandakan penurunan ekonomi di negara-negara berkembang, hal itu mungkin membawa kelegaan bagi investor yang telah kehilangan uang karena utang dalam negeri sejak apa yang disebut “kemarahan bertahap” yang dipicu oleh petunjuk bahwa Fed akan mencabut stimulus satu dekade lalu. . . mata uang.

Daniel Moreno, Head of Emerging Markets Debt di Mirabaud, menjelaskan penurunan suku bunga biasanya menaikkan harga obligasi emerging market karena pembeli mencoba masuk sebelum suku bunga yang ditawarkan turun.

Antara 2013 dan 2015, setelah amukan dan kemudian serangan pertama Rusia ke Ukraina, utang pasar negara berkembang domestik kehilangan hampir 27% secara keseluruhan.

READ  dewi plastik | Nasional geografis

Tahun lalu, ia juga kehilangan hampir 12% karena inflasi global, suku bunga, dan dolar melonjak akibat invasi Rusia ke Ukraina dan saat dunia pulih dari COVID.

Analis Bank of America (BofA) mencatat bahwa ada 167 kenaikan suku bunga di pasar negara berkembang tahun lalu, yang setara dengan 1 kenaikan suku bunga untuk setiap 1,5 hari pasar keuangan dibuka.

Moreno dari Mirabaud: “Pemulihan di pasar biasanya lebih kuat ketika penurunannya lebih besar. Utang mata uang lokal di Hungaria, yang masih berbunga 15%, turun 27,5% tahun lalu,” tambahnya.

Tahun ini telah pulih sekitar 8% dan harga pasar menyarankan bank sentral akan memangkas suku bunga sebanyak 6 poin persentase selama 12 bulan ke depan. Penurunan sebesar 1,25 poin persentase diasumsikan untuk Brasil, 3,5 poin persentase untuk Chile dan sekitar 1 poin persentase untuk Polandia dan Republik Ceko.

Gambar: di atas punuk https://www.reuters.com/graphics/MARKETS-EMERGING/RATES/zdvxdxwrlvx/chart.png

untuk FED

Sementara suku bunga 6% di AS sekarang tampaknya memungkinkan, Gabriel Stern, kepala riset pasar negara berkembang di Oxford Economics, telah menghasilkan analisis yang menunjukkan bahwa bank sentral di pasar negara berkembang akan terus mengurangi kebijakan selama inflasi domestik cukup rendah.

Datanya menunjukkan bahwa hampir sepertiga negara pasar berkembang memasuki siklus penurunan peringkat 12 bulan lebih awal dari tujuh pivot terakhir Fed sejak 1980.

“Benar-benar kondisi lokal yang akan menentukan apa yang dilakukan bank sentral,” kata Stern. “Mereka tidak akan ragu karena Fed belum bekerja.”

Namun, tidak semua orang yakin bahwa semuanya akan berjalan lancar.

Patrick Campbell dari Morgan Stanley Investment Management menganggap utang EM domestik “sangat menarik” karena beberapa “premi risiko” terbaik sejak krisis keuangan, tetapi utang AS dengan imbal hasil tinggi juga menawarkan 9%.

READ  alamhari ini | Gajah liar di Asia Tenggara dan Cina sangat membutuhkan perlindungan

Sementara itu, analis UBS memperingatkan bahwa China, Indonesia, Cile, dan Filipina dapat melihat mata uang mereka turun 4-5% lagi jika Fed mencapai 6%, dan bahkan lebih jika pasar takut akan resesi.

“The Fed tidak mengharapkan pelonggaran tahun depan, sementara Hungaria, Chile dan Meksiko masih mengantisipasi siklus pelonggaran yang sangat kuat,” kata Manik Narin, kepala strategi lintas aset di UBS. “Mungkin terlalu dini jika Fed mencapai 6%.”