BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NVWA memberlakukan tindakan baru setelah Meloidogyne enterolobii ditemukan

NVWA memberlakukan tindakan baru setelah Meloidogyne enterolobii ditemukan

Sebuah perusahaan hortikultura rumah kaca harus menghancurkan beberapa kumpulan Ficus microcarpa (ginseng) setelah Meloidogyne enterolobii terdeteksi. Ini adalah keempat kalinya tahun ini Otoritas Produk Konsumen dan Keamanan Pangan Belanda (NVWA) harus memberlakukan tindakan setelah penemuan nematoda.

Untuk mencegah infeksi lebih lanjut, minggu ini NVWA akan memulai penyelidikan atas keberadaan Meloidogyne enterolobii di perusahaan hortikultura Belanda. Penelitian ini sedang dipersiapkan bekerja sama dengan NAK Tuinbouw. “Kami awalnya fokus pada perusahaan yang menanam Ficus microcarpa,” catat NVWA.

Badan mencatat bahwa petani wajib melaporkan hal ini ke NVWA segera jika mereka mencurigai adanya infeksi. Pelaporan yang cepat dapat membatasi dampak tindakan tersebut. Ini karena infeksi belum dapat atau hampir tidak menyebar.

Persyaratan impor yang lebih ketat

Jika Meloidogyne enterolobii ditemukan di tambak, pengusaha wajib membuang dan memusnahkan semua bagian yang berisiko, termasuk akar, dari kumpulan yang terkena dampak. Ini juga berlaku untuk semua kumpulan tanaman lain yang berada dalam sistem irigasi yang sama. “Baik sistem penanaman dan sistem irigasi harus dibersihkan dan didesinfeksi,” kata NVWA baru-baru ini dalam sebuah pertemuan informasi. “Ini adalah satu-satunya cara yang dapat diandalkan untuk memberantas nematoda.”

Sejak 11 Januari, persyaratan impor yang lebih ketat telah diterapkan pada semua tanaman berakar. Untuk mengurangi infeksi baru, inspeksi akan diperluas ke empat belas tanaman berisiko tinggi dan lima negara ketiga. Selain ficus dan philodendron dari Cina dan Kosta Rika, ini termasuk amaranth, caladium, calistemon, chlorophytum, colocasia, fraxinus, gardenia, hibiscus, ligustrum, portulacaria, sagritia, synconium, xanthosoma dan zelkova dari Indonesia, Sri Lanka, Suriname, Thailand dan Amerika Serikat.

Status karantina

Nematoda Meloidogyne enterolobii memiliki status karantina di Uni Eropa sejak 11 April 2022. Artinya, Negara Anggota wajib mengambil langkah-langkah untuk memberantas nematoda dan mencegah penyebarannya.

READ  Pertemuan para pemimpin Australia dan Uni Eropa - Consilium

Menurut NVWA, petani juga dapat mengambil langkah sendiri dalam hal ini, misalnya dengan meminta jaminan yang baik dari pemasok dan dengan memisahkan tanaman secara fisik dari pihak ketiga setidaknya selama sepuluh minggu setelah impor. Periksa akarnya dengan hati-hati sesudahnya. Manajemen mikro dan pelabelan menyarankan agar batch dapat dibedakan satu sama lain.”