BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang akan dilakukan aliansi AUKUS yang baru dan 8 pertanyaan lain tentang aliansi anti-Cina

Amerika membentuk aliansi lain melawan Cina. Tanpa menyebut nama negaranya, Amerika Serikat, Australia, dan Inggris pada hari Rabu memperkenalkan koalisi baru “untuk menghadapi lingkungan strategis saat ini di Indo-Pasifik dan bagaimana hal itu akan berkembang.” Baca: Menentang aktivitas ekonomi, diplomatik, dan militer China yang tegas di kawasan ini. Sembilan pertanyaan tentang aliansi militer baru.

1Apa yang akan dilakukan aliansi baru?

Pertama-tama, Australia akan memiliki armada setidaknya delapan kapal selam nuklir, yang akan dibangun di Adelaide menggunakan teknologi Amerika dan Inggris. mereka menjadi Bukan Berbekal senjata nuklir, Perdana Menteri Australia Morrison, Perdana Menteri Inggris Johnson dan Presiden AS Biden dengan cepat membuat pengumuman. Namun, kapal selam dilengkapi untuk melakukan misi selama dan tidak terlihat di Laut Cina Selatan. Kapal selam nuklir dapat menempuh jarak yang sangat jauh (sebenarnya tidak terbatas) di bawah air dengan kecepatan lebih tinggi untuk waktu yang lama tanpa mengisi bahan bakar. Reaktor nuklir tidak perlu “diisi” selama kira-kira 25 tahun masa pakainya, karena jangkauannya hanya terbatas pada stok onboard. Sebuah kapal selam nuklir bawah air berawak dapat tetap tidak terlihat selama tiga bulan.

Kedua negara juga akan bekerja pada pertahanan siber bersama. Ketiganya – ditambah Kanada dan Selandia Baru – sudah terhubung dengan apa yang disebut Five Eyes, sekutu paling tepercaya Amerika Serikat dalam berbagi intelijen.

Baca juga: Nelayan Cina tahu pasti: ‘Laut ini selalu menjadi milik kita’

2Apa yang diperoleh Amerika Serikat dari AUKUS?

Presiden Biden mengidentifikasi China (masih merupakan mitra dagang terbesar Amerika Serikat) sebagai pesaing utama negaranya. Di sinilah perhatian dan energi Amerika Serikat harus difokuskan. Pada hari Rabu, dia mengatakan Biden menggunakan “kekuatan terbesar Amerika: aliansi kami.”

Biden terus membangun jaringan multi-bentuk di sekitar China, di mana Australia tetap menjadi sekutu tradisional yang lebih bersemangat untuk bekerja sama daripada negara-negara Asia, yang diam-diam menanggapi setiap retorika anti-China dari Wakil Presiden AS Kamala Harris yang mengunjungi kawasan itu bulan lalu.

3Bagaimana Cina melihatnya?

Bagi China, pembentukan aliansi adalah konfirmasi mengerikan bahwa Amerika Serikat ingin memojokkan negaranya. Seorang juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan universitas itu “benar-benar tidak bertanggung jawab”. Aliansi itu akan secara serius merusak “perdamaian dan stabilitas di kawasan.” China juga menunjukkan bahwa menyediakan teknologi nuklir ke Australia, yang sampai sekarang menjadi kekuatan non-nuklir, berkontribusi pada intensifikasi perlombaan senjata nuklir dan bertentangan dengan gagasan non-proliferasi.

READ  Cloudfare: Serangan DDoS terbesar yang pernah berhenti

surat kabar pemerintah Cina Waktu Global Terutama melawan Australia di pertandingan pembuka, lebih dari melawan Amerika Serikat atau Inggris. Surat kabar itu memperingatkan bahwa “pasukan Australia kemungkinan akan menjadi kelompok pertama tentara Barat yang menyia-nyiakan hidup mereka di Laut Cina Selatan.”

Ketakutan terletak di balik kemarahan China. Mengatur Laut Cina Selatan dipandang sangat diperlukan untuk memastikan kemakmuran dan keamanan masa depan Cina. Belum jelas apa yang akan diambil China sebagai tanggapan.

Berbagai aspek kerjasama di mana negara-negara Universitas Amerika di Kosovo berpartisipasi.

4Mengapa Laut China Selatan begitu penting bagi China?

Beijing percaya bahwa negara lain hanya boleh berada di Laut China Selatan jika China mengizinkannya. Dengan luas 3,5 juta kilometer persegi, laut merupakan genangan air terbesar di Bumi di luar lautan. China memperlakukan wilayah yang kaya akan ikan, minyak dan gas sebagai laut nasional pedalaman. Ini sangat penting untuk transportasi barang di seluruh dunia. China tidak ingin negara lain mengontrol atau mencegah transfer ini.

Namun klaim China atas hampir semua Laut China Selatan tumpang tindih dengan klaim negara lain. Pada tahun 2016, klaim Tiongkok ditolak oleh Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag. Beijing tidak menerima keputusan ini.

Untuk memaksakan kontrol, Cina, antara lain, mereklamasi tujuh pulau dan atol dan memperluas luas permukaannya sekitar dua belas kilometer persegi. Instalasi militer dibangun di atas beberapa di antaranya. Negara-negara di kawasan itu, termasuk Indonesia, Vietnam, dan Filipina, bukan tandingan militer China.

5Mengapa Australia memainkan peran ini?

Hanya sedikit negara yang secara ekonomi bergantung pada China seperti halnya Australia. Namun secara politik, budaya, ideologis dan militer, Australia terkait dengan Amerika Serikat. Untuk waktu yang lama, negara itu dengan hati-hati berusaha menjaga kedua negara adidaya itu tetap bersahabat. Dengan langkah ini, Australia mengucapkan selamat tinggal pada gagasan bahwa mereka dapat terus mempertahankan divisi ini.

Hubungan antara Australia dan China telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir, dan tidak ada kontak aktual antara Beijing dan Canberra akhir-akhir ini.

Perselisihan dimulai pada 2018, ketika pemerintah Australia melarang perusahaan telekomunikasi China Huawei membangun jaringan 5G. Konflik meningkat tahun lalu, ketika Australia menjadi negara pertama yang menyerukan penyelidikan tentang asal usul virus corona yang menyebabkan Covid-19. Di Cina, ini ditafsirkan sebagai penghinaan dan serangan langsung. China merespons dengan mengenakan tarif hingga 200 persen pada barang-barang Australia seperti barley dan wine. Pada saat yang sama, perdagangan bijih besi terus berlanjut; Sehingga tidak berdampak bencana bagi perekonomian Australia. Perdana Menteri Morrison mengatakan China tidak akan mengintimidasi dia.

READ  Emerging Asia on the Rise

Baca juga artikel opini ini: Belanda terlibat dalam konfrontasi antara Amerika Serikat dan China

6Seberapa berbahayakah keterlibatan Australia dan Selandia Baru yang bertetangga?

Ini adalah langkah berani oleh pemerintah Australia, yang meluncurkan aliansi baru ini. Tidak hanya membahayakan perekonomian Australia, namun ada juga peringatan bahwa Australia bisa menjadi sasaran militer.

Tidak jelas kapan produksi kapal selam akan dimulai di Adelaide, berapa biayanya dan berapa lama waktu yang dibutuhkan. Para ahli mengatakan bisa memakan waktu hingga 20 tahun agar kapal bisa beroperasi. China saat ini memiliki 66 kapal selam, dengan sepuluh lagi pada tahun 2030. Saat ini, tantangan ke Australia adalah titik lemah kekuatan militer China.

Orang-orang yang absen dari aliansi baru ini adalah Selandia Baru dan Kanada. Mereka adalah bagian dari Aliansi Lima Mata. Namun Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern tidak merasa diabaikan. “Kami tidak mendapat undangan, tetapi saya juga tidak mengharapkan itu,” katanya sebagai tanggapan. Dia segera menjelaskan bahwa kapal selam baru Australia tidak diterima di perairan Selandia Baru. “Larangan Selandia Baru terhadap kapal bertenaga nuklir di perairan kita tetap tidak berubah.”

Selandia Baru juga secara ekonomi sangat bergantung pada China. Itulah sebabnya negara itu lebih memilih jalur diplomatik dalam hubungannya dengan China. Pemerintah Ardern baru-baru ini menjauhkan diri dari strategi tetangganya Australia.

7Mengapa Jepang dan India tidak berpartisipasi dalam AUKUS?

Ini tentang kerja sama militer yang luas dan transfer teknologi canggih dan rahasia yang luar biasa. Ini adalah pertama kalinya sejak tahun 1958 Amerika Serikat membaginya dengan negara lain. Amerika Serikat tidak mungkin cepat berbagi teknologi seperti itu dengan sekutu lain yang kurang dekat.

Tetapi Amerika Serikat juga menginginkan lebih banyak kerja sama dengan Jepang dan India. Jepang adalah sekutu Amerika Serikat. Tokyo semakin menentang agresi China di kawasan itu, tetapi juga ditinggalkan dengan militer yang sangat konservatif dan relatif terbatas dari Perang Dunia II. Kapal selam nuklir masih beberapa langkah lagi. Jepang bereaksi positif terhadap berita tersebut.

READ  Penata rambut memotong dari pangkas rambut seluler yang dibangun sendiri di Zernike: 'menawarkan sesuatu yang unik'

8Apakah kepentingan ekonomi berdampak?

Seandainya Donald Trump masih menjadi presiden, dia pasti akan menyajikan kesepakatan ini sebagai kesepakatan senjata kelas satu, dengan pemindaian siap foto. Selain keuntungan strategis dari aliansi baru, Amerika dapat menyediakan Australia dengan teknologi pertahanan untuk banyak uang. Tidak ada jumlah yang diungkapkan, juga karena rincian menit dari perjanjian akan dipertimbangkan terlebih dahulu selama satu setengah tahun, tetapi ada bahan perbandingan yang penting: pada tahun 2016, Australia memberikan pesanan besar kepada pembuat kapal Prancis untuk armada kapal selam baru. Itu bernilai $ 40 miliar pada saat itu, tetapi telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Kesepakatan ini sekarang dibatalkan.

Baca juga: Untuk pertempuran supremasi dunia, Anda sekarang harus melihat ‘Indo-Pasifik’

9Bagaimana reaksi Prancis dan Uni Eropa?

Menurut Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian, Prancis ditikam dari belakang. “Kami telah menjalin hubungan kepercayaan dengan Australia,” kata Le Drian. “Kepercayaan ini telah dikhianati.” Bandingkan Biden dengan pendahulunya Trump. Pada pertengahan Juni, Presiden Emmanuel Macron menerima Perdana Menteri Australia Morrison di Elysee dan menggambarkan kesepakatan kapal selam sebagai “pilar ‘hubungan Prancis-Australia’ yang akan mengikat kita dalam beberapa dekade mendatang”. Dua minggu lalu, kedua negara menekankan pentingnya kesepakatan kapal selam dalam pernyataan bersama.

Prancis memiliki sekitar 8000 tentara di kawasan Indo-Pasifik, dan satu setengah juta di wilayah seberang laut di sana. Fakta bahwa negara itu tidak diberitahu secara resmi sebelum kesepakatan AUKUS adalah garam di luka. Ini juga berlaku untuk Uni Eropa, yang mendengar pengunduran diri Boris Johnson mengungkapkan kebahagiaannya dengan aliansi di televisi. Uni Eropa pada hari Kamis mempresentasikan strateginya sendiri untuk kawasan Indo-Pasifik. Konferensi pers tentang topik ini didominasi oleh pertanyaan tentang AUKUS. Josep Borrell, perwakilan utama Uni Eropa untuk perdagangan luar negeri, menggambarkannya sebagai “sedih” bahwa ia harus mengetahui berita dari media, tetapi “tidak begitu dramatis”.