BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ‘slomads’ adalah nomaden digital dengan sisi yang lebih berkelanjutan?

Sebuah kafe rekan kerja di Lisbon, Portugal, Juni 2022.

Tidak seperti nomaden digital tradisional, “Slomads” lebih peduli pada lingkungan ketika mereka menggabungkan pekerjaan jarak jauh dengan perjalanan ke tempat-tempat yang cerah. Tapi bagaimana sebenarnya beban lingkungan itu?

Victor Soto duduk dengan laptopnya di balkon di jantung kota Lisbon, sibuk mengerjakan strategi penjualan untuk sebuah perusahaan yang terletak hampir 3.000 kilometer jauhnya di Slovakia.

Itu adalah pandemi yang meyakinkan 33 tahun dari akar Inggris-Peru untuk menjadi apa yang disebut “pengembara digital”. “Gaya hidup ini memberi saya banyak pilihan dan kebebasan,” katanya. Dia memutuskan untuk hanya menerima aplikasi dari perusahaan yang memungkinkan dia untuk bekerja sepenuhnya dari jarak jauh.

Dengan cara ini dia dapat menggabungkan pekerjaan dan hasratnya: bepergian. Soto adalah bagian dari tren yang berkembang saat ini: nomaden digital yang mencari langkah hidup yang kurang aktif.

tetap terinformasi

Berlangganan buletin kami dan tetap terinformasi tentang berita global

kecepatan lebih lambat

Semakin banyak nomaden digital menjadi ‘penipu’. Mereka masih berkeliling dunia dan membawa pekerjaan mereka, tetapi mereka memilih untuk menghabiskan lebih banyak waktu di satu tempat. Beberapa melakukannya untuk menikmati pengalaman budaya yang lebih kaya; Yang lain melakukan ini karena keinginan untuk lebih sadar lingkungan.

“Slomads” tinggal lebih lama di satu tempat untuk menikmati pengalaman budaya yang lebih kaya atau karena keinginan untuk lebih sadar lingkungan.

Telecommuting dan kerja fleksibel telah menjamur sejak pandemi virus corona dan penutupan terkait. Gaya hidup nomaden digital telah didukung oleh perusahaan besar seperti AirBnB dan Twitter, dan sejumlah negara telah mengeluarkan visa khusus untuk menarik “pengembara digital.” Hal ini memungkinkan orang untuk menggabungkan tempat tinggal dan pekerjaan jarak jauh selama dua tahun.

READ  Larangan "mengerdilkan" harga sekaleng bir juga menghambat penjualan Heineken

Para ahli dan peneliti mengatakan profil tipikal pengembara digital sedang berubah. Seiring waktu, pekerja online berusia 30-an dan 40-an, sering bepergian dengan pasangan dan anak-anak, bergabung di usia 20-an.

lingkungan

Beberapa ahli mengkhawatirkan dampak yang signifikan terhadap lingkungan. Meskipun data tentang jejak ekologis nomaden digital langka, orang-orang pekerja keras sudah berusaha untuk mengurangi penerbangan, tinggal di akomodasi yang berkelanjutan dan berinvestasi atau berkontribusi pada proyek hijau.

Aktivis iklim tidak terpengaruh dan menunjukkan dampak signifikan dari perjalanan udara, yang bertanggung jawab hingga 3% dari emisi gas rumah kaca global. “Saya rasa kami merasa sedikit bersalah karena masalah utama gaya hidup ini benar-benar melayang,” kata Emmanuel Jesset, mantan digital nomad yang kini bekerja sebagai manajer di Outsite, sebuah perusahaan yang menawarkan ruang co-living. Karyawan yang melakukan pekerjaan mereka dari jarak jauh.

santai saja

Sebelum pandemi, stereotip pekerja lepas digital nomad berusia dua puluhan yang bepergian bolak-balik antara tujuan yang cerah, dengan laptop di pangkuannya dan hanya celana pendek dan sandal. Saat ini, kombinasi pekerjaan dan perjalanan juga menarik lebih banyak orang yang telah memiliki beberapa tahun lagi di tangan mereka. Mereka sering tinggal lebih lama di satu tempat, yang berarti mereka biasanya dapat menyewakan sedikit lebih murah dan pada saat yang sama berkontribusi lebih pada budaya lokal.

Dari studi eksplorasi Pada bulan Mei, ditugaskan oleh platform Fiverr dan penerbit panduan perjalanan Lonely Planet, tampaknya sepertiga dari pengembara pindah setiap bulan hingga tiga bulan, sementara lebih dari setengahnya lebih memilih untuk tinggal di satu tempat untuk sedikit lebih lama dan hanya mulai mencari cakrawala baru setelah tiga bulan atau lebih.

READ  Apakah euro sebagai mata uang kripto merupakan metode pembayaran yang nyaman, dan apakah itu akan berhasil?

Orang Amerika merupakan kelompok nomaden digital terbesar. dari sebuah studi oleh sampai bekerja 2021 menunjukkan bahwa diperkirakan 36,2 juta warga AS akan bekerja dari jarak jauh pada tahun 2025, meningkat 87% dari sebelum pandemi virus corona.

Baca juga

Kevin Chan/Flickr (CC BY-NC 2.0)

Visa untuk Digital Nomads

Pariwisata dengan cepat merangkul perantau digital, dan industri senang dengan tren yang berkembang untuk tinggal lebih lama di satu tempat, cara untuk menebus kerugian yang mereka alami selama penguncian.

Destinasi seperti Aruba, Barbados, Tanjung Verde, Estonia, Indonesia, Malta, dan Norwegia telah membuat visa khusus untuk pengembara digital. Dengan visa seperti itu di saku Anda, Anda dapat tinggal di suatu negara tanpa masalah dan melakukan pekerjaan Anda dari sana.

Saya rasa kami merasa sedikit bersalah, karena masalah utama dari gaya hidup ini adalah benar-benar terbang.

AirBnB mengalami peningkatan 90% dalam pemesanan jangka panjang di Portugal dibandingkan tahun 2019. Menurut organisasi tersebut, ini mencerminkan tren di mana orang menggabungkan tinggal dan bekerja di luar negeri.

Pengembara digital menyadari bahwa gaya hidup mereka melibatkan perjalanan udara yang sering, terutama sejak langkah-langkah korona telah dilonggarkan. Para ahli berpendapat bahwa tidak mudah untuk membuat perkiraan yang akurat tentang pangsa Badui dalam penerbangan dibandingkan dengan turis atau pengusaha.

Denis Auclair dari Transport and the Environment (T&E) mengatakan ini adalah ‘kesempatan emas’ untuk mengabadikan penurunan jumlah penerbangan jet bisnis selama Corona, dan dengan demikian secara signifikan mengurangi jumlah penerbangan ‘non-esensial’. Namun dia menduga bahwa perusahaan memperhitungkan jejak karbon karyawan yang bekerja sebagai nomaden digital dalam laporan emisi tahunan mereka.

Outsite’s Guisset mengetahui bahwa nomaden semakin beralih ke penyeimbangan karbon, karena orang-orang mencoba mengimbangi dampak iklim mereka dengan mendanai proyek-proyek yang mengurangi emisi, misalnya melalui dukungan keuangan untuk kegiatan seperti menanam pohon.

READ  Dengan alasan perbudakan, kita tidak membaca pelajaran untuk nenek moyang kita melainkan membacanya untuk diri kita sendiri

Namun, skema karbon dioksida seperti “dekorasi jendela” telah ditolak oleh beberapa kelompok lingkungan. “Ini memberi orang perasaan palsu tentang terbang hijau, padahal kenyataannya itu adalah masalah yang jauh lebih besar,” kata Dewey Zloch, pakar penerbangan di Greenpeace Belanda.

Hal itu menunjukkan, antara lain: Riset Itu dilakukan untuk Komisi Eropa pada tahun 2017, yang menunjukkan bahwa skema offset CO2 tidak memberikan pengurangan emisi yang nyata dan terukur.