BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dimaksud dengan “revolusi di Indonesia”? Dari Indonesia? Atau tentang David Van Rybroek? TV dan radio

Tidak jelas bagi reviewer TV kami apa itu Canvas “Revolution in Indonesia”.

Setelah Kongo tentang sejarah koloni dengan nama yang sama, David van Rybroek menulis buku panjang bersama Revolusi tentang perjuangan kemerdekaan dan dekolonisasi Indonesia. Juga dalam kasus ini, sejarawan sedang bangun dari kematian: dia harus buru-buru merekam kisah kehidupan para saksi terakhir. Van Rybroek belajar beberapa patah kata dari bahasa Indonesia karena dia menunjukkan sedikit rasa hormat dan melakukan perjalanan ke negara dengan sebelas ribu pulau berpenghuni yang terbentang sama dengan jarak antara London dan Teheran.

Setelah Kongo tentang sejarah koloni dengan nama yang sama, David van Rybroek menulis buku panjang bersama Revolusi tentang perjuangan kemerdekaan dan dekolonisasi Indonesia. Juga dalam kasus ini, sejarawan sedang bangun dari kematian: dia harus buru-buru merekam kisah kehidupan para saksi terakhir. Van Rybroek belajar beberapa patah kata dari bahasa Indonesia karena dia menunjukkan sedikit rasa hormat dan melakukan perjalanan ke negara dengan sebelas ribu pulau berpenghuni yang terbentang sama dengan jarak antara London dan Teheran. Pria tanpa kualitas akan merasa frustrasi. Tapi tidak dengan Van Rybroek. Dia bertekad untuk mengubah setiap batu di Indonesia. Dia tidak hanya akan menulis buku dengan saksi terbaru sebagai sumber dan bukti, tetapi dia akan berpartisipasi dalam serangkaian laporan penelitiannya. Anda bisa membandingkannya dengan Tintin. Duo sutradara, Marlowe van den Berg dan Djwecki Fininga, pasti juga keberatan dengan keberatan ini, karena mereka menguleni boneka Van Rybroek menjadi pasta kertas yang terkadang muncul di foto transisi. Awalnya saya tidak mengerti kenapa, sampai Van Rybroek dari Jakarta menjelaskan bahwa orang-orang di Indonesia menayangkan drama yang terjadi pada orang-orang berdasarkan diorama yang dihuni oleh boneka. “Sejarah tidak hanya terjadi di kota-kota besar atau dengan pemimpin yang hebat. Anda juga harus merasakan sejarah. Karena itulah saya mencari saksi mata dari sudut yang jauh,” ajar Van Rybroek sambil menyusun buku-buku dalam studinya secara mendetail dan menumpuk buku catatan yang penuh dengan catatan. Guru berbakat pasti telah kehilangan Van Rybroek. Karena dia tiba-tiba berdiri di ruang tak tentu yang dikelilingi oleh tiga cakram optik. Dengan jumlah permainan maksimum, tubuhnya yang agak kasar dapat menangani – penarinya tidak kalah – dia memutar peta dari dinding ke dinding untuk Indonesia dan menumbuhkan boneka kayu Atas, bawah, kiri, kanan. Saya melihat pemandangan itu dengan takjub. Tentang apa subjeknya? Van Rybroek dengan marah bergerak melintasi peta, mendorong boneka, dan menempatkan orang lain pada tempatnya. Anda akan sukses di kelas, dengan alat edukasi yang tak terduga untuk melestarikan sejarah perang di Indonesia. Tapi dalam seri dokumenter. Apakah karena kurangnya rekaman arsip? Atau adakah makna yang lebih dalam, bagi saya yang tersembunyi dan sulit dipahami di balik representasi ini? Apakah ini kelas seni yang ingin diterbitkan orang secara umum? Tentu tidak ada yang salah dengan hal itu, tapi saya hanya tahu sedikit tentang Indonesia agar tetap sadar. K. Menggulir dengan tentara kayu membawa lebih banyak kebingungan daripada ilustrasi. Menggabungkan pekerjaan jurnalistik dengan testimonial – betapapun hebatnya – dan melompat maju dan mundur pada waktu yang tepat tidak membantu memfokuskan gambar. Saya mencoba mengikuti utasnya, tetapi saya ditinggalkan dengan jalinan wol yang tidak rapi. Juga tidak jelas bagi saya apa sebenarnya subjek dari serial ini. Tentang Indonesia dan masa lalunya yang belum terawat? Tentang David Van Rybroek di Indonesia? Tentang David Van Rybroek, yang menulis buku tentang Indonesia dan sambil mengasah pensil, agak bertele-tele mengatakan kepada kita bahwa menulis adalah kegiatan literal baginya? Atau semuanya pada saat bersamaan? “Saya dalam tahap kerakusan,” kata Van Rybroek pada awalnya. Di sinilah tepatnya seri dokumenter ini masuk.

READ  Robin Nikolai seharusnya melihat lebih dekat pada Dirk Bolt