BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah standar 2 persen NATO cukup?  “Aku butuh lebih dari sekedar uang”

Apakah standar 2 persen NATO cukup? “Aku butuh lebih dari sekedar uang”

pertahanan Belanda

Berita Noos

Membuat Belanda kebal terhadap ancaman dan perang di masa depan memerlukan lebih dari sekadar memenuhi standar NATO sebesar 2%, yang akan dicapai Belanda untuk pertama kalinya tahun ini. Menurut para ahli, Kementerian Pertahanan perlu berinvestasi secara struktural dan beroperasi secara lebih efisien.

“Kami membiarkannya selama bertahun-tahun dan sekarang Anda harus menanggung akibatnya,” kata mantan komandan militer Mart de Kruif tentang cara Kementerian Pertahanan beroperasi dalam beberapa tahun terakhir. Mantan komandan tersebut mencatat bahwa pemotongan yang dilakukan selama bertahun-tahun hanya memberikan hasil yang jauh lebih sedikit dibandingkan jumlah uang yang harus dikeluarkan untuk membangun kembali segalanya.

Kemarin, NATO mengumumkan negara-negara yang akan mencapai standar NATO tahun ini. Dari 32 negara NATO, 23 negara memenuhi kriteria 2% tahun ini, termasuk Belanda. Tahun lalu, hanya 11 negara yang mencapai standar ini. “Belum pernah ada begitu banyak negara yang mematuhinya,” kata Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg tentang angka-angka baru tersebut.

Ancaman Rusia

Ancaman yang ditimbulkan oleh Rusia dan perang di Ukraina memainkan peran besar dalam memilih negara-negara untuk meningkatkan anggaran pertahanan mereka, kata Sabine Mengelberg. Beliau adalah Asisten Profesor Kerjasama Keamanan Internasional di Akademi Pertahanan Belanda dan telah melakukan penelitian tentang perubahan arsitektur keamanan Eropa.

“Ini adalah mekanisme alami: semakin banyak ancaman, semakin banyak negara yang saling mencari dan membutuhkan satu sama lain.” Inilah yang mendasari NATO: solidaritas.

De Kruif menggambarkan hal ini sebagai sesuatu yang “aneh” karena butuh waktu lama bagi negara-negara untuk mencapai standar 2% ini. “Tahun 2014 targetnya naik menjadi 2 persen setelah sepuluh tahun, tahun ini butuh waktu yang sangat lama.” Akankah para ekstremis ini memenuhi janjinya jika bukan karena invasi Rusia ke Ukraina? “Mengajukan pertanyaan berarti menjawabnya,” kata de Kruif. “Tidak, tidak sama sekali.”

Para ahli mengatakan fakta bahwa Belanda kini telah mencapai standar NATO sebenarnya tidak berarti banyak. “Sederhananya, dia adalah seorang germo,” kata De Kruif. “Kami telah menambahkan dana pensiun, kompensasi redundansi, dan hal-hal lain yang tidak terkait langsung dengan pertahanan.”

Kami hanya merespons ketika punggung kami menempel ke dinding

Mart de Kruif, mantan komandan tentara

Fakta bahwa belanja pertahanan akan meningkat, dari $10,7 miliar pada tahun 2023 menjadi $21,4 miliar pada tahun 2024, merupakan langkah yang baik, namun itu tidak cukup. Jika, seperti yang dikatakan oleh Perdana Menteri Rutte dan Sekretaris Jenderal NATO yang akan menjabat, kita benar-benar ingin “tetap mengenakan pakaian kita”, maka kita harus melakukan lebih banyak hal.

Ubah keinginan

Ditambah lagi, Mengelberg menambahkan, sangat penting untuk apa Anda membelanjakan uang. Negara-negara anggota NATO berbeda secara signifikan dalam hal ini.

“Islandia, misalnya, tidak memiliki angkatan bersenjata sendiri, sementara negara lain memiliki empat angkatan bersenjata,” jelas Mengelberg. Dosen universitas tersebut mengatakan: “Bagi negara-negara seperti Spanyol, Portugal dan Italia, imigrasi kembali memainkan peran utama, sementara Turki melihat terorisme sebagai ancaman terbesar bagi Finlandia dan negara-negara Baltik, ancaman Rusia adalah ancaman yang dominan.” Ia menambahkan, “NATO mempunyai tujuan untuk menetapkan tingkat suku bunga sebesar 2 persen, namun hal ini tergantung pada negara masing-masing. NATO tidak dapat memaksakan hal ini.”

“Reaksinya selalu terlambat.”

De Kruif dan Mengelberg menekankan perlunya terus berinvestasi di bidang pertahanan. De Kruif: “Selama bertahun-tahun, kami bertindak terlambat. Kami hanya bereaksi ketika kondisi kami tidak memungkinkan. Anda lihat bahwa di Groningen, masalah tunjangan dan pandemi. Hal yang sama juga berlaku untuk pertahanan.” Suara ini jelas bukan yang pertama kali.

Kita telah menempuh perjalanan panjang: selalu dikatakan bahwa kita tidak akan mencapai standar NATO pada tahun 2024

Sabine Mengelberg, Akademi Pertahanan Belanda

Dua tahun lalu, tak lama setelah invasi Rusia ke Ukraina, pakar pertahanan Danny Pronk dari Clingendael Institute mengatakan kondisi Belanda tidak baik karena pemotongan selama bertahun-tahun dan pemeliharaan yang terlambat. “Faktanya, ada kekurangan segalanya. Misalnya, kita kekurangan orang untuk mengisi beberapa posisi yang kosong. Tapi ada juga kekurangan peralatan, suku cadang, dan perbekalan. Pertahanan tidak dalam posisi yang baik,” kata Bronk di waktu.

Namun ada juga kabar baik, kata Mengelberg dan de Kruif. Meskipun 2%, menurut mereka, tidak cukup untuk mengatur pertahanan kita, keseriusan situasi ini akhirnya mulai disadari oleh pemerintah. “Jika tidak, anggaran ini tidak akan ditingkatkan,” kata De Kruif. “Kami datang dari jauh,” kata Mengelberg. “Selalu dikatakan bahwa kita tidak akan dapat mencapai hal ini pada tahun 2024, namun sebuah langkah besar telah diambil.”

READ  Opini | Protes mahasiswa pro-Palestina di Amerika pada dasarnya adalah teater moral