BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Autisme dalam film – film Krant

Bagaimana autisme muncul dengan baik di film? Tentu saja, tidak ada jawaban tunggal untuk itu. Sepuluh film, sebagian besar salah, tetapi beberapa membuatnya benar.

Bagi saya, sebagai jurnalis film dengan autisme, hampir tidak mungkin untuk membuat daftar representasi autisme terbaik di layar perak. Alasan: Saya tidak bisa memikirkan sepuluh film yang menunjukkan autisme apa adanya. Tokoh autis digunakan sebagai alat peraga; sebagai sumber konflik; atau sebagai dilema untuk dipecahkan. Mereka ada di sana untuk memajukan plot dan kemudian disingkirkan lagi. Mereka jarang memiliki kehidupan sendiri, apalagi berselingkuh.

Jadi representasi autisme masih dalam masa pertumbuhan. Di dunia yang ideal, setiap film tentang autisme pertama-tama akan memiliki sejumlah konsultan autis, tetapi itu belum terjadi (belum). Sayangnya, penggambaran autisme ada di tangan pembuat film yang khas (yaitu non-autistik), dan (tepatnya) perusahaan Amerika yang kontroversial seperti Autism Speaks. Akibatnya, sebagai model dengan autisme, saya melihat banyak film yang saya lewatkan. Itulah mengapa ada daftar film yang dinilai dari terburuk hingga terbaik, dengan hanya tiga poin positif.

10 – Musisi (SIA, 2021)
Musisi, film pertama untuk bintang pop SIA, kehilangan kredibilitas setelah SIA membalas setelah aktivis autisme menyarankan dia seharusnya memainkan aktor autis dalam peran judul, daripada model neurotik Maddie Ziegler. Saya tidak berpikir ini perlu per se. Tapi itu akan mencegah apa yang sekarang terjadi di adegan musik yang terjadi di kepala musik autisme: gerakan berulang yang dilakukan banyak orang autis diubah menjadi gerakan tarian stereotip. Ini adalah perasaan yang salah. Sayangnya, SIA juga menunjukkan “teknik menenangkan” yang kontroversial untuk menenangkan orang autis, sebuah komentar berat yang telah menyebabkan banyak kematian. Meskipun SIA berjanji untuk menambahkan disclaimer, ini belum terjadi.

9- aturan kuda (Olivier Nacache dan Eric Toledano, 2019)
juga aturan kuda Ini menunjukkan “teknik menenangkan” berbahaya yang dapat diterima. Adalah baik bahwa film tersebut menunjukkan bagaimana pemerintah membuat perawatan khusus untuk pasien autis lebih sulit karena peraturan dan karakter autis dimainkan oleh aktor autis. Pemilihan aktor dengan autisme bertentangan dengan salah satu tema besar film: bahwa sekelompok orang dengan autisme tertentu tidak akan dapat berbicara untuk diri mereka sendiri atau membela diri mereka sendiri. Ini berarti salah satu dari dua hal: Entah sutradara mengambil keuntungan dari autisme sadar diri dengan melemparkan mereka dalam peran berat dalam film mereka tanpa menyadari apa yang mereka terlibat. bahkan eksploitasi. Atau bahwa seluruh premis film, bahwa bahkan “kondisi berat” tidak dapat berkomunikasi dengan diri mereka sendiri, bahkan dengan pegangan yang tepat, setidaknya sedikit dilebih-lebihkan. Memilih.

READ  Conjure 3 HBO Max Waktu Rilis: Inilah waktu rilisnya

8 – Ben X (Nick Balthazar, 2007)
Ben X Ini menyentuh sasaran dalam banyak aspek representasi autisme. Stimulasi berlebihan dengan suara dan gambar, kesulitan memahami aturan sosial stereotip dan kebutuhan akan rutinitas, misalnya. Tapi film ini juga menggambarkan kita sebagai orang yang benar-benar tidak berteman dan terluka dalam hal cinta, yang membuat penonton autis merasa nyaman ketika Ben akhirnya mendapatkan pacar (internet) bernama Scarlett. Tapi kemudian film menampar wajah kita karena Scarlett ternyata fiksi. Karena rincian lain tentang autisme adalah benar, itu sangat menyakitkan Ben X Ini menambahkan elemen yang sama sekali bukan bagian dari autisme, karena delusi bukan bagian dari diagnosis. Para pembuat film tampaknya telah mulai dari angan-angan: Biarkan fantasi autisme tunggal hidup.

7 – hidup itu animasi (Roger Ross Williams, 2016)
dokumenter hidup itu animasi Membuat banding ke autis yang bisa membela dirinya sendiri. Sutradara Roger Ross Williams menceritakan kisah Owen Suskind, yang belajar berhubungan dengan keluarganya melalui kecintaannya pada film Disney. Sayangnya, paruh pertama film ini penuh dengan klise jahat tentang autisme, termasuk gagasan bahwa Owen “terjebak di tubuhnya” dan bahwa orang tuanya “kehilangan dia karena autisme.” Untungnya, film akhirnya memotong ide itu, tetapi sayangnya ia mengubah cerita Owen menjadi “porno inspirasional”: materi yang terasa baik tentang minoritas sehingga mayoritas tidak perlu memikirkan secara mendalam masalah nyata yang dihadapi minoritas ini. Anda harus menghadapinya.

6 – Manusia hujan (Barry Levinson, 1988)
Seperti banyak film autisme lainnya hidup itu animasi Untuk orang tua dan pengasuh, bukan untuk orang autis. Ini benar-benar dimulai dengan game klasik ini dengan Tom Cruise dan Dustin Hoffman. Manusia hujan Dibenci oleh banyak orang autis, film ini melukiskan gambaran autisme yang agak stereotip. Apa yang membuat film ini sangat menyakitkan adalah bahwa Raymond sendiri tidak memahami ceritanya secara mendalam, meskipun film tersebut dinamai menurut namanya. Manusia hujan Ini pada dasarnya adalah kisah saudaranya Charlie, yang diperankan oleh Cruise. Raymond terbukti menjadi batu sandungan pada awalnya dan kemudian berguna bagi Charlie. Dengan demikian, autisme sebagai pendukung, katalis untuk perkembangan emosional protagonis yang gugup dan sarana untuk meningkatkan plot. Tapi bukan orang yang sepenuhnya memenuhi syarat.

READ  Awak kapal selam yang tenggelam menyanyikan lagu perpisahan

5 – kubus (Vincenzo Natale, 1997)
Sekelompok orang terbangun di labirin misterius, di mana setiap ruangan baru dapat diisi dengan jebakan mematikan. Misi mereka: melarikan diri. Rintangan terbesar, bagaimanapun, ternyata bukan perangkap pembunuh, tetapi mereka terjebak di sana dengan autis. pada kubus Oleh Vincenzo Natali, karakter autis adalah misteri yang sama besarnya dengan ruang teka-teki pembunuh itu sendiri. Pertama, autisme ternyata menjadi hambatan untuk diatasi dan kemudian menjadi kunci teka-teki. Jenis prop lain, bukan karakter dengan kedalaman. Fakta bahwa orang dengan fenotipe saraf memandang autisme sebagai teka-teki atau dilema yang harus dipecahkan juga tercermin dalam kode potongan teka-teki terkenal yang digunakan oleh banyak organisasi tentang autisme. Orang autis sendiri umumnya bukan penggemar simbol ini dan untuk beberapa alasan. Kita adalah manusia, bukan tugas.

4 – pemangsa (Shane Hitam, 2018)
pemangsa Ini adalah film yang agak konyol, di mana pembuat film benar-benar gila mencoba untuk maju. Seorang anak autis memiliki helm alien. Predator ini ingin mendapatkan helmnya kembali, tetapi ketika dia membunuh yang lain yang menghalangi jalannya, dia memutuskan untuk menculik bocah itu sendirian. Alasan: Predator mengidentifikasi anak autis sebagai semacam superhero. Seperti yang dikatakan seorang ilmuwan dalam film tersebut, “Beberapa ahli percaya autisme adalah langkah berikutnya dalam evolusi manusia.” Predator ingin melakukan penelitian DNA pada orang autis untuk memanfaatkannya. Ini adalah fakta yang konyol dan sekali lagi menempatkan autisme di suatu tempat di luar masyarakat.

3 – Alasan kenapa aku melompat (Jerry Rothwell, 2020)
Untuk penonton kritikus autis, film dokumenter Alasan kenapa aku melompat (Dari 7 April di bioskop Belanda) Dari pintu terbuka yang telah dibuka. Karena orang autis nonverbal, tentu saja, adalah orang-orang dengan dunia batin, empati, dan kecerdasan. Namun, untuk pemirsa dengan gaya neurotik, film ini ternyata menjadi wahyu, berdasarkan banyak sambutan hangat. Alasan kenapa aku melompat Jadi itu terutama menargetkan audiens yang gugup. Bahkan, untuk pemirsa autis, beberapa efek cahaya dan suara yang digunakan bisa terlalu merangsang. Namun, ini juga merupakan film yang penting dan kuat, membuat nyata apa yang ada di benak orang-orang dengan autisme. Alasan kenapa aku melompat Itu berhasil di mana film autisme lainnya gagal dengan membiarkan orang autis berbicara sendiri dengan cara mereka sendiri.

READ  Global Soft Touch Lamination Films Analisis Pasar, Tren Pertumbuhan, Pembaruan Industri, Investasi Masa Depan, Laba Kotor, Ulasan Teratas, Potensi Pasar, Peluang Kerja, Wilayah Utama 2027

2 – mental mental Lantai (Adams, 2019)
Film animasi paling kuat mental mental, yang secara harfiah memberikan pandangan sekilas ke dalam pikiran seorang pria autis. Banyak proses yang salah dalam pikiran autisme, karena dunia begitu sibuk dan kompleks, secara kuat diwakili oleh seorang pria kecil yang melakukan semua operasi secara manual di otak karakter utama. Beginilah rasanya menjadi autis. Tidak ada yang terjadi secara otomatis ketika dunia mengharapkan Anda. Ini adalah film pemahaman yang membuat persepsi dan emosi kita menjadi nyata. Sebuah film yang juga meminta penonton neurotipikal untuk bersimpati dengan autisme; Sama sekali bukan permintaan umum, seperti yang akan terlihat dari ringkasan di atas. Selain itu, sangat menyenangkan untuk menonton film di mana ada ruang untuk persahabatan dan romansa dalam kehidupan karakter autis.

1 – Power Rangers (Dekan Israel, 2017)
Pada akhirnya, titik representasi, untuk minoritas mana pun, adalah bahwa kita diterima begitu saja bahwa kita dapat dilihat di layar perak, dari semua sisi kita. Bahwa kita mendapatkan jumlah kelas dan ruang yang sama dengan karakter non-minoritas. Jadi film ideal dengan karakter autis tidak harus menjadi subjek autisme; Autisme tidak serta merta digambarkan sebagai batu sandungan atau hambatan, atau sebagai negara adidaya. Tapi itu juga tidak akan sepenuhnya menghilangkan autisme. Saya hanya tahu satu film yang melakukan itu. itu Power Rangers, di mana salah satu pahlawan super dalam judul tersebut adalah anak autis yang mungkin autis tanpa malu-malu, tetapi lebih dari sekadar anak autis. Fakta bahwa film aksi tingkat menengah berdasarkan waralaba tahun 90-an yang usang sejauh ini memiliki film autis terkuat mengatakan semua tentang berapa banyak keuntungan yang masih harus dibuat.