BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebastian Miz di Gross Fayheit

Sutradara Austria Sebastian Meese berfokus pada kisah cintanya yang tragis, di mana ia dianugerahi Penghargaan Juri yang Tidak Tertentu. Freiheit kotor Tentang dampak buruk Pasal 175 hukum Jerman, yang mengkriminalisasi hubungan seksual antara dua pria. “Kriminalisasi kaum homoseksual adalah titik buta dalam sejarah Jerman.”

Yang personal dan politis, yang sensual dan yang mentah, yang historis dan universal terjalin dalam Freiheit kotorKisah cinta Sebastian Meese yang penuh dengan tragedi, yang berlangsung selama beberapa dekade, mengungkap sepotong sejarah Jerman yang terlupakan. Undang-undang telah mengkriminalisasi homoseksualitas selama bertahun-tahun, menjadikan penjara sebagai ancaman nyata.

Pada akhir Perang Dunia II, protagonis Hans Hoffmann dipindahkan dari Auschwitz ke penjara dan kembali ke sana secara teratur sampai akhir 1960-an. “Sama sekali tidak mudah mencari uang untuk sebuah film, tapi topiknya jelas bukan halangan,” kata Meise kepada kami di Ghent. “Sebaliknya, produser menyadari bahwa cerita ini tidak pernah diceritakan.”

Sebagai lelucon, protagonis Hans mengusulkan kepada temannya untuk melarikan diri ke Republik Demokratik Jerman, di mana homoseksualitas tidak dihukum. Sungguh mengerikan mengetahui bahwa Jerman Barat telah begitu lama mematuhi Bagian 175 Undang-Undang tersebut. Ini juga mengejutkan penulis skenario Thomas Reader [die ook meeschreef aan Meise’s Stilleben] Dan saya. Kami tahu homoseksualitas adalah ilegal pada satu titik, tetapi kami tidak tahu berapa lama itu berlangsung. Paragraf 175 tidak mengarah ke penuntutan sejak tahun 1969, tetapi baru dicabut pada tahun 1994. Namun, kriminalisasi terhadap kaum homoseksual telah menjadi titik buta dalam sejarah Jerman.”

Film bergerak di antara tiga periode. “Kami melakukan ini untuk menutupi sebagian besar sejarah Jerman modern dan untuk menggambarkan perkembangan karakter. Freiheit kotor Ini juga menciptakan rasa waktu yang telah berlalu untuk mencapai titik akhir. Itu adalah perjuangan untuk mendapatkan segalanya dengan benar dan untuk memberikan petunjuk bahwa penonton secara tidak sadar akan mengambil. Kontribusi para aktor ternyata sangat penting. Lagi pula, dengan lompatan waktu, harus segera jelas dalam keadaan pikiran karakter apa. tidak adanya keamanan? gangguan? Mendaftar? Ketidakmampuan? Perasaan yang mengatakan sesuatu tentang belokan. Sementara pandangan yang saling bertukar menunjukkan tahap hubungan mereka di mana Hans dan Victor berada.”

READ  Sepertinya kandidat ini berpartisipasi dalam Ekspedisi Robinson 2021

Film dimulai dengan adegan seks di toilet umum. Ternyata itu adalah video klip yang direkam oleh polisi. Kami tahu bahwa di Jerman mereka menggunakan kamera tersembunyi untuk menghukum kaum homoseksual. Materi ini dihancurkan, tetapi di Amerika Serikat kami menemukan gambar yang menginspirasi kami untuk riset dan perasaan. Ada asosiasi dengan film: medium adalah intip, dan dalam adegan ini penonton adalah kamera. Ini menimbulkan pertanyaan. Siapa yang mesum di sini? Apakah karakter dalam gambar menyimpang atau mengawasi petugas polisi? Bagaimana dengan pemirsa? “

Dia difilmkan di bekas penjara Magdeburg, yang sulit dijelaskan. DoP Crystel Fournier Céline Sciamma juga menggunakan pencahayaan untuk menandai periode dan memutar ulang rekaman yang berbeda. “Untuk keaslian, perlu untuk bekerja di sebuah bangunan bersejarah dan untungnya kami menemukan penjara tua ini. Selama pencarian panjang kami, kami berpikir tentang pengambilan gambar di studio, lingkungan yang terkendali penuh, tetapi untuk atmosfer, lingkungan sebenarnya sangat penting. riset Tetapi juga karena tim merasa sangat berbeda di tempat dengan karakter dan sejarah. Ini merangsang imajinasi, membuat Anda berpikir tentang beratnya kehidupan di penjara. Freiheit kotor Ini beralih di antara dua genre: film penjara dan kisah cinta. Kami mengekspresikannya secara visual. Di satu sisi ada kekejaman dan keterasingan penjara, dan di sisi lain ada perasaan lembut dan hubungan yang memberi makna di dunia yang dingin ini. Film penjara menciptakan rasa claustrophobia, tetapi kami juga menempatkan aksen hangat dalam pencahayaan. Crystal bekerja di luar kenyataan. dengan lebih hangat lampuUntuk tahun 1945, lampu neon kuning kotor untuk tahun limapuluhan Cahaya pembunuh tahun enam puluhanDengan cara ini kami dapat secara halus membuat menstruasi Anda berbeda.”

READ  Sekuel film hit Wonder Woman melewatkan bioskop selamanya | Ternyata

Setelah bebas, Stedecam mengikuti Hans dalam perjalanan melamun melalui lorong dan ruang bawah tanah sebuah klub malam. “Tipe ini kamar gelap Itu muncul ketika penganiayaan berakhir pada tahun 1969 dan tempat pertemuan gay ditemukan di ruang bawah tanah. Apa yang saya suka tentang kamar gelapBudaya adalah bagaimana menghadapi simbolisme penindasan. Dengan bar, seragam polisi, dan ruang kecil.”

“Saya pikir itu akan lebih menarik,” kata seorang tahanan saat menonton rekaman pendaratan Apollo di bulan pada tahun 1969. Peristiwa sejarah seringkali tidak sedramatis kehidupan sehari-hari di penjara. Narapidana juga acuh tak acuh terhadap peristiwa yang diciptakan dunia luar. Ini gambaran yang hampir tidak nyata bagi saya: orang-orang berjalan di bulan dan Anda masih memiliki gay di penjara. Anda tidak bisa memahaminya! “

Saat Anda memasukkan film rumah Super8, Anda menunjukkan lubang. “Karena semua yang mengacu pada dunia luar adalah— klip ditemukanAnda pasti punya perasaan. Dia menunjukkan bahwa gambar-gambar ini tidak ada hubungannya dengan realitas penjara. Lebih jauh lagi, patut dipertanyakan apakah mereka mengembangkan dan menonton materi film yang mereka rekam selama jalan-jalan. Itu sebabnya saya memperkenalkan bahan baku. Belum selesai dan belum dirakit, termasuk lubang tali.

Hebatnya, seorang tahanan gay dari penjara Nazi dipindahkan langsung ke penjara pasca perang. Negara segera mengambil alih stigma kriminal yang dikembangkan oleh Nazi. “Fakta bahwa orang-orang ini melalui proses transisi dari satu rezim ke rezim lain, tetapi masih ilegal, sangat menarik bagi kami. Sekutu dalam arti dibebaskan, tetapi untuk homoseksual mereka melakukan sebaliknya. Karena mereka memiliki undang-undang yang sama, Inggris dan Amerika tidak mengubah hukum yang diterapkan. Selama rezim Nazi. Akibatnya, homoseksualitas tetap dapat dihukum, dan homoseksual yang dipenjara dianggap sebagai penjahat yang dikirim dari sel ke sel. Masih dapat dihukum bahwa mereka membiarkan homoseksual disiksa dan dibunuh. Ini menempatkan pembebasan dalam cahaya yang aneh.”

READ  Starzplay Greenlight 'Men in Kilts' Musim 2

Hal ini sejalan dengan fakta bahwa banyak pejabat juga mempertahankan pekerjaan dan posisinya setelah perang. “Mereka memastikan bahwa sistem itu bertahan dan transisi dalam hal represi terhadap kaum homoseksual berjalan lancar. Tapi yang paling mengejutkan saya adalah bahwa Sekutu memiliki kesempatan untuk mendefinisikan kembali undang-undang dan mereka tidak melakukannya. Mereka mempertahankan klausul 175, dan mereka mengatakan itu sah, mungkin karena mereka sendiri tidak bebas di negara dan pikiran mereka.

Freiheit kotor Kedengarannya seperti cerita Franz Kafka. “Memang, kehidupan penjara yang absurd dan putus asa dan sistem hukum impersonal yang kejam berasal dari dunianya. Kriminalisasi kaum homoseksual murni Kafka. Ada juga asosiasi dengan 1984Dalam novel distopia George Orwell, semuanya tampak begitu nyata saat ada Freiheit kotor Masa lalu yang sebenarnya tampak seperti gambaran masa depan yang menakutkan. Apalagi seseorang dipenjara karena cinta. Juga ini 1984kan

Anda menggambarkan kelemahan individu secara visual dengan menunjukkan diskusi tentang kemungkinan pembebasan hanya melalui celah pintu yang terbuka. “Kami masuk ke ruangan itu bukan karena diskusi birokrasi yang tidak menarik, tapi juga karena para pengambil keputusan seperti hakim tidak bisa diakses. Berbeda dengan sipir yang lebih mengenal kehidupan dan kepribadian napi. Makanya kami menjadikannya manusiawi. dan kompleks. Mereka tidak hitam dan putih. Kadang-kadang. Mereka bertindak sadis, kadang-kadang bertindak simpatik. Saya juga ingin menekankan kemanusiaan para tahanan. Ini bukan film penjara yang murni murni kekerasan, ada juga banyak kehangatan dan kelembutan . Jadi ini adalah kisah cinta. Selain itu, ini adalah Jerman, bukan Amerika. Ada konflik di penjara tetapi geng Kekejaman tidak terlalu ekstrim. Di penjara yang saya kunjungi, saya perhatikan bahwa para tahanan saling membantu. Pencarian mereka untuk komunikasi merupakan arus bawah dari Freiheit kotorkan