BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peter Rem de Crone di The Silence of the Tide

Sutradara Peter Rem de Kron (1955) Dibuat oleh keheningan pasang surut Bahasa visual baru. Tidak ada suara, musik, atau gerakan kamera, tetapi “pengawasan radikal”. “Gelombang terus menerus seperti bernafas.”

Untuk menemui kami di sore musim gugur yang kelabu, Peter Rem de Crone memiliki buku foto keheningan pasang surut Telah membawa. Buku yang terdiri dari bingkai-bingkai dari film tersebut telah beredar cukup lama. Seperti banyak film lainnya, rilis teatrikal dari keheningan pasang surut Diundur karena Corona.

“Saya membuat film untuk bioskop. Bukan untuk TV, iPhone, atau iPad,” tegas De Kroon. Dan ketika Corona datang, filmnya ditunda dan orang-orang bertanya: Apakah Anda memiliki tautan Vimeo? Mungkinkah di YouTube? Yah: Tidak, tidak dan sekali lagi tidak. Bukan untuk itu film dibuat. Jika Anda berpikir bahwa Anda dapat menonton film di layar komputer, Anda salah. Karena dengan begitu kamu tidak melihat apa-apa sama sekali.”

Bahasa visual baru
De Kroon berbicara dengan sangat antusias tentang filmnya, yang jelas-jelas dia pikirkan. ke keheningan pasang surut Dengan kata-katanya sendiri, ia menciptakan “bahasa visual baru” yang ia hubungkan dengan budaya visual Belanda.

“Secara umum, orang Belanda hanya memiliki satu indera yang berkembang dengan baik: mata. Kami bukan komposer, kami tidak memiliki banyak rasa, kami bukan koki terkenal. Kami mengekspresikan perasaan dengan cara yang berbeda dari orang-orang dari Italia atau Spanyol. Ini kembali ke abad ke-17 ketika seniman visual dan pelukis menemukan cahaya Belanda yang terkenal (yang De Kron sebelumnya membuat film tentang, editor.) Mereka melihat betapa ajaibnya cahaya ini, tapi itu adalah catatan sederhana. persepsi visual: besar dan kecil, di alam semesta dan dari dekat. Sejak saat itu, budaya visual telah berkembang. Persepsi yang rendah hati ini, bagaimana saya melihat dan bagaimana saya menerjemahkan apa yang saya lihat, membuat saya sibuk. Saya mengembangkannya lebih jauh dalam hal ini film. Bentuk pengamatan yang unik tampaknya objektif, tetapi tentu saja tidak, karena setiap sudut kamera bersifat subjektif.”

memanggil mahkota keheningan pasang surut Jadi tidak ada dokumenter juga, karena dia meragukan keberadaan film dokumenter, sebagai genre yang jelas tidak seperti film fitur: “Semuanya sepenuhnya subjektif dalam dokumenter, bahkan film-film Wiseman yang mudah berubah. Saya lebih suka melakukan sesuatu yang disebut ‘film.’”

READ  Rusia Membuat Film Pertama di Luar Angkasa dan Menyalip AS (dan Tom Cruise)

Bukan film alam
Bagi De Kroon, film yang bagus di atas segalanya harus memiliki “jiwa”. Film harus berisi sesuatu yang sangat sederhana di satu sisi, tetapi tak terlukiskan di sisi lain. Segera saya menemukan semangat itu. Ketika saya masih kecil, saya datang ke Wadden bersama orang tua saya, berlibur di Terschelling. Kemudian kami memasang tali pancing, di antara dua pasak kayu itu, dan kemudian menunggu enam jam sampai air pasang naik lagi untuk melihat apakah ada sesuatu di dalamnya. Proses pasang surut telah membuat saya terpesona sepanjang hidup saya.”

“Saya merasa bahwa pasang surut yang konstan adalah semacam pernapasan: air tinggi, air rendah, air tinggi, air rendah. Memikirkan itu, karakter utama film juga sesuatu yang terus-menerus terjadi, yang memiliki ritme, sesuatu yang membawa sesuatu — karena pada saat air pasang datang, laut membawa sesuatu, partikel berputar, meninggalkan sesuatu. Ketika saya melihatnya bernafas, saya berpikir: Ini fakta yang menarik, karena kita semua bernafas. Tumbuhan dan hewan melakukan itu, dan kita sebagai manusia melakukannya. Kemudian Anda mulai mencari, dan kemudian Anda dengan cepat menemukan – dan ini. Temanya jelas,” memperingatkan De Kroon— “bahwa ada banyak proses ini: di tempat pertama, proses pasang surut dikendalikan oleh posisi bulan dan matahari, Anda memiliki ritme siang dan malam, Anda memiliki musim. Semua proses ini sebagian besar ditemukan di wilayah internasional Wadden. Baik itu tumbuhan atau hewan , atau manusia, setiap orang ada hubungannya dengan proses pasang surut ini.”

“Film ini bukan film alam bagi saya,” lanjut De Kroon. “Bagi saya, film itu tentang hubungan antara manusia dan alam. Awalnya seperti tentang Laut Wadden, tapi saya segera menyadari bahwa bernapas, pola itu, juga sama dengan hidup dan mati.”

Wadden terkadang merupakan tempat yang gelap, agresif dan agresif. “Ada bagian yang aneh, rapuh, dan usang di area itu.” Dia berbicara tentang pendekatan pembunuh anjing laut, “yang tidak semanis yang kita kira Lenny Hart,” tentang polusi manusia, tentang pariwisata massal yang meninggalkan sampah plastik di mana-mana. “Garpu plastik dan nampan keripik – karena selalu meledak di sana – senang di jalanan. Saya ingin mengambilnya, tanpa menunjuk jari dengan tegas. Tunjukkan pada mereka, dan jika Anda melihat, Anda akan mengerti bahwa kita bertindak aneh sebagai manusia.”

READ  Sebuah potret halus, mencela diri sendiri dari keluarga India

tidak ada musik
De Kroon membuat pilihan sadar untuk mendaftarkan area tersebut tanpa memberikan penjelasan. “Sejak awal, saya memutuskan beberapa hal: Saya ingin membuat film tanpa suara dan tanpa wawancara. Banyak film dokumenter sering memiliki ini dengan cara yang sangat ilustratif dan mendidik. Saya punya masalah dengan itu sejak usia muda, karena saya berjuang dengan tingkat sulih suara. Saya merasa seperti sedang ditangani Ketika saya masih kecil 8. Dan ketika datang ke topik yang lebih ilmiah, itu menjadi lebih nyata. Jadi menghubungkan tingkat dengan penonton tidak pernah baik. Apalagi, apa yang akan Anda jelaskan tentang daerah ini? Bahwa ada 43 pulau? Atau banyak dari ini Banyak dari itu? Saya tidak peduli tentang polka dot, ada berbagai macam buku bagus tentang itu – media yang sama sekali berbeda. Lakukan dalam PDF.”

“Pada awal perjalanan saya juga memutuskan untuk tidak menggunakan musik. Bukan sekaleng biola – saya heran bahwa setiap film dokumenter, sejauh bisa disebut dokumenter, penuh dengan musik dari awal hingga akhir. Saya tidak mengerti. Saya menemukan musik sangat manipulatif. Kemudian Anda akan memberi tahu kami: Sekarang imut dan romantis, atau sekarang tidak imut dan sekarang seksi. Saya tidak menginginkannya. Suara di sana bagus dan penuh kontras dan nuansa.”

Film tersebut berjudul keheningan pasang surut, tapi suaranya, angin laut, langsung terlihat. “Judul yang bagus tidak harus menggambarkan film dengan sempurna, bukan?”

Pengawasan Radikal
“Tidak ada musik, itu pasti. Kemudian semakin menarik, karena apa yang tersisa? Kemudian Anda datang ke kamera bekerja. Mengapa Anda memilih, sebut saja ‘nada radikal’ untuk kemudahan? Perubahan meningkatkan kesadaran pada manusia. saat ketika tidak ada apa-apa , perubahan yang lebih kecil dan lebih sedikit menarik perhatian dan meningkatkan kesadaran kita. Jadi Anda berdiri di tengah lumpur itu. Tidak ada angin. Tidak ada apa-apa. Ada cakrawala. Ada ruang, udara. Dan di kejauhan Anda hanya memiliki cahaya ini pada riak air ini. Ini adalah elemen yang sangat kecil Dan halus. Atau seekor burung kecil yang mendarat di latar depan – atau lebih baik lagi, seekor binatang berbulu yang merangkak. Saat Anda mulai mengotak-atik kamera, Anda tidak akan perhatikan detail halus seperti ini lagi. Kemudian saya berpikir: Apakah saya akan melakukannya? Saya berani? Lalu saya berkata kepada tim kamera: Kamera tidak akan bergerak, tidak dapat mengemudi, tidak akan memperbesar. Saya akan mengatakan jauhkan kaki Anda dari kamera.”

READ  Ingin streaming film dokumenter baru Dior 'Nose' segera

Opsi ini, untuk menangkap area Wadden tanpa gangguan, membutuhkan kesabaran, baik bagi penonton maupun sutradara. Perhatian pemirsa benar-benar tertarik oleh perubahan paling halus, yang terkadang menyusup ke dalam gambar hampir tanpa terasa. Dengan melakukan ini, film mengajarkan penonton untuk melihat dengan cara yang berbeda, sesuatu yang berlanjut lama setelah film selesai.

Namun proses pengambilan gambarnya juga membutuhkan banyak kesabaran, karena alam tidak bisa dipaksakan. De Kroon tidak berbicara tentang waktu film dalam beberapa minggu atau bulan, tetapi dalam musim: Dengan krunya, yang menempatkan dia dengan keseimbangan untuk membuat hari-hari syuting yang sulit mungkin, dia syuting selama enam musim di seluruh Wadden wilayah — yaitu, di jalur pantai Belanda dan Jerman dan Denmark.

Sepuluh Perintah
Agar proses pengambilan gambar berjalan lancar, pikirkan sebaik mungkin sebelum Anda mulai memotret. “Anda dapat berjalan di sekitar spesifikasi, tetapi kemudian Anda berada di tempat yang salah setiap saat.” Dia menulis skenario tentu saja, tetapi juga “Sepuluh Perintah” untuk filmnya, dengan garis yang bisa dia gunakan berulang kali. Salah satu hal terpenting adalah dari mana cakrawala itu berasal. Tidak rendah, seperti dalam lukisan pemandangan Belanda, tetapi tinggi, dengan penekanan pada dataran lumpur.

Apakah dia memikirkan segalanya sebelumnya atau apakah ada ruang untuk improvisasi? “Pada akhir periode penelitian, kami sudah memotret cukup banyak. Di tengah malam – kami memotret bintang-bintang – sebuah titik kecil mendekat.” Ternyata organis Jerman Birgit Wildemann, yang memainkan tidak hanya organ tradisional, tetapi juga musik yang terinspirasi oleh suara angin. “Saya pikir itu sangat istimewa, saya pikir saya akan melanggar aturan ‘jangan gunakan musik’ ini.