BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ayub bepergian dengan putrinya yang berusia 12 tahun di seluruh Asia Tenggara: ‘Dunia adalah taman bermainnya yang besar’

Mungkin Babe tidak akan pernah melupakan ulang tahunnya yang kedua belas. Dia merayakannya bersama ibunya di Paradise Island di Indonesia. Di jacuzzi, di bawah langit berbintang, di balkon sebuah pondok di tepi laut. “Betapa indahnya hidup ini?” kata Ayub. “Itu adalah salah satu dari sedikit akomodasi yang saya pesan sebelumnya. Saya tidak berencana ketika saya bepergian, saya lebih suka terkejut. Untungnya, Pip sama backpackernya dengan saya.”

Ayub adalah seorang DJ dan guru tari dan secara teratur meminta pekerjaan sampingan di luar negeri. Baginya cara sempurna untuk bepergian jauh, tanpa menghabiskan banyak uang. Pekerjaan: “Saya suka bepergian, selalu begitu. Pada usia 14 saya sudah berdiri dengan jempol di sepanjang jalan raya. Saya dan ayah Pepe menikah, tetapi kami tidak tinggal bersama. Dia juga seorang seniman dan dia sering keluar rumah. musim panas itu sebabnya Pep telah bepergian dengan saya sejak dia lahir, saya sudah Kami telah melihat separuh dunia bersama-sama.”

Pada musim panas 2018, Job diminta bermain di Kuala Lumpur (Malaysia) dan Singapura serta memberikan workshop dance di Bali. “Itu adalah periode lima minggu di hari libur sekolah Pip, jadi itu berjalan dengan sempurna. Rencana kami adalah untuk berpindah antara gerbong Untuk perjalanan melalui Asia Tenggara, bagaimana dan apa yang kita lihat di sana. Satu-satunya hal yang pasti adalah penerbangan domestik dan hotel di hari-hari awal.”

Ditembak di mawar

Pada awal Juli, Job dan Pepe akan menuju ke Kuala Lumpur, di mana mereka akan bertemu dengan produser lokal untuk pemutaran perdana. “Komunikasi tentang pertunjukan ini agak dangkal, tetapi produser meyakinkan saya bahwa itu akan baik-baik saja.” Tetapi ketika produk itu tiba, tampaknya telah menghilang dari muka bumi. “Saya tidak bisa melakukannya lagi – jadi pertunjukan ini dibatalkan. Sangat menjengkelkan, karena Kuala Lumpur bukan kota yang cantik. Itu membuat saya sangat marah.”

Tapi segera Pep dan saya berkata satu sama lain, ‘Oke, kita di sini sekarang, mari kita buat sesuatu dari itu! ” Di dekat hotel ada pasar dengan berbagai macam kedai makanan, kami bersenang-senang di sana, kami memutuskan untuk menyewa taksi untuk menjelajahi daerah tersebut. Kami menunjukkan semua tempat yang indah untuk waktu yang lama. Terkadang kami menghabiskan berjam-jam di mobil untuk perkebunan teh atau kuil, sangat bagus untuk menjelajahi Malaysia ” .

READ  Dokumenter Belanda ini dipresentasikan di Oscar 2021

Kemudian Jup dan Pip naik bus ke Malaysia selatan, tempat mereka bermalam di Malaka. “Kami menemukan hotel yang sangat mewah di sana dengan sedikit uang. Di lantai sebelas ada sebuah hotel kolam tak berujung Dan bar koktail. Siang hari kami akan berjalan-jalan di sekitar pasar dan di Chinatown, di malam hari kami akan mengakhiri hari di kolam renang yang menghadap ke kota.”

“Lebih dingin dariku”

Ayub tidak takut bepergian sendirian. “Sebagai seorang wanita dan gadis muda, kami tentu saja sangat rentan, tetapi saya sudah terbiasa. Saya telah bepergian sendirian melalui India selama berbulan-bulan. Jika sesuatu tidak berjalan sesuai rencana, saya tidak akan menyingkirkannya. air tehku dengan cepat. Dan Pip lebih dingin dariku. Misalnya, aku sangat takut ketinggian—misalnya, jika kita naik gunung, dia benar-benar harus membujukku melewatinya.” Jup selalu menganggap kontrol perbatasan sama menariknya. Terkadang Pip harus berjalan, tetapi Gob tetap harus berhenti. “Lalu kami tahu: Sekarang kami harus tetap sangat halus dan saling mengawasi. Untungnya, ini selalu berjalan dengan baik.”

Tapi tentu saja ada yang salah juga. Dalam perjalanan mereka melalui Malaysia, Jup telah memesan sebuah hotel, di mana mereka tidak tiba sampai pukul dua pagi. “Tapi ketika kami berada di alamat yang ditunjukkan, ternyata hotel itu tidak ada sama sekali. Itu adalah rumah biasa. Orang-orang di sekitar juga tidak tahu apa-apa tentang hotel, sangat aneh. Kemudian saya gugup, karena itu adalah tempat yang sangat bising di kota, di mana – dan tentunya dengan putri saya – saya tidak ingin berada di jalan di tengah malam. ”

“Kemudian seseorang menawari kami untuk tidur di apartemen mereka sekitar lima kali di kamar hotel. Jika saya sendirian, saya akan pergi ke klub malam di suatu tempat dan menunggu lampu. Tapi sekarang dengan Pip saya hanya ingin pergi ke jalan. Saya dibayar, kami pergi tidur dan pergi tepat waktu. keesokan paginya.”

Setelah Malaysia, mereka melanjutkan perjalanan ke Singapura, di mana Jup dan Pip diizinkan menginap di rumah teman – dengan kolam -. “Singapura adalah kota yang sangat keren, saya pernah ke sana sebelumnya tetapi bagi Pep ini adalah pertama kalinya. Untungnya, penampilan saya meningkat kali ini. Saya jelas bukan bintang rock, tapi rasanya seperti ini: tempat Kami semua bertemu orang-orang dan mereka mengajak kami makan malam.”

READ  Pengenalan Karakter Optik (Optical Character Recognition, OCR) Pangsa Pasar Sistem, Ukuran, Perkembangan Global, Status Pertumbuhan, Pendapatan, Teknologi yang Muncul, Analisis Pemain Kunci, Menilai Peluang dan Strategi Untuk Ekspansi Industri 2027

“Pada malam hari saya bermain di sana, dengan Pip di sana. Dia bersenang-senang, dia fasih berbahasa Inggris dan berbicara dengan semua orang. Dia juga minum-minum di pantai atau di pasar tidak ada waktu Orang-orang berkumpul di sekitar mereka. Dan ketika kami pergi untuk melihat sebuah band, dia membuat seluruh ruangan menari. Saya pikir itu bagus, dunia adalah taman bermain yang bagus untuknya.”

Dari Singapura, Jup dan Pip melakukan perjalanan ke Tioman, sebuah pulau kecil di sebelah Malaysia. Di sana mereka berpindah dari kota ke hutan, termasuk spesies hewan eksotis. Ibu dan anak bukanlah penggemar laba-laba, tetapi selain itu mereka tidak akan terkejut. “Kadal dan kalajengking berjalan melintasi balkon kami dan terkadang seekor monyet tiba-tiba muncul.” Koneksi internet Tioman buruk, tetapi Jup dan Pip bersenang-senang. Mereka berjalan-jalan, nongkrong di pantai, bermain game, dan melihat awan yang selalu berubah.

Ayub dan Pep jarang berdebat. “Kami adalah yang terbaik ketika kami bepergian bersama. Pip hanyalah perusahaan yang hebat. Tentu saja saya memikirkan Pip, saya tidak perlu membawanya ke museum selama berjam-jam. Tapi selain itu kami berada di halaman yang sama , kita juga bisa dihibur sendiri dengan sangat baik. Kalau ada kolam, Pip akan senang kok, jadi aku selalu memastikan itu.”

Jup dan Pip menghabiskan minggu-minggu terakhir perjalanan mereka di Bali. Di Ubud, mereka tinggal dengan seorang guru tari sesama, di mana Pip berteman dengan anak-anak rumah dan ular yang mereka pelihara sebagai hewan peliharaan. Kemudian mereka melakukan perjalanan ke resor di Bali tengah, di mana Jup menawarkan lokakarya tari selama seminggu untuk peserta dari seluruh dunia.

“Lokasinya sangat indah, di tengah pegunungan. Pip bersenang-senang, sesekali dia berlari ke studio dansa untuk berdansa dengannya. Akhirnya kami memiliki internet yang bagus untuk sekali, jadi dia juga membuat banyak video call dengan teman-temannya. Kami sangat sedih karena itu sudah berakhir.” , tetapi kami terus berjalan ke barat dari Bali, karena kami telah mendengar bahwa olahraga menyelam terbaik ada di sana, dan itu adalah hiburan yang menyenangkan bagi kami berdua. ”

READ  Dalam percakapan dengan Doi van Domselaer tentang menulis dan menghitung tombol dan “kelinci dingin”….

“Kurang menyenangkan di sini.”

Niatnya tinggal di Bali Barat sepuluh hari lagi, tapi akhirnya Jup dan Pip hanya bertahan beberapa hari. “Butuh waktu tujuh jam, tapi di tengah jalan kami sudah saling memandang: kurang asyik di sini… Suasana di jalanan semakin suram, alam semakin tandus dan tidak ada perempuan di jalanan. Hebat kontras dengan beberapa minggu terakhir. Kami melakukan perjalanan snorkeling yang luar biasa dan bersepeda di atas dataran garam. Kemudian kami dengan cepat kembali ke Ubud, di mana rekan saya dengan senang hati menyambut kami lagi. Setelah lima hari yang menyenangkan di kolam renang, kami kembali di Amsterdam.”

Kenangan terbaik Jup tentang perjalanan mereka? “Mari kita lihat bagaimana Pip mengalami semuanya. Saya sangat menikmati ini. Saya sangat bangga dengan sikapnya terhadap kehidupan. Hubungan kami selalu baik, tetapi perjalanan kami telah membuat komunikasi kami lebih baik. Kami tahu persis apa yang kami miliki satu sama lain dan setengah Sepatah kata sudah cukup. Kami dengan cepat menerimanya setelah setengah tahun.” Dari merebaknya perjalanan Corona kami dan kami datang untuk duduk di rumah. Kami memiliki bagian kami, dan kami merasa, untuk saat ini, bahwa kami masih diberi makan oleh pengalaman ini .”

Namun, Jup dan Pip akan selalu melanjutkan perjalanan, dan mereka yakin akan hal itu. “Di daftar keinginan seluruh keluarga kami, misalnya, Reunion (Afrika) dan Patagonia (Amerika Selatan). Tahun depan saya memiliki beberapa reservasi di Eropa, dan mungkin menambahkan perjalanan lain ke sana. Kita akan lihat di mana kita sebenarnya.”

Musim panas dalam hidupmu / Tidak pernah lagi

Ini adalah episode terakhir dari kolom musim panas “The Summer of Your Life”. kolom minggu depan Itu tidak akan pernah terjadi lagi kembali lagi.

Apakah Anda juga ingin berbagi cerita dan memberi tahu kami apa yang “tidak pernah ingin” Anda coba, lakukan atau tidak lakukan? Kami penasaran dengan ceritamu. Email kami di [email protected]