BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anita kehilangan segalanya dalam kebakaran: ‘Saya jatuh dengan kaki saya’

Anita Griffink melihat pekerjaan hidupnya dan suaminya Hans naik ke lautan api yang menghancurkan. “Semua yang kami bangun dengan begitu banyak cinta dalam 11 tahun, habis dalam waktu setengah jam selama kebakaran.”

“Saya tidak akan pernah melupakan awan hitam raksasa yang menggantung tinggi di langit. Saat itu pukul setengah tujuh pada hari Sabtu pagi. Kami masih di tempat tidur ketika telepon saya berdering. Nomor yang tidak dikenal dan suara yang tidak saya kenal.” perusahaan ban di sebelah toko Anda sedang terbakar.” Meskipun kata-kata itu tidak hilang sepenuhnya pada saat itu, secara intuitif saya merasa: Kita akan mati.”

Awan asap mengerikan yang mengerikan

“Hans, kita harus ke kantor sekarang, itu salah!” Saya menangis. Aku berlari ke kamar putri kami untuk membangunkannya. Kebetulan yang aneh adalah dia tidak menutup gordennya di malam hari seperti biasanya. Jadi hal pertama yang saya lihat ketika saya membuka pintu adalah awan asap yang tidak menyenangkan. Kami melihat berdampingan di luar dan melihat bagaimana langit yang awalnya biru berubah menjadi hitam. Saya benar-benar jatuh melalui kaki saya. Hans sekarang sedang dalam perjalanan.

Anak kami berkata, “Bu, ibu juga harus pergi ke sana.” Sekarang saya tahu apa yang mereka maksud dengan “harus jatuh melalui Anda,” karena saya ingin, tetapi tidak bisa berjalan. Saya belum meneteskan air mata, tetapi kejutannya begitu hebat sehingga tubuh saya ditarik keluar. Anak-anak sudah mengalami kemajuan. Dalam sepuluh menit seorang teman berada di pintu untuk menjemput saya. Kami pergi ke toko kami bersama-sama. Itu bahkan bukan tiga menit berkendara, tetapi perjalanan tampaknya memakan waktu lebih lama sekarang. Dengan melihat awan hitam yang terus membesar dan api yang membubung tinggi di atas atap di sepanjang jalan.”

Terbakar dalam film yang buruk

“Di bundaran di depan gedung kami, seorang teman menghentikan saya. Itu kekacauan di jalan. Deru mobil pemadam kebakaran, lampu berkedip, sibuk bolak-balik untuk polisi dan pemadam kebakaran, tali penghalang, banyak orang. Awan itu asap menggantung seperti kanopi gelap di seluruh desa, sehingga kerumunan besar muncul Teman baik lain datang dan berdiri di samping kami dan meraih saya erat-erat ketika api meletus dari langit-langit. Kemudian saya mendengar bahwa saya memukul dadanya karena impotensi. Ini tidak mungkin benar, kan?”

Baca juga:
Letty Norlander, 62, mengalami luka bakar serius: ‘Saya tidak berani melihat diri saya sendiri’

“Kami kehilangan semua harta kami”

“Saya tidak peduli lagi dengan tali fender, saya ingin pergi ke Hans. Untungnya saya menemukannya dengan cepat. Ketiga putra dan menantu kami berdiri di sampingnya sambil menangis. Saya mati rasa dan waswas pada saat yang sama. Saya tidak bisa mengerti apa yang terjadi, saya tidak pernah memiliki ilusi bahwa itu akan menyelamatkan apa pun. Setidaknya ada sepuluh ribu ban di tangan, dan ini tak terbendung. Namun, Anda tidak dapat mempercayai mata Anda ketika sesuatu seperti ini terjadi . Sangat mengasingkan. Semua staf kami berkumpul sementara itu. Bersandar satu sama lain, kami menyaksikan lidah Api melahap segalanya. Kami sangat dekat, kami semua merasakan hal yang sama. Saya tidak bisa berhenti gemetar. Kami berada di film yang sangat buruk dan tidak bisa menghentikannya. Kami kehilangan perusahaan ban dan kami juga kehilangan semua barang-barang kami. Namun, pemadam kebakaran yang luar biasa berhasil mencegah penghancuran bangunan di sekitarnya juga.

READ  Kegagalan memakai masker menyebabkan hukuman aneh di Indonesia

Semuanya hilang dalam waktu setengah jam karena kebakaran

“Pada tahun 2020, perusahaan kami ada kursus AST Dasawarsa. Kami menjual mebel kayu ek kokoh, mebel batu alam, mebel kamar mandi dan aksesoris rumah. Produk berkelanjutan dari seluruh Eropa, tetapi juga dari Afrika, Indonesia dan Asia. Kami memiliki cinta yang besar untuk hal-hal dengan kepribadian. Untungnya, kami baru saja membeli satu tambahan di dekat toko, karena itu adalah bagian kecil dari grup luar ruangan kami. Hanya itu yang tersisa dari apa yang telah kami kumpulkan dalam sebelas tahun. Ratusan meter persegi dengan hal-hal indah hilang dalam waktu setengah jam. Dengan mata tertutup, saya bisa melihat dengan tepat apa yang tertulis.”

kopi dan kue

Seluruh tim pergi ke rumah kami. Kami harus bersama dan berbagi ini satu sama lain. Tetangga sudah menyajikan kopi. Ibunya meminta seorang gadis di sebelah untuk mendapatkan sesuatu untuk itu. Dia kembali dengan kue. Kami menertawakannya nanti. Kopi dan kue, seperti pemakaman. “Buat mayat, dalam hal ini,” kata seseorang. Tim kami memiliki keunggulan bahwa selain kekalahan dan kesedihan, ada ruang untuk lelucon. Kami adalah keluarga dekat. Selama bertahun-tahun, tidak ada yang pergi.

Segera ke mode bertahan hidup

“Hans dan saya beralih ke mode bertahan hidup. Pada pagi yang sama, frasa seperti ‘Kami akan memulai pekerjaan lain’ dan ‘Anda tidak akan pernah kehilangan pekerjaan Anda’ muncul di meja panjang tempat kami semua duduk. Pesan pertama muncul di media dan untuk memberi tahu orang-orang juga situasi kami Pesan di halaman Facebook kami, di mana kami memiliki hampir 100.000 pengikut. Orang-orang yang terhormat, ini mengerikan, tetapi kami akan kembali. Orang-orang menelepon jika mereka dapat melakukan sesuatu untuk kami dan karangan bunga besar dikirimkan. Ungkapan dukungan dan bantuan terus berdatangan dari berbagai pihak.

READ  Inilah para pemenang anak lembu emas

Kami baru tidur setelah tengah malam. Aku belum pernah begitu lelah sebelumnya dan tidur seperti batang pohon. Hanya untuk bangun dua jam kemudian benar-benar bingung. Pertanyaan-pertanyaan praktis khususnya menghantui kepala saya. Lalu bagaimana? Apakah asuransinya baik-baik saja? Apakah kita mendapatkan uangnya? Bisakah kita lulus? Air mata datang untuk pertama kalinya.”

Banyak cinta dan dukungan

“Minggu pagi kami melihat di Facebook ada ribuan komentar. Kami mencoba mengucapkan terima kasih kepada semua orang secara langsung. Kami tahu kami memiliki basis pelanggan yang besar – orang-orang dari seluruh Belanda dan sekitarnya datang ke toko kami – tetapi kami tidak pernah membayangkan ini. Empati dari begitu banyak orang sangat menyentuh dan menggairahkan. Mengejutkan pada saat yang sama. Teman-teman ingin memulai kampanye penggalangan dana untuk kami. Kami pikir itu sangat manis, tapi kami tidak benar-benar menginginkannya.” Ada orang yang memilikinya jauh lebih buruk. Kami berkata. Seorang teman meyakinkan kami untuk membiarkan para pemrakarsa melanjutkan. Dia berkata: Semua orang ingin membantu Anda. Anda juga harus membiarkan orang melakukan sesuatu untuk Anda. Lalu saya berpikir, oke, biarkan saja.

Banyak uang yang disumbangkan. Tentu saja sangat disambut, karena kami ingin melanjutkan secepat mungkin, tetapi di atas semua itu dengan kasih sayang yang besar. Itu juga membuatku sedikit malu. Sangat menyenangkan bahwa begitu banyak orang memberi Anda hati yang hangat, tetapi saya ingin segera mengembalikannya dan tentu saja itu tidak berhasil. Orang-orang berbicara kepada saya di jalan, dan mengatakan kepada saya dengan berlinang air mata betapa menyesalnya mereka. Saya menghindari supermarket untuk sementara waktu … Kami juga tidak perlu memasak selama berminggu-minggu dan rumah kami adalah lautan bunga. Tetangga dan kenalan akan datang setiap hari untuk membawa makanan dan kami harus meminjam vas bunga untuk semua karangan bunga itu. Masih ada vas di bawah tangga tidak tahu siapa mereka. Sulit dipercaya betapa baiknya semua orang kepada kami. Hans dan saya sangat berterima kasih untuk itu.”

Restart yang bagus setelah kebakaran

Pada awalnya, api menguasai segalanya. Kami harus mengatur 101 hal dan menemukan tempat baru. Itu adalah kerja keras. Kami menghapus 35 hari berturut-turut. Tapi tekad untuk terus bertahan memberiku sesuatu untuk dipertahankan. Dalam sebulan tempat baru itu dibangun, dua belas kilometer jauhnya. Kita bisa mulai membangun lagi. Itu sebenarnya waktu yang sangat menyenangkan. Sama seperti toko lama kami, kami benar-benar melakukannya dengan tim. Kami mendapat banyak bantuan dalam hal pembelian, penataan, renovasi, pengecatan, dan perabotan. Bahkan dari teman teman.”

READ  Perkembangan Pasar Kemasan Film Global, Ukuran, Partisipasi, Pertumbuhan, Tren Industri, Analisis Strategi, Lanskap Kompetitif, Perkiraan hingga 2025

Skenario kiamat di kepalaku

“Saya tidak ingin bangun dari tempat tidur pada hari toko baru dibuka. Kami semua bekerja keras untuk menciptakan sesuatu yang indah, tetapi sulit untuk menemukan sisi positif saya. Skenario hari kiamat muncul di kepala saya. Segera tidak ada yang mau datang atau tidak seperti mereka. Yang tidak membantu kami adalah setiap kali kami mendekati pembukaan, kami lebih menderita. Segalanya berjalan dengan baik: kami memiliki wabah korona di antara karyawan kami, halaman Facebook dan akun Instagram kami diretas, mesin kopi tidak berfungsi… Dalam tumpukan kemunduran, Anda sering melewatkan sesuatu yang sepele.

Semuanya dimulai dengan keinginan saya untuk mewarnai rambut saya, karena itu adalah waktu. Apa yang terjadi? Warna saya tidak lagi tersedia. Dan ketika saya bangun dari tempat tidur pagi itu, ada tempat yang tidak mungkin di celana yang ingin saya pakai di pembukaan. Aku menangis, aku menggosok. Saya berkata pada diri sendiri, “Kemas ulang, kita punya sesuatu untuk dirayakan.” Itu adalah akhir pekan pembukaan yang besar dan emosional dengan banyak pengunjung. Teman anak ngurusin makanan, ada live music, ada balon dan pidato. Kami tidak bisa berharap untuk reboot yang lebih baik.”

menangis dan pergi

“Ini adalah tahun yang berat. Namun, bukan api yang mendominasi lagi, itu adalah kebanggaan bahwa kami bisa bangkit lagi dan melanjutkan. Dalam tiga bulan kami kehilangan segalanya untuk masa depan yang lain. Tentu saja, ada masih saat-saat ketika itu memukul saya. Kemudian saya merasakan kepanikan ini lagi.” Terutama anak-anak saya panik. Kemudian tiba saatnya untuk menangis dan melanjutkan. Saya sudah mencoba bahwa saya dapat percaya bahwa saya akan selalu kembali pada akhirnya. menghibur pikiran bahwa terlepas dari semua kesulitan, saya tidak kalah. Pada akhirnya, hal-hal hanya penting dan dapat diganti. .

Kami juga memiliki semua yang sangat penting: satu sama lain. Saya dan Hans adalah pasangan yang solid yang saling melengkapi dan menguatkan dalam segala hal. Kami telah melalui banyak hal bersama, hal-hal yang sangat indah dan sangat sulit. Dan sekarang api. Kami sering memberi tahu satu sama lain setelah beberapa peristiwa ekstrem dalam hidup kami yang ingin kami hentikan. Kami memiliki banyak ide menyenangkan lainnya untuk masa depan. Itu tidak akan terjadi sekarang, tentu saja, dan tidak apa-apa. Kami memulai pekerjaan kami dengan cinta dan akan melanjutkan dengan jumlah cinta yang sama.”

Wawancara dengan Anita ini, yang kehilangan pekerjaan hidupnya saat kebakaran, sebelumnya muncul di Margriet 2 – 2022. Anda dapat memesan ulang melalui lossebladen.nl.

teks | Caroline Moreck
Gambar | Marielle Colmshott
Rias | Wasdorp Tarsah