BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badan Antariksa Rusia mengatakan bahwa pesawat ruang angkasa Luna-25 Rusia memiliki cacat teknis

Badan Antariksa Rusia mengatakan bahwa pesawat ruang angkasa Luna-25 Rusia memiliki cacat teknis

Sebuah gambar dari kamera Luna-25 Lunar Lander menunjukkan Kawah Zeeman yang terletak di sisi jauh Bulan, 17 Agustus 2023. Roscosmos/Handout via REUTERS/File Foto Akuisisi hak lisensi

(Reuters) – Badan antariksa Rusia Roscosmos mengatakan “situasi abnormal” terjadi pada pesawat ruang angkasa Luna-25 Rusia pada hari Sabtu ketika sedang bersiap untuk pindah ke orbit sebelum mendarat.

Sebuah pesawat ruang angkasa Rusia akan mendarat di kutub selatan bulan pada hari Senin, bagian dari perlombaan habis-habisan untuk menjelajahi bagian bulan yang diyakini para ilmuwan mungkin mengandung air beku dan unsur-unsur berharga.

“Selama operasi, situasi abnormal terjadi di atas stasiun otomatis, yang tidak memungkinkan manuver dilakukan dalam parameter yang ditetapkan,” kata Roscosmos dalam pernyataan singkat.

Dia menambahkan bahwa spesialis sedang menganalisis situasi, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Sebelumnya, Roskosmos mengatakan telah menerima hasil pertama dari misi Luna-25 dan sedang dianalisis.

Badan tersebut juga menerbitkan gambar kawah Zeeman di bulan yang diambil dari pesawat ruang angkasa. Ia menambahkan, kawah tersebut merupakan yang terdalam ketiga di belahan selatan Bulan, dengan diameter 190 km dan kedalaman delapan km.

Roscosmos mengatakan data yang diterimanya sejauh ini telah memberikan informasi tentang unsur-unsur kimia di tanah bulan dan juga akan memfasilitasi pengoperasian instrumen yang dirancang untuk mempelajari permukaan bulan terdekat.

Ia menambahkan bahwa peralatannya merekam “peristiwa dampak mikrometeor”.

Luna-25 memasuki orbit bulan pada hari Rabu, pesawat ruang angkasa Rusia pertama yang melakukannya sejak 1976.

Kira-kira seukuran mobil kecil, itu akan bertujuan untuk pekerjaan satu tahun di Antartika, di mana dalam beberapa tahun terakhir para ilmuwan di NASA dan badan antariksa lainnya telah menemukan jejak air beku di kawah.

READ  Roket SpaceX meluncurkan satelit Starlink dalam penerbangan ke-17 yang memecahkan rekor

Kehadiran air berimplikasi pada kekuatan luar angkasa yang besar, yang memungkinkan manusia tinggal lebih lama di Bulan yang akan memungkinkan ekstraksi sumber daya bulan.

Ditulis oleh Gareth Jones. Diedit oleh Jane Merriman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Akuisisi hak lisensimembuka tab baru