BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badan Energi Internasional: Negara-negara harus berinvestasi lebih banyak dalam hidrogen

Badan Energi Internasional: Negara-negara harus berinvestasi lebih banyak dalam hidrogen

Saya hanya mengumpulkan seperempat

Negara-negara harus secara signifikan meningkatkan investasi mereka dalam teknologi hidrogen untuk memenuhi tujuan iklim. Menurut Badan Energi Internasional (IEA), lebih banyak uang diperlukan untuk produksi hidrogen dan rantai penyimpanan, antara lain, untuk membantu mengurangi emisi bersih gas rumah kaca seperti karbon dioksida.

Menurut Badan Energi Internasional, negara dan investor sejauh ini telah mengumpulkan seperempat dari $ 1.200 miliar (1.033 miliar euro) yang dibutuhkan untuk mengembangkan dan menyebarkan hidrogen pada tahun 2030. Upaya harus bertujuan untuk membuat hidrogen bekerja di lebih banyak sektor, menurut Energi Internasional Agen. Investasi juga harus dilakukan dalam teknologi baru untuk membuat produksi hidrogen dari sumber terbarukan lebih murah.

Hidrogen ringan, dapat disimpan, memiliki kepadatan energi yang tinggi dan tidak menghasilkan emisi langsung polutan atau gas rumah kaca saat digunakan sebagai bahan bakar. Tetapi biaya produksi dan kekhawatiran tentang apakah hidrogen akan diproduksi secara berkelanjutan merupakan penghalang untuk penggunaan yang lebih luas.

Biayanya dua kali lipat

Laporan itu mengatakan bahwa hidrogen yang diproduksi menggunakan sumber energi terbarukan menghabiskan biaya dua hingga tujuh kali lipat biaya produksi dari gas alam. Laporan itu mengatakan teknologi baru dan skala ekonomi dapat membantu menutup kesenjangan.

“Hampir semua hidrogen yang diproduksi saat ini berasal dari bahan bakar fosil tanpa penyerapan karbon, menghasilkan hampir 900 juta ton emisi karbon dioksida, yang setara dengan emisi karbon dioksida Inggris dan Indonesia jika digabungkan,” kata IEA.

Badan Energi Internasional mengatakan kapasitas global sel elektrolitik, yang menggunakan listrik untuk menghasilkan hidrogen dari air, telah berlipat ganda dalam lima tahun terakhir, dan hampir 400 proyek sedang dalam pengembangan atau pada tahap awal. Berkat proyek-proyek ini, pasokan hidrogen harus sekitar 8 juta ton per tahun pada tahun 2030, dibandingkan dengan kurang dari 50.000 ton pada tahun 2021. Tapi itu masih sepersepuluh dari apa yang dibutuhkan pada tahun 2030 untuk menjadi netral iklim pada tahun 2050.

READ  Biografi Jan Tinbergen: Ketegangan Antara Sains dan Politik

Hampir semua hidrogen dikonsumsi di sektor penyulingan dan industri tahun lalu, kata laporan itu. Tetapi hidrogen juga dapat memainkan peran penting dalam industri kimia, pembuatan baja, transportasi dan penerbangan. Ini semua adalah sektor di mana pengurangan emisi saat ini menjadi tantangan.

Saya baru saja membaca salah satu artikel gratis premium kami