BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melihat ke dalam Sylvia: ‘Kami membeli rumah ini dalam 45 menit’

Pada tahun 1998 terjadi kerusakan rumah seperti sekarang. Namun, Sylvia Deakin yang berusia 55 tahun dan suaminya berhasil menemukan rumah di Hengelo yang memenuhi keinginan mereka. Itu adalah keputusan yang cepat, tetapi mereka tidak menyesalinya sedetik pun.

“Saat masuk, suasana rumah harus bagus,” kata Silvia. “Seharusnya pas seperti jaket. Penghuninya menjadikannya rumah. Rumah itu hanya empat dinding dan satu atap, pada akhirnya Anda menjadikannya rumah dengan orang yang Anda cintai dan barang-barang Anda sendiri. Seharusnya terasa enak dan hanya itu di sini.”

rumah Dijual

Sudah 23 tahun sejak Sylvia dan suaminya lari ke rumah. “Kami dulu tinggal di apartemen, tetapi kami menginginkan sesuatu yang berbeda. Anda mulai berpikir untuk memperluas keluarga Anda, jadi kami mulai mencari rumah lain. Rumah keluarga tunggal ini dekat dengan tempat saya dibesarkan. Saat itu mereka masih menyewa dan kami tidak menginginkannya. Jadi ibu saya mengirim pesan: Ada satu untuk dijual.”

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Foto: Sylvia Deakin

Terjual dalam waktu satu jam

Mereka tinggal di sebuah properti perumahan baru, di mana mereka tinggal dengan sedikit kesenangan selama dua tahun. Rumah ini dipasarkan dan segera diambil tindakan. “Saya pergi ke sini bersama ibu saya untuk melihat. Rumah itu kosong dan tampak jelek. Tamannya adalah hutan.”

Namun, Sylvia membuat janji dengan agen real estat. “Saat itu, Anda juga harus membuat keputusan yang sangat cepat. Saat istirahat makan siang, saya membuat janji untuk mengunjungi rumah dengan suami saya, dan kemudian kami membeli rumah dalam waktu 45 menit,” katanya sambil tertawa.

‘putuskan sekarang’

Itu adalah 45 menit yang menyenangkan, tetapi mereka tidak menyesalinya sedetik pun. “Saya akan berhenti untuk sementara dan Anda harus memutuskan sekarang, karena saya memiliki enam penonton lagi sore ini dan kemudian dia pergi,” kata moderator. Kemudian kami berdua di sudut ruangan memutuskan untuk melakukannya. Saya kembali bekerja dan berkata kepada rekan-rekan saya: Anda tidak akan pernah menebak apa yang baru saja saya beli … “

READ  Pasar sup siap makan adalah yang pertama dari jenisnya, bersaing analisis prakiraan dan prakiraan hingga 2030 - Koran Hellendthorn

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Foto: Sylvia Deakin

lakukan sendiri

Itu bisa mulai bekerja. Awalnya kami harus mengecat semuanya, karena ada api kecil di dalamnya. Selain itu, karpet lama harus dilepas. Ada juga kamar mandi yang sangat tua dengan mata air besar yang dirobohkan. Kami juga telah mengambil cukup banyak halaman, dan hanya memangkasnya selama beberapa tahun pertama.”

itu Bantu suamiku yang jenakaSkenario itu benar-benar tidak terpikirkan oleh Sylvia. “Kami melewatinya. Kami melakukan hampir semuanya sendiri. Saya memiliki suami yang berguna, dan pada saat itu ayah saya juga melakukan banyak pekerjaan sambilan. Suami dan ayah saya telah melakukan banyak hal di rumah ini sendiri. Benar-benar ada cinta di dalam rumah.”

pulau dapur

Setelah beberapa tahun, dapur mendapat perubahan. “Kami telah memperluas dan memindahkan dapur. Kami sekarang memiliki dapur luas yang sangat bagus dengan pulau memasak dan meja makan besar tempat Anda dapat duduk dengan nyaman.”

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Foto: Sylvia Deakin

balkon yang indah

Taman sedalam 26 meter juga telah dirawat. Ruang tamu kedua ditambahkan di luar. “Itu emas. Kami memiliki balkon yang indah, dirancang khusus menurut metode tradisional. Suami saya wiraswasta dan memiliki perusahaan sendiri, Tempat luar ruangan yang indah. “

Suami Silvia membuat balkon sendiri. “Itu dibuat dan dibangun dengan ide kami sendiri. Memiliki perapian yang indah dan meja makan besar tempat kami sering duduk. Kami senang duduk di sini bersama teman atau keluarga. Bahkan di musim dingin kami sering duduk di sini, Anda dapat merayakan Natal di bawah beranda .”

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Foto: Sylvia Deakin

barang unik

“Kami penggemar basic yang keren dan chic dipadukan dengan furnitur pedesaan yang kokoh. Kami tidak suka warna-warna cerah dan semuanya bernuansa netral dan natural dengan sedikit abu-abu dan hijau. Saya tidak suka layout showroom ini. Saya benci membeli semuanya sekaligus di satu tempat.” Apa. Kami suka menelusuri hal-hal unik dan Anda memiliki sesuatu yang berbeda di kamar Anda daripada orang lain. Saya mencoba menggabungkan semuanya dengan barang-barang unik dan barang-barang dengan sebuah cerita. Itu keren. “

READ  Volume Perdagangan Bitcoin (BTC) Meningkat di Pertukaran P2P di Negara-Negara Ini, Adopsi Berlanjut » Crypto Insiders

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Foto: Sylvia Deakin

pengamat mata

Barang yang punya cerita pasti ada di dalam rumah. “Kami memiliki poster sekolah tua besar dengan adegan Indonesia di dinding. Mertua saya dari Indonesia, suami saya setengah Indonesia. Saya sangat suka poster sekolah tua yang unik. Warna-warna di dalamnya adalah warna kami. ”

Masih ada lagi. “Suami saya membuat lampu panggung antik di atas tripod, dan kami juga menemukannya di suatu tempat. Dia membuat dua benda ini menjadi satu dalam lampu baja. Contoh unik, tidak ada yang memiliki ini.”

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Foto: Sylvia Deakin

meja makan dan balkon

Apa tempat favorit Sylvia? “Saya pikir meja makan adalah tempat yang bagus untuk duduk. Ada juga skylight besar di lantai atas, sangat terang dan luas. Tentu saja juga balkon di taman, yang merupakan tempat yang bagus di musim panas dan musim dingin.”

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Foto: Sylvia Deakin

Inspirasi musim gugur

Sylvia telah menjadi penggemar interior yang setia dan selalu mencari inspirasi. Ini terkadang bisa datang dari sudut yang mengejutkan. “Kami memiliki bufet yang bagus, itu adalah lemari kayu jati gelap. Kami ingin yang ini lebih ringan, tetapi mengampelas benda ini adalah pekerjaan yang sangat sulit. Kemudian kami memutuskan untuk mengecatnya.”

Dia mencari warna kabinet khusus: “Saya ingin hijau lembut itu di poster sekolah, tapi kemudian berkapur. Saya tidak bisa membuatnya di mana pun sampai dua tahun yang lalu. Kami pergi ke waktu labu dan Anda memiliki labu itu dengan warna persis seperti itu. . Lalu kamu pergi ke toko Paints with Pumpkin dan aku bilang aku butuh warna ini. Orang ini harus banyak tertawa, tapi kemudian berhasil.”

READ  Dunia untuk menang bagi perempuan di perkebunan kelapa sawit - Maret - 2021 - berita - pekerjaan kami

Baca selengkapnya di bawah gambar>

Foto: Sylvia Deakin

DRUMBLIK

Masih ada beberapa pemeliharaan kecil yang direncanakan, tetapi setelah bertahun-tahun mereka masih sangat senang dengan penjualan sehingga mereka tutup dalam 45 menit. “Kami menjadikannya tempat untuk bermimpi. Rasanya sangat enak. Ini bukan rumah impian kami. Jika kami benar-benar punya pilihan, kami sangat ingin pergi ke rumah dari tahun 1920-an atau 1930-an dengan barang-barang vintage di dalamnya. masih bagus untuk diimpikan. Untuk saat ini, Kami menikmati tempat kami di sini.”

Lebih lanjut tentang tinggal di Hengelo: