BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Belanda menjual perang di Indonesia kepada publik: 'sejajar dengan Putin' |  Lokal

Bagaimana Belanda menjual perang di Indonesia kepada publik: 'sejajar dengan Putin' | Lokal

DokumenterCara Belanda menjual perangnya melawan pejuang kemerdekaan Indonesia ke dunia luar sebanding dengan invasi Rusia ke Ukraina. Hal ini diungkapkan oleh mantan menteri Ben Pott dalam film dokumenter tersebut India kalah. Film ini mengungkap bagaimana para politisi di Den Haag pada saat itu membenarkan intervensi militer besar-besaran di koloni pemberontak tersebut sebagai tindakan mulia melalui propaganda, sensor, dan manipulasi.

'Dalam perang, kebenaran mati terlebih dahulu.' Pembuat film In-Soo Radstag memulai film dokumenternya dengan kutipan dari penyair tragis Yunani Aeschylus. Lost the Indies – Menjual Perang KolonialFilm ini akan diputar di beberapa bioskop mulai Kamis.

Para sejarawan dan pakar mengungkap bagaimana pemerintah Belanda mempertahankan hukum perang yang adil di Indonesia (1945-1949) selama beberapa dekade, yang terus mempengaruhi perdebatan. “Saya menyadari selama penelitian saya bahwa ini juga tentang masa kini,” kata Radstag. “Ada kesamaan dengan perang di Ukraina.”

Ketika Sukarno mendeklarasikan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945, tak lama setelah Jepang menyerah, 120.000 sukarelawan perang dan wajib militer dikirim ke Hindia Belanda. Selama dua operasi militer, Belanda berusaha memulihkan ketertiban dan otoritas koloni.

Pemerintah menyebutnya sebagai “operasi polisi”, yang dicetuskan oleh Eelco van Kleffens, duta besar untuk Washington. Oleh karena itu, Belanda bersikukuh bahwa urusan dalam negeri tidak boleh diintervensi oleh negara asing. Mirip dengan Rusia yang menyebut invasi ke Ukraina sebagai 'operasi militer khusus'.

Rumah yang bersih

“Sama seperti Putin yang sekarang menolak mengatakan ada perang di Ukraina, kami mempertimbangkan untuk membersihkan rumah di negara milik Belanda,” kata Ben Bott, kelahiran Hindia Belanda dan mantan menteri. Luar Negeri, dalam Film Dokumenter. “Ini bukan perang karena Anda tidak bisa berperang dengan diri Anda sendiri. Anda harus menerapkan hukum yang baik. Tindakan polisi tidak berbahaya.

READ  UE: 'Kembali ke batu bara jika terjadi kekurangan energi Iklim akan menyedihkan'

© Hugo Wilmar/NIMH

Pada periode ini pemerintah menetralkan konsekuensi hukumnya. Jika tidak ada perang maka tidak ada kejahatan perang yang dapat dilakukan. “Setelah sekian lama mengintegrasikannya ke dalam bahasa kita telah berkontribusi pada titik buta dalam cara kita memandang perang,” kata sejarawan Steph Scagliola.

Film-film propaganda menyatakan bahwa tentara akan memulihkan ketertiban dan perdamaian di sana. Gambaran heroik kedatangan pasukan Belanda di wilayah jajahan disebarkan ke publik, dibingkai sebagai 'Dutch D-Day', di mana 'anak-anak kita' datang membantu rakyat sebagai pembebas.

Konstitusi segera diubah untuk memungkinkan wajib militer dikirim ke luar negeri. Itu terjadi pada 'operasi polisi' pertama ketika sudah ada ribuan tentara di Timur. Sekitar 2.600 pembangkang dijatuhi hukuman beberapa tahun penjara.

ditangkap

Para prajurit yang pergi memasuki lingkungan yang tidak bersahabat, dengan slogan-slogan anti-kolonial terpampang di setiap dinding. “Mereka terkejut karena mereka tidak diterima sebagai pahlawan, namun mereka tidak bisa pergi,” kata sejarawan foto Louis Schweers dalam film dokumenter tersebut. “Mereka dipaksa pergi ke Hindia atau mereka akan masuk penjara. Bayangkan Putin. Dia menelepon wajib militer dan mengatakan mereka akan masuk penjara jika tidak melapor atau melarikan diri.

Laut Belanda pada masa perang di Indonesia
Laut Belanda pada masa perang di Indonesia © Hugo Wilmar/NIMH

Dinas Komunikasi Militer tidak memberikan 'gambaran seperti Vietnam' tentang perang yang kacau dan tidak terkendali. Produser dokumenter Joris Evans, yang diminta memproduksi film propaganda untuk pemerintah kolonial, mengundurkan diri dan memproduksi film kritis. Hubungi Indonesia, yang dilarang di Belanda. Untuk beberapa waktu, Evans keluar dari karakternya.

Pola pikir yang salah

READ  Pakar forensik Belgia ke Ukraina untuk mengidentifikasi korban perang

Dinas Informasi Angkatan Laut melarang penyebaran foto Hugo Wilmer di garis depan bersama Marinir. Ketika film aksi tersebut ditayangkan di Australia, Willmer dijatuhi hukuman tujuh hari penjara karena 'melepaskan semangat palsu terhadap kebijakan Belanda di Hindia Timur'.

Seorang tentara Belanda di antara pejuang kemerdekaan Indonesia yang ditangkap pada perang kolonial di Hindia Belanda.
Seorang tentara Belanda di antara pejuang kemerdekaan Indonesia yang ditangkap pada perang kolonial di Hindia Belanda. © Hugo Wilmar/NIMH

Tidak ada foto korban kekerasan ekstrem di Indonesia yang dimuat di surat kabar Belanda. Dalam lanskap media yang terfragmentasi, surat kabar nasional tetap tidak kritis karena pemimpin redaksinya adalah politisi terkemuka.

Faktanya, Belanda kehilangan kendali atas situasi dan melampaui batas. Investigasi menduga bahwa militer menggunakan kekuatan berlebihan, mengerahkan senjata berat (artileri dan angkatan udara) dan memakan korban sipil. Pemerintah menutupi ekses tersebut.

Juga netral

Negara-negara lain dengan cepat melihat cerita Belanda. Rotstag: “Para sejarawan asing lebih cenderung berbicara mengenai kekerasan di Indonesia dibandingkan rekan-rekan mereka di Belanda dan memandang masalah ini dengan lebih netral. Mereka memahami apa yang telah dibangun Belanda. Tidak ada yang terjadi di luar dua operasi militer. Ada empat tahun perang.

Ada kemarahan besar di kalangan tentara India ketika Raja Willem-Alexander (2020) dan pemerintah (2022) meminta maaf atas kekerasan Belanda. “Kami dibawa ke Indonesia dengan alasan palsu,” kata salah satu dari mereka Dunia terus berjalan. “Itu disebut operasi polisi, tapi itu adalah perang kotor.”

Terlebih lagi, ini adalah konflik internasional dimana Amerika Serikat, Australia, Inggris dan India mengkritik Belanda. Masalah Indonesia adalah PBB.

In-Soo Radstag, produser dan sutradara 'Lost Indies - Selling a Colonial War'.
In-Soo Radstag, produser dan sutradara 'Lost Indies – Selling a Colonial War'. © Pribadi

Belanda menyewa perusahaan humas Amerika untuk melancarkan serangan pesona. Lima belas jurnalis terkemuka Amerika dibawa ke Indonesia untuk tur mewah guna menggalang dukungan internasional terhadap kegiatan Belanda. Mereka tewas dalam kecelakaan pesawat misterius dalam perjalanan pulang saat singgah di India. Radstag: “Saya terkejut betapa profesionalnya mesin propaganda Belanda. Ini telah dipikirkan dengan matang.”

READ  Gelombang inovasi baru di sektor konsumen karena COVID-19

profesional

Dinas Penerangan Indonesia memalsukan jumlah korban yang mengejutkan tersebut dengan tidak memperlihatkan foto-foto pertempuran tersebut. Indonesia masih menggunakan kerangka perjuangan heroik kolektif melawan kolonial Belanda, sementara Tentara Republik menumpas pemberontakan komunis di Madion dengan kekerasan ekstrim dan membunuh ribuan warga Belanda, Indo-Eropa, Tionghoa, dan Maluku (Persia)

Dalam film dokumenter tersebut, para ahli meminta masyarakat Indonesia untuk menyoroti sisi gelap mereka juga. Rotstag: “Bukan hitam atau putih dalam sejarah yang rumit ini, Belanda sebagai penjajah buruk dan Indonesia hebat. Bangsa Indonesia juga telah melakukan hal-hal buruk.