BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kritik terhadap peran Belanda di Indonesia tidak diterima oleh semua pihak

Kritik terhadap peran Belanda di Indonesia tidak diterima oleh semua pihak

Kolom militer Belanda di Indonesia, 1947 (Gambar: Wikimedia Commons / Koleksi Yayasan Museum Nasional Kebudayaan Dunia)

Konfederasi Belanda India (FIN) tidak senang dengan film dokumenter tersebut India kalah, sebuah film baru yang mengkritik keras tindakan Belanda pada masa perang kolonial di Indonesia. 'Mereka lebih suka seluruh orang Indo-Belanda dibantai oleh orang Indonesia.'

Dia menjual perang kolonial dan kehilangan Hindia Film dokumenter yang diproduksi oleh pembuat film In-Soo Radstag. Dalam film dokumenter ini, kisah laris manisnya Belanda pada masa perang di Indonesia (1945-1949) disunting seluruhnya.

Mantan Menteri Luar Negeri Ben Pott, salah satu pembicara dalam film dokumenter tersebut, mengatakan cara Belanda menjual apa yang disebut 'tindakan kepolisian' kepada dunia luar sebanding dengan kampanye perang Rusia di Ukraina.

“Karena Putin sekarang menolak mengatakan ada perang di Ukraina, kami mempertimbangkan untuk membersihkan rumah di negara milik Belanda.” Dengan demikian Tulang di dalamnya IKLAN. 'Ini bukan perang, karena kamu tidak bisa berperang dengan dirimu sendiri. Anda harus menjaga bingkai yang bagus. Tindakan polisi tampaknya tidak bersalah.'

Kritik yang keras

Pernyataan tidak cocok dengan FIN. Menurut mereka, angkatan bersenjata seharusnya tidak boleh digunakan. menulis Pengaturan lobi di X 'Rupanya mereka ingin seluruh orang Indo-Belanda dibantai oleh orang Indonesia.'

FIN mengacu pada apa yang disebut masa Persia, setelah Jepang menyerah dan proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945. Pada bulan-bulan yang kacau setelahnya, kaum nasionalis Indonesia yang fanatik membunuh antara 3.500 hingga 30.000 orang, sebagian besar adalah warga kulit putih Belanda, Indo, Tionghoa, dan Kristen di Maluku.

Tapi ini bukanlah keseluruhan cerita. Menurut para sejarawan, militer Belanda bersalah atas kekerasan struktural ekstrem di Indonesia yang mengakibatkan banyak korban sipil. Institut Studi Perang, Holocaust dan Genosida (NIOD) memperkirakan 125.000 hingga 200.000 orang Indonesia tewas selama Perang Kemerdekaan, dan 25.000 hingga 100.000 di antaranya adalah warga sipil. Hal ini merupakan akibat dari kekerasan Belanda dan kekerasan antar-Indonesia, termasuk yang dilakukan oleh kelompok nasionalis dan komunis.

READ  Gempa 6,4 skala Richter mengguncang wilayah Bengkulu di Indonesia

FIN mengacu pada orang Belanda berlatar belakang Indonesia dan keturunannya yang mengungsi ke Belanda karena kemerdekaan Indonesia. FIN mempertahankan sepenuhnya operasi militer Belanda pada tahun 1945-1949.

Dokumenter India kalah Film tersebut akan diputar di berbagai bioskop Belanda mulai minggu ini.