BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana cerita Rusia berubah

Bagaimana cerita Rusia berubah

Berita NOS

  • Iris de Graaf

    koresponden Rusia

  • Iris de Graaf

    koresponden Rusia

Orang-orang Rusia tidak siap berperang. Ketika “operasi militer khusus” diumumkan, Rusia terkejut, tetapi semua orang mengira itu akan berakhir dalam beberapa hari. Ketika ternyata berbeda, cerita Rusia terus berubah. Dan pertanyaan yang tersisa bagi banyak orang Rusia: apa gunanya?

Pada 24 Februari 2022, Putin akan mengumumkan “operasi militer singkat dan terarah”. Tujuan resminya adalah untuk “mendemiliterisasi” (yaitu memasang pemerintahan baru) dan “mendemiliterisasi” (yaitu menghilangkan tentara) Ukraina. “Pembebasan” penduduk Donetsk (DNR) dan Luhansk (LNR) yang diproklamasikan sebagai Republik Rakyat dari “genosida” juga merupakan tujuan resmi.

Rusia awalnya mengharapkan untuk mencapai tujuan utamanya dalam waktu tiga hari: merebut Kiev, dan pemasangan pemerintah pro-Rusia baru, dengan sedikit atau tanpa perlawanan dari militer Ukraina. Hal ini antara lain dibuktikan dengan sebuah artikel yang diterbitkan pada hari ketiga, yang tampaknya direncanakan oleh kantor berita Rusia RIA Novosti, yang menjelaskan seperti apa seharusnya “Ukraina baru, kembali ke Rusia yang bersejarah”. Artikel akan dihapus dalam beberapa menit. Karena semuanya berbeda.

Sejak saat itu, cerita Rusia berubah. Dan cerita ini harus diawasi dengan ketat: Sensor militer telah diperkenalkan: penggunaan kata perang dilarang dan dapat dihukum hingga lima belas tahun penjara, seperti “memfitnah” tentara dan menyebarkan “berita palsu”. Semua media independen dilarang dan jurnalis meninggalkan negara itu.

Sebulan setelah penggerebekan, Departemen Pertahanan mengatakan tujuan dari “tahap pertama operasi khusus” telah tercapai. Kata-kata demiliterisasi dan pelucutan senjata berangsur-angsur surut ke latar belakang, memberi jalan pada “pembebasan seluruh Donbass”. Semakin banyak, “perlindungan Donbass dan kedaulatan Rusia” disebut-sebut sebagai alasan utama penyerbuan itu. Dan Putin berulang kali berdebat: Kami tidak punya pilihan, kami terpaksa.

READ  Indikasi keinginan Tiongkok untuk mempengaruhi pemilihan presiden AS

Di musim panas, sebagian besar orang Rusia yang blak-blakan meninggalkan negara itu atau ditangkap setelah ditangkap karena berpartisipasi dalam protes antiperang. Kehidupan sehari-hari terus berjalan dan banyak orang Rusia merasa medan perang masih jauh. Itu adalah sesuatu yang pada dasarnya mereka tonton di TV atau diabaikan begitu saja.

Mereka sering mendengar penjelasan di televisi bahwa “operasi khusus” bertujuan untuk mengakhiri ekspansi Barat (NATO) ke Timur. Dan mereka mendengar bahwa seluruh dunia berbalik melawan Rusia melalui Ukraina. Kremlin menyatakan bahwa semuanya masih berjalan sesuai rencana, yang semakin menimbulkan pertanyaan di antara orang Rusia tentang apa sebenarnya rencana ini.

Seperti janji bahwa Rusia tidak akan pernah menginvasi Ukraina, Putin mengingkari janji kepada rakyatnya bahwa tidak akan ada mobilisasi yang diumumkan. Menurut Putin, mobilisasi ini merupakan respon langsung terhadap ancaman dari Barat yang ingin “menghancurkan Rusia”.

Dia menggambarkan transfer senjata Barat ke Ukraina sebagai tindakan terorisme terhadap Rusia, yang semakin diikuti oleh bahasa otot nuklir. “Tanpa ragu, kami akan menggunakan segala cara yang kami miliki untuk melindungi Rusia dan rakyat kami. Ini bukan tipuan.”

Cerita yang ditarik Kremlin mulai sekarang adalah bahwa Rusia tidak lagi melawan Ukraina, tetapi seluruh aliansi NATO. Packing membawa realitas baru. Dan tiba-tiba “operasi militer” sudah sangat dekat: Rusia harus mengirim anak, ayah, dan suami mereka ke garis depan.

Ini menyebabkan banyak kekacauan dan kemarahan. Ini bukan tentang “operasi khusus” melainkan tentang mobilisasi yang kacau. Sekali lagi, ratusan ribu anak muda, kebanyakan laki-laki, meninggalkan negara itu. Orang-orang ini terus-menerus dituduh melakukan pengkhianatan di televisi pemerintah.

Sementara Kremlin merayakan aneksasi empat wilayah Ukraina dengan demonstrasi di Lapangan Merah, militer Rusia kehilangan lebih banyak wilayah. Putin mengatakan bahwa empat wilayah yang dianeksasi, yang tidak sepenuhnya berada di bawah kendali Rusia, tidak akan pernah dikembalikan. Dalam pidatonya tentang “Rusia bersejarah yang hebat”, dia mengutip pemimpin Soviet Stalin: “Barat mengobarkan perang hibrida melawan kita, melawan bahasa, budaya, norma, dan nilai kita. Mereka yang tidak bersama kita melawan kita”.

READ  Pertempuran pemilihan akan segera berakhir di Brasil yang sangat terpolarisasi

Ada lagi ancaman “garis merah”: jika rudal Barat menghantam wilayah Rusia (termasuk wilayah Ukraina yang dianeksasi), Rusia akan “membalas dengan cara apa pun yang memungkinkan”.

Tetapi bahkan setelah pidato ini, tujuan Putin tetap tidak jelas. Apakah sekarang tentang “pembebasan” Donbass? Untuk “menyelamatkan” Rusia dari “ancaman eksistensial” Barat, siapa yang ingin “menghancurkan” Rusia? Satu hal menjadi semakin jelas: pertarungan akan berlangsung lama, karena menyerah sekarang berarti kekalahan telak.

Pada musim gugur, Rusia mengetahui bahwa “Ukraina de-setan” adalah tujuan baru operasi tersebut. Kolektif Barat ingin memaksakan “nilai-nilai korup” mereka ke seluruh dunia, menghapus sepenuhnya budaya Rusia dengan semua nilai tradisionalnya. Ini akan membahayakan kelangsungan hidup Rusia.

Narasi terakhir ini tampaknya meyakinkan Rusia tentang pentingnya “operasi khusus”, yang sekarang digambarkan sebagai “operasi suci”. Kami juga melihat konsekuensi nyata dari cerita ini di masyarakat. Undang-undang tentang “propaganda gay” diperketat dan setiap acara bincang-bincang berbicara tentang “ideologi gay” dan “kebanggaan gay” di Ukraina, sebagai simbol “Barat jahat” yang dilawan Rusia.

Moskow menganggap peningkatan dukungan senjata Barat dan banyak tank ke Ukraina sebagai konfirmasi dari cerita Rusia ini: seluruh Barat memerangi Rusia di Ukraina. “Luar biasa, tapi benar: sekali lagi tank Leopard Jerman mengancam kita,” kata Putin. Dia semakin menggambarkan pertempuran itu sebagai kelanjutan dari Perang Dunia II.

Sebagian besar orang Rusia yang masih tinggal di negara itu percaya pada gambaran permusuhan ini: Barat memasok mereka dengan senjata dan ini menyebabkan eskalasi dan ingin menghancurkan Rusia dengan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dan Putin “tidak punya pilihan lain”: “operasi khusus” harus diluncurkan, jika tidak, NATO akan menginvasi Rusia tahun lalu. Realitas paralel telah menjadi kenyataan.

READ  Pusat vaksinasi di Prancis dan batu peringatan yang diolesi dengan slogan, mustard, dan kotoran Nazi | luar negeri

ucapan agresif

Kekerasan dan retorika ofensif adalah normal baru. Mereka yang mati untuk negara adalah pahlawan sejati. Orang yang mengkritik atau melarikan diri dari negara bukanlah patriot tetapi pengkhianat. Banyak orang Rusia memilih untuk mengabaikan fakta sebagai musuh berita palsu.

Menurut Putin, target tersebut sekarang menjadi “rahasia negara”. Mantan pemimpin redaksi RT (Russia Today) Margarita Simonyan baru-baru ini menuduh bahwa Putin sengaja menggunakan konsep “demilitarisasi” dan “denazifikasi” yang tidak jelas sehingga Rusia memiliki “fleksibilitas saat berbagai hal terungkap”.

Jadi apa tujuan akhirnya menjadi semakin tidak jelas. Tapi Rusia pasti bersiap untuk pertempuran panjang. Putin mengumumkan reformasi di militer pada bulan Desember, seluruh ekonomi harus melayani tentara, dan masyarakat menjadi lebih termiliterisasi.

Namun demikian, kisah Rusia telah berubah dalam satu tahun dari “operasi militer khusus” singkat di Ukraina menjadi perang berkepanjangan melawan kolektif Barat untuk kelangsungan hidup Rusia Suci. Dengan segala konsekuensinya.