BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana kisah cinta Eropa dengan kaki katak mendatangkan malapetaka di tempat lain

Uni Eropa mengimpor kaki katak dalam jumlah besar dari spesies katak liar. Para ilmuwan mengatakan perdagangan tersebut membuat spesies katak terancam punah karena kurangnya transparansi dan regulasi.

Setiap tahun, Uni Eropa mengimpor sekitar 4.000 ton kaki katak. Ini setara dengan sekitar 200 juta katak dibunuh untuk memenuhi permintaan. Sekelompok ilmuwan dan konservasionis mengatakan sebagian besar hewan tersebut ditangkap di alam liar

titik buta

Dalam sebuah penelitian di jurnal Keamanan, mereka menggarisbawahi bahwa perdagangan tersebut meningkatkan risiko kepunahan spesies katak lokal dan regional di negara-negara seperti Indonesia, Vietnam, Turki, dan Albania. Ini adalah negara sumber utama pasar UE.

Antara 2011 dan 2020, total UE 40.700 ton kaki katak Diimpor, itu adalah 0,8 hingga 2 miliar katak. Indonesia menyumbang lebih dari 70 persen dari perdagangan itu. Angka-angka ini menjadikan UE sebagai importir kaki katak terbesar di dunia dari spesies tangkapan liar.

Perdagangan mungkin menjadi faktor utama penurunan populasi amfibi di negara sumber dan mendorong peningkatan penggunaan pestisida. Sandra Altherr, seorang ahli biologi dan salah satu pendiri LSM Jerman Pro Wildlife, mengatakan mereka dipanggil untuk menginternalisasi peran spesies katak liar dalam ekosistem.

“Perdagangan kaki katak memiliki konsekuensi langsung tidak hanya untuk populasi katak, tetapi juga untuk keanekaragaman hayati dan kesehatan ekosistem secara keseluruhan,” kata Alther, yang berpartisipasi dalam penelitian tersebut. Dia menggambarkan perdagangan sebagai “titik buta”. Sedikit informasi Tentang spesies yang diperdagangkan, asal-usulnya atau konsekuensi lingkungannya.

Kekurangan data

Menurut penulis utama Mark Alia dari Leibniz Institute for the Analysis of Biodiversity Change, kurangnya data yang jelas mengkhawatirkan. Karena spesies terpenting yang saat ini terlibat dalam perdagangan kaki katak tidak terdaftar dalam CITES, tidak ada database untuk mengukur volume, spesies, dan negara yang terlibat dalam perdagangan satwa liar internasional. Dokumentasikan perdagangan secara akurat,” katanya.

READ  "Senang melihat negara minyak yang tidak gagal" - Dogplot Suriname

sebelumnya Riset Dikatakan bahwa berburu spesies berkaki besar di Turki secara dramatis meningkatkan risiko kepunahan. Tidak ada studi yang setara di tempat lain, kata para konservasionis.

penyakit

Menurut Auliya, bukan tanggung jawab para konservasionis untuk membangun keberlanjutan perdagangan melalui penelitian yang dibiayai sendiri: ‘Penelitian itu harus dilakukan dan didanai oleh pedagang bekerja sama dengan para ahli. Spesies itu stabil.’

Alice Hughes, profesor asosiasi di Kebun Raya Tropis Xishuangbanna di Cina selatan, mengatakan kurangnya skrining komersial juga menjadi masalah penularan penyakit. “Tidak ada peraturan untuk biosekuriti. Artinya, hal-hal seperti ranavirus dan jamur chytrid dapat masuk ke sungai dan mencemari penduduk asli. Risiko itu benar-benar diabaikan,” jelasnya.

Perdagangan berkelanjutan

“Orang Eropa mungkin mengira kaki katak mereka benar-benar berkembang secara statis,” tambah Hughes. ‘Kita tahu bahwa individu yang dibudidayakan dan ditangkap secara liar dari spesies yang berbeda berakhir di lempeng Eropa. Banyak dari mereka mungkin tidak tumbuh atau bertahan.’

Konservasionis menyerukan tindakan segera untuk mencegah potensi bahaya dan memastikan perdagangan kaki katak berkelanjutan.

“Kami mendesak UE untuk meluncurkan inisiatif daftar CITES sehingga setidaknya data tingkat spesies dapat diperdagangkan, dan kesinambungannya dipantau,” kata Altherr. “Konsumen juga harus menyadari banyak masalah yang terkait dengan perdagangan kaki katak. Dan kami bahkan tidak menyebutkan metode kejam yang digunakan untuk membunuh hewan tersebut.”