BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meski menjanjikan hal-hal indah, Unilever terlibat dalam kebakaran hutan di Indonesia demi kelapa sawit  Greenpeace Belanda

Meski menjanjikan hal-hal indah, Unilever terlibat dalam kebakaran hutan di Indonesia demi kelapa sawit Greenpeace Belanda

Bangkok, Thailand, 4 November 2019 – Tahun ini, Unilever membeli minyak sawit dari perusahaan yang terlibat dalam kebakaran hutan di Indonesia. Hal ini terlihat jelas dari analisis baru yang dilakukan oleh Greenpeace Internasional. Perusahaan multinasional lain seperti Nestle dan Procter & Gamble juga bersalah dalam hal ini. Unilever bahkan membeli minyak sawit dari perkebunan kelapa sawit yang sedang diselidiki secara hukum atas kebakaran ilegal. Kebakaran hutan di Indonesia kembali terjadi dengan sangat parah pada tahun ini, dengan emisi gas rumah kaca yang mencapai dua kali lipat total emisi tahunan Belanda. Sekarang giliran para menteri Eropa. Greenpeace menyerukan undang-undang kehutanan Eropa yang akan menghentikan perdagangan produk deforestasi.

Dari penyelidikan Dia membakar rumah Menjadi jelas bahwa ini bukanlah kecelakaan. Unilever secara struktural membeli minyak sawit dari perusahaan yang terlibat dalam kebakaran hutan di Indonesia. Antara tahun 2015 dan 2018, Unilever membeli minyak sawit dari perusahaan yang bertanggung jawab atas hampir 200.000 hektar lahan yang terbakar. Pada tahun 2019, Unilever berurusan dengan perusahaan yang memasok minyak sawit dari hampir 10.000 perkebunan yang terdeteksi kebakaran hutan. Pada tahun 2019, perusahaan juga membeli langsung dari delapan perusahaan yang menghadapi tindakan hukum atau sanksi, dan 20 perusahaan lainnya yang operasinya dihentikan karena investigasi kebakaran hutan yang sedang berlangsung.

Sumatra, 21 September 2019 – Warga berjalan melintasi lahan pertanian yang tertutup kabut akibat terbakarnya lahan gambut di areal perkebunan kelapa sawit PT Cassowary Ongol (KU). KU merupakan bagian dari BBIP Palm Group, di Tanjung Jabung Timur, Jambi. Foto: © Mohammed Adimaga/Greenpeace

Kegagalan sertifikat

Perusahaan multinasional, termasuk Unilever, telah berjanji untuk menghentikan deforestasi pada tahun 2020, namun deforestasi justru semakin meningkat. Unilever memanfaatkan, antara lain, fakta bahwa minyak sawit telah bersertifikat RSPO. Namun, meskipun “tidak ada kebakaran” menjadi standar RSPO yang ketat, lebih dari dua pertiga produsen berhubungan dengan kebakaran meskipun mereka adalah anggota atau bahkan anggota Dewan RSPO. Bukti lebih lanjut bahwa sertifikasi RSPO adalah kegagalan total.

READ  Pabrik aluminium menyelamatkan Dall, tetapi 120 orang kehilangan pekerjaan

Greenpeace baru-baru ini meluncurkan inisiatif bersama dengan Unilever, Mondelez dan Wilmar untuk meningkatkan pemantauan aliran minyak sawit. Negosiasi tersebut ditandai dengan kurangnya kemauan dan tindakan nyata dari pihak perusahaan untuk menghentikan deforestasi.

“Perusahaan seperti Unilever suka menampilkan diri mereka sebagai perusahaan yang berkelanjutan, namun kenyataannya berbeda. Meskipun terdapat banyak komitmen besar dan inisiatif sukarela dari industri ini, penggundulan hutan dan kebakaran hutan terus bertabrakan dengan perubahan iklim.” inisiatif telah berakhir. Greenpeace menyerukan kepada Uni Eropa untuk mempercepat penerapan Peraturan Kehutanan Eropa sehingga semua produk berbahaya, termasuk minyak sawit, yang memasuki pasar Eropa bebas dari deforestasi.

Konsekuensi kesehatan yang serius

Selain berdampak buruk terhadap iklim, kebakaran juga menimbulkan bencana bagi kesehatan penduduk lokal di Indonesia. Menurut laporan, tahun ini saja, lebih dari 900.000 orang Mereka menderita infeksi pernafasan parah akibat kabut/asap akibat kebakaran, dan hampir tidak bisa berjalan 10 juta anak Kerusakan fisik dan kognitif seumur hidup akibat polusi udara.


Catatan untuk editor

* Emisi kebakaran pada 1 Januari hingga 22 Oktober 2019 sebesar 465 juta ton CO2. Sebagai perbandingan, emisi gas rumah kaca Belanda pada tahun 2018 sebesar 189,3 juta ton CO2.
* RSPO adalah platform bagi perusahaan, investor, dan organisasi sosial dalam rantai minyak sawit yang berkomitmen terhadap minyak sawit berkelanjutan. Bersama-sama mereka telah menetapkan standar produksi minyak sawit berkelanjutan yang diterima secara internasional. Greenpeace mengkritik sertifikasi RSPO, lihat postingan Moment of Truth ini

Untuk informasi lebih lanjut dan permintaan wawancara:

Petugas Pers: Margot Jung – [email protected] – 27000063-06

Gambar dapat ditemukan dan diunduh di Perpustakaan Media Greenpeace Menyebutkan kredit gambar dalam nama file.

READ  Saudara Johnny van der Schor