BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Olaf Scholz muncul sebagai anti-Macron

Pekan lalu, Kanselir Jerman Olaf Scholes berpidato di depan Parlemen Eropa. Cerita yang adil dan bernuansa – tidak mendapat tanggapan.

Ketika Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Eropa harus menjadi “kekuatan ketiga” dan tidak mengikuti Amerika Serikat dengan kasar, para komentator berbaris untuk memikirkan sesuatu.

Tetapi ketika kepala pemerintahan negara terkaya dan terpadat di Uni Eropa memberikan pidato tentang prospeknya untuk Eropa, secara mengejutkan sepi.

Olaf Scholz: ‘Eropa harus kembali ke dunia’

Kanselir Jerman mempresentasikan ‘Hari Eropa’ pada 9 Mei di Strasbourg Lebih baik dalam pandangannya. Di Parlemen Eropa, pesan Olaf Scholes berbeda dengan impian Macron. UE harus berubah, katanya: “Eropa harus beralih ke dunia.”

Dia mencatat bahwa dalam dunia multipolar, Eropa harus melihat kerja sama dengan negara dan benua lain ‘setingkat mata’. Baca: Tidak ada lagi goyangan moral

“Masuk akal untuk menandatangani perjanjian perdagangan bebas baru dengan negara-negara Mercosur di Amerika Selatan, dengan Meksiko, dengan India, dengan india, dengan Australia, Kenya, dan banyak negara lainnya,” kata Schales. Dengan cara ini, Eropa juga dapat menerapkan warisan kolonialnya.

Amerika adalah sekutu terpenting Eropa

Macron juga diejek. “Mereka yang tertipu oleh impian kekuatan dunia Eropa, yang melayani fantasi negara adidaya, terjebak di masa lalu.” “Amerika Serikat tetap menjadi sekutu terpenting Eropa,” tegasnya.

Jerman mungkin yang paling kuat di UE di atas kertas, tetapi dalam praktiknya semakin berkurang. Meninggalkan tenaga nuklir telah membuat pengemis gas Jerman. Mobil listrik Amerika dan China telah mengambil alih industri mobil yang kuat. Sikap enggan Jerman terhadap Ukraina bukan pertanda baik bagi kepemimpinan.

Ini juga menjelaskan keheningan relatif tentang kata-kata Scholes.

READ  'Ide untuk anak muda Indonesia dalam kategori juara dapur'