BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana varian virus corona berikutnya bisa muncul?

Dengan Omicron, jawaban ini masih menjadi misteri: Bagaimana varian yang tampak begitu berbeda dari semua sepupunya yang lebih tua tiba-tiba muncul? Bagaimana Anda menjelaskan percampuran mutasinya, yang banyak di antaranya jarang terlihat dalam varian yang menarik?

“Ketika urutan virus ini mulai keluar, sangat sulit bagi saya untuk memahami bahwa virus ini akan lepas landas,” kata Mehul Suthar, ahli virologi Universitas Emory.

Virus berubah sepanjang waktu, seringkali dengan cara yang benar-benar merusak peluang mereka untuk bertahan hidup. Tetapi kadang-kadang, mutasi ini dapat menguntungkan virus.

Menangkap drift saya?

Virus yang Anda bersin atau batuk mungkin sedikit berbeda dengan virus yang Anda miliki.

Ini karena virus bermutasi – terutama ketika kode genetiknya terdiri dari RNA, kerabat dekat DNA kita.

“Saat virus berkembang biak, ada kesalahan dalam mereproduksi kodenya,” Dr. Mike Ryan, direktur eksekutif Program Darurat Kesehatan WHO, menjelaskan dalam briefing Maret. “Sebagian besar kesalahan ini menghasilkan virus yang tidak kompeten atau mati begitu saja.”

Namun jarang, insiden ini dapat memberikan keuntungan bagi virus. Ini mungkin menjadi lebih menular. Atau mungkin menjadi lebih baik dalam menghindari kekebalan kita.

Sarah Kobe, Associate Professor Ekologi dan Evolusi di University of Chicago, Dijelaskan dalam editorial Di New York Times minggu ini, penularan virus corona akan mencapai batas tertinggi – pada akhirnya. Namun, kemungkinan tidak akan berhenti berkembang dengan cara yang menghindari respons imun kita.

Tetapi tidak semua mutasi terjadi dengan cara yang sama.

“Sebelum menerapkan Omicron, saya pikir kebanyakan orang di lapangan akan mengatakan kita akan melihat kekebalan lolos dengan mengumpulkan mutasi ini satu per satu,” kata Kobe kepada CNN.

Seiring waktu dan selama ratusan infeksi, virus yang beredar bergerak semakin jauh dari nenek moyang mereka di pohon evolusi. Ini adalah proses yang dikenal sebagai antigenic drift.

READ  Kesenjangan Data Menghalangi Pelacakan Omicron di AS

Namun, meskipun ini mungkin menjelaskan varian yang muncul lebih dekat pada pohon evolusi – seperti Omicron dan cabangnya BA.2 – ini tidak menjelaskan bagaimana Omicron muncul di tempat pertama.

“Omicron mengejutkan semua orang,” kata Kobe.

Maritje Venter, seorang profesor di departemen virologi medis di Universitas Pretoria di Afrika Selatan, mengatakan tidak mungkin bahwa “perubahan yang lambat” akan mengarah pada penggunaan Omicron.

Artinya virus berkembang secara bertahap dalam populasi yang tidak terpantau. Dia mengatakan Afrika Selatan, di mana banyak spesimen Omicron awal telah diidentifikasi, memiliki program pemantauan yang baik.

Jadi, sulit bagi variabel seperti Omicron untuk menyelinap masuk secara perlahan. Sebaliknya, penampilannya tampak sangat mengejutkan.

“Delta hampir menghilang, dan tiba-tiba kami melihat Omicron yang benar-benar berbeda,” kata Venter.

gir

Dalam beberapa kasus, virus tidak hanyut; mereka berbalik.

“Pergeseran antigenik” adalah perubahan yang lebih dramatis yang dapat terjadi, misalnya, ketika virus pada hewan menemukan jalan mereka ke manusia atau ketika dua galur menginfeksi orang yang sama dan bertukar gen.

Contoh yang terakhir termasuk kasus langka dari virus hibrida yang mengandung bentangan gen delta dan omicron.

Para peneliti di Helix, perusahaan yang membantu tes Covid-19 melacak sejumlah variabel, Mengidentifikasi sekelompok infeksi gabungan Delta-Omicron Di Amerika Serikat, ada hampir 30.000 sampel virus corona dari akhir November hingga pertengahan Februari, ketika kedua varian itu beredar.
Vaksin universal mungkin menjadi masa depan perang melawan virus Corona

Di antara sampel tersebut, para peneliti mengidentifikasi 20 kasus di mana orang memiliki kedua varian pada saat yang sama. Salah satu sampel ini menunjukkan beberapa bukti bahwa varian telah bertukar gen, meskipun pada tingkat yang rendah. Selain itu, para peneliti menemukan dua kasus yang tidak terkait di mana infeksi berasal dari virus hibrida.

READ  Dunleavy mendesak vaksinasi karena rawat inap COVID-19 tetap tinggi, Alaska melaporkan 7 kematian

“Saat ini tidak ada bukti bahwa dua virus delta-omicron rekombinan yang teridentifikasi lebih mudah menular antar inang daripada garis keturunan omicron biasa,” tulis para peneliti.

“Kami tidak menyebutnya Deltacron,” Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19, mengatakan dalam briefing Maret. “Itu bukan istilah yang kami gunakan.”

Pada saat itu, Van Kerkhove mengatakan kombinasi itu tampaknya menyebar “pada tingkat yang sangat rendah” tetapi menawarkan peringatan bahwa kita harus menguji lebih banyak untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang prevalensi dan prevalensinya – atau kekurangannya.

Namun, kemampuan untuk bertukar gen telah menyebabkan munculnya kembali banyak virus, terutama influenza.

Materi genetik influenza terdiri dari beberapa potongan RNA yang dapat bergerak maju mundur ketika dua virus menginfeksi sel yang sama. Ini dikenal sebagai perakitan ulang.

Kobe menjelaskan bahwa virus corona “benar-benar dapat melakukan sesuatu yang sulit bagi kita untuk membungkus kepala kita,” mengacu pada proses pertukaran gen yang disebut rekombinasi.

Inilah yang menunggu Amerika Serikat di tahun ketiga pandemi

Tidak seperti influenza, virus corona memiliki untaian RNA yang panjang seperti kode genetiknya. Ketika dua galur menginfeksi sel yang sama, mesin transkripsi mereka kadang-kadang dapat melompat dari satu galur ke galur lainnya. Ini menciptakan “titik putus” acak dalam kode genetik yang dikelompokkan bersama.

Sementara flu mengocok seluruh kartu, dalam arti tertentu, setiap korona hanya memiliki satu kartu – tetapi ini adalah kartu yang sangat panjang, dan dapat dipotong dan direkatkan dengan berbagai cara.

Ini berarti virus memiliki “lebih banyak ruang evolusioner yang dapat dieksplorasi dengan sangat cepat,” kata Kobe.

Dalam editorialnya, dia dan rekan-rekannya menjelaskan bagaimana kita mungkin hanya melihat puncak gunung es dalam hal jumlah mutasi potensial yang dapat ditoleransi virus dan masih dapat menginfeksi sel manusia.

Meskipun tidak jelas apakah rekombinasi lebih mungkin daripada jalur lain untuk menghasilkan varian mengganggu berikutnya, Kobe mengatakan Omicron secara khusus telah menyalakan api di bawah para ilmuwan untuk memahami asal-usulnya dan ruang lingkup sebenarnya dari mutasi yang layak.

READ  Dengan Omicron, metrik utama COVID-19 menjadi sangat menyesatkan

“Ini adalah jenis perbedaan yang sangat sulit dipelajari dan diprediksi di laboratorium,” katanya.

Rahasia Omicron

Tampaknya tidak ada interpretasi tunggal yang secara akurat sesuai dengan latar belakang Omicron. Tetapi para ahli berkisar pada beberapa teori yang mungkin menjelaskan kemunculannya yang tiba-tiba tahun lalu.

Pendapat yang paling umum tampaknya mencakup infeksi yang berkepanjangan pada orang yang sistem kekebalannya terganggu.

“Mereka sudah mengembangkan antibodi, tetapi mereka tidak membersihkan virusnya,” kata Venter, yang mengepalai Organisasi Kesehatan Dunia. Kelompok penasihat ilmiah tentang asal usul patogen baru.
Ini memberi virus banyak waktu mengumpulkan perubahanyang berpotensi memungkinkan dia untuk menghindari antibodi orang tersebut dan memperoleh resistensi kekebalan.
Teori lain, tambah Venter, dikenal sebagai reverse zoonosis. Ini mengacu pada menginfeksi manusia dengan sekelompok hewan, karena virus mengakumulasi mutasi baru sebelum melompat kembali ke manusia. (Sebenarnya, virus corona ini memiliki difusi Secara luas diantara kerajaan hewan.)

Para ahli mengatakan tetap berada di depan virus bukan hanya masalah mengantisipasi langkah selanjutnya. Ini tentang menemukan cara untuk menghindari ancaman dan pada akhirnya memastikan kelangsungan hidup vaksin kita.

Dan bukan hanya virus ini.

“Sebagian besar patogen yang sering menginfeksi kita dapat melakukan ini karena mereka lolos dari kekebalan kita terhadap jenis infeksi sebelumnya,” kata Kobe.

“Evolusi virus sebenarnya adalah masalah nyata dalam hidup kita yang mungkin tidak kita akui secara resmi.”