BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagi masyarakat adat, gerhana matahari sering kali merupakan bentuk penghormatan dan tradisi, bukan perayaan

Bagi masyarakat adat, gerhana matahari sering kali merupakan bentuk penghormatan dan tradisi, bukan perayaan

PHOENIX (AP) — Selama beberapa jam, Crystal Curley dan Kelompok Aksi Wanita Pribumi mengambil alih auditorium perguruan tinggi untuk berbagi praktik tradisional Navajo terkait gerhana matahari yang akan datang akhir pekan ini. Lebih dari 50 orang hadir – tua dan muda – untuk mendapat kesempatan terhubung atau mengingat protokol budaya sejak ratusan tahun yang lalu.

Mereka menulis buku tentang astronomi Navajo dan serbuk sari jagung yang digunakan sebagai pemberkatan. Seorang dukun menjawab pertanyaan dari mayoritas penonton Navajo, atau Diné, tentang apa yang harus dilakukan ketika bulan menghalangi sebagian matahari.

Larangan: Melihat gerhana, makan, minum, tidur, atau melakukan aktivitas fisik.

Lakukan: Duduk di rumah dan bermeditasi atau berdoa selama momen surgawi yang intim.

“Ada banyak hal yang tidak boleh kita lakukan sebagai umat beragama dibandingkan dengan suku lain, di mana mereka diperbolehkan melihat gerhana atau pergi keluar atau melakukan sesuatu,” kata Curley, direktur eksekutif organisasi nirlaba Indigenous Life. Cara.

Keyakinan ini diungkapkan di Bangsa Navajo tetapi tidak dimiliki oleh semua budaya asli Amerika Utara, Tengah, dan Selatan yang akan ada dalam rencana tontonan utama Anda untuk “cincin Api” Gerhana hari Sabtu. Bangsa Navajo, yang memiliki reservasi terbesar di Amerika Serikat, menutup tujuan wisata populer seperti Monument Valley dan Monumen Four Corners agar warga tetap berada di rumah mereka dengan tirai tertutup.

Perusahaan pariwisata yang dipimpin Navajo juga akan berhenti beroperasi selama fenomena ini. Beberapa kelompok adat di tempat lain menggunakan kesempatan ini untuk menyampaikan ajaran budaya, berbagi cerita, dan memastikan bahwa anggotanya, terutama generasi muda, mempelajari tradisi sakral.

READ  "Sihir" kuantum dan kekacauan lubang hitam dapat membantu menjelaskan asal mula ruang-waktu

Dalam budaya Navajo, gerhana adalah tentang kekhidmatan, bukan tontonan. Ini melambangkan akhir dari siklus dan kekuatan ketika Bulan dan Matahari sejajar. Ketika matahari terhalang, ia mengalami kelahiran kembali. Hal ini juga terlihat saat bulan dan matahari berpelukan.

Paul Begay, konsultan budaya Navajo untuk sebuah perusahaan pariwisata, berencana untuk duduk diam di rumahnya di Page, Arizona. Begay mengatakan dia belajar sejak usia muda bahwa para dewa bertanggung jawab atas penciptaan, dimulai dari pria pertama dan wanita pertama, yang melakukan perjalanan melalui empat dunia.

Begay menggambarkan gerhana sebagai gangguan atau matinya matahari yang dianggap sebagai sosok ayah suku Navajo. Ia mengatakan, demi rasa hormat, seluruh aktivitas dihentikan.

“Ini hanyalah sebuah bentuk penghormatan, sebuah bentuk ingin menjadi orang suci,” kata Begay. Ia menambahkan: “Tentu saja gerhana akan mereda seiring berjalannya waktu dan aktivitas akan kembali normal.”

Shei Bedzel, yang merupakan suku Navajo dan Lakota, berencana menontonnya bersama putra kembarnya yang berusia 12 tahun dan putri berusia 11 tahun di luar rumah mereka di Chinle, Arizona. Dia bahkan membeli kacamata khusus minggu lalu. Bedzel, yang mengatakan bahwa suku Lakota percaya bahwa mereka adalah keturunan dari “orang-orang bintang”, tumbuh dengan melihat bintang sebagai hal yang menarik dan ingin mendidik anak-anaknya tentang pentingnya keselarasan langit.

“Anak-anakku, mereka semua tertarik pada bintang, luar angkasa, planet, dan bulan, hal-hal seperti itu,” kata Bedzel.

Di Oregon selatan, Georgine Nelson, direktur departemen bahasa Suku Klamath, mengatakan tidak ada tradisi suku yang menyuruhnya berlindung di tempat. Dia akan menjadi bagian dari panel pendidikan di Running Y Resort di Klamath Falls. Ia ingin berbagi cerita terkait gerhana dari masyarakat Klamath, Modoc, dan Yahooskin-Paiute.

READ  Dua kematian lagi dikonfirmasi dalam wabah bakteri Virginia Mason di Seattle

Cerita yang saya pelajari adalah beruang grizzly mencoba memakan bulan. Sementara itu, seekor katak melompat ke bulan dan bulan memutuskan untuk menjadikan katak tersebut sebagai istrinya agar dapat mengejar beruang tersebut. Katak itu akhirnya menikah dengan matahari juga.

“Masyarakat kami biasa berkumpul ketika gerhana ini mulai terjadi… berdoa agar katak itu datang,” kata Nelson. “Saat gerhana berakhir, berarti katak berhasil mengejar beruang grizzly.”

Pejabat Suku Klamath tidak akan bisa menghindari hype yang dipicu oleh gerhana. EclipseFest23, sebuah festival di Klamath County sekitar 20 mil (32 kilometer) dari Taman Nasional Danau Kawah, dimulai pada hari Selasa. Perayaan lima hari ini menampilkan truk makanan, taman bir, dan band rock Smash Mouth yang tampil pada hari Sabtu. Populasi di wilayah tersebut yang berjumlah lebih dari 60.000 jiwa bisa berlipat ganda pada hari Sabtu dengan banyaknya lalu lintas pejalan kaki, kata Tim Sexton, manajer program pemadam kebakaran Suku Klamath.

“Banyaknya orang di sini pada satu waktu yang mencari tempat untuk bermalam atau bahkan tempat untuk melihat pemandangan gerhana yang indah dapat menyebabkan kerusakan secara tidak sengaja,” kata Sexton. “Kebanyakan daerah ini terpencil. Dengan jumlah penduduk sebanyak itu, ada kecenderungan masyarakat tidak ingin berada dalam kerumunan besar dan mereka akan pergi ke daerah yang sudah lama tidak dikunjungi pengunjung.”

Di Oklahoma, jauh dari jalur gerhana pertama, suku-suku lain bercerita tentang asal muasal gerhana, kata Chris Hill, pakar budaya untuk program penduduk asli Amerika di Tulsa Public Schools. Di Negara Muscogee (Creek), masing-masing dari 66 kota suku memiliki cerita unik seputar gerhana, katanya.

Kisah masa kecilnya adalah seekor kelinci yang dikejar oleh seorang anak kecil berubah menjadi “orang kecil” dan mengabulkan tiga permintaan anak laki-laki tersebut. Setelah makan dan berteman, anak laki-laki itu meminta tempat berteduh. Maka, lelaki kecil itu melemparkan tepung jagung ke atas matahari, menutupinya, dan menyatakan bahwa bulan dan matahari telah dipertemukan. Anak laki-laki kecil itu kemudian mengajari anak laki-laki itu “Tarian Persahabatan”. Gerhana melambangkan persahabatan itu.

READ  Mars dicitrakan dalam “warna asli” untuk pertama kalinya • Earth.com

“Saat gerhana ini, kami semua bernyanyi dan diam. Kami semua tidak melakukan apa pun saat itu. Tapi kami juga menyiapkan obat-obatan untuk saat itu juga,” kata Hill.

Ia menambahkan, masih banyak masyarakat yang “terjajah” dan tidak mengikuti tradisi.

Curley, dari Indigenous Life Ways, ingin mengadakan lebih banyak lokakarya untuk mendidik masyarakat Pribumi tentang peristiwa-peristiwa surgawi – bahkan memberi mereka serbuk sari jagung, atau tadiden, untuk dipersembahkan setelah gerhana.

“Kami tahu masyarakat haus akan pengetahuan tradisional,” katanya. “Saya sangat bersyukur bahwa generasi muda kita benar-benar tertarik untuk melestarikan cara-cara kita.”