BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dolar akan melemah

Dolar akan melemah

Berita

Dollar telah menjadi raja, kaisar dan laksamana selama 10 tahun terakhir. Namun menurut Capital Group, sepertinya overvaluasi mata uang AS akan segera berakhir.

Dolar menghargai 45% antara 2011 dan akhir 2022 terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya. Dengan demikian, mata uang AS menjadi sangat overvalued berdasarkan apa yang disebut Purchasing Power Parity (PPP), yang merupakan bentuk perbandingan daya beli.

Pertanyaannya, apakah fase pelemahan dolar pada paruh pertama tahun ini merupakan awal dari perubahan tren. Capital Group percaya bahwa peluangnya besar, tetapi beberapa faktor harus digabungkan. Fakta bahwa dolar dinilai terlalu tinggi tidaklah cukup.

1. Perbedaan suku bunga

Salah satu faktor penting adalah bahwa suku bunga di Amerika Serikat lebih tinggi dalam beberapa tahun terakhir daripada di Eropa, Jepang, dan negara maju lainnya. Itu menarik investor, serta pembeli dolar. Ditambahkan ke ini adalah status safe haven.

Namun, Capital Group melihat spread suku bunga menyempit dan mungkin berbalik. Contoh bagusnya adalah Inggris Raya, di mana Bank of England menaikkan suku bunga hampir 425 basis poin, yang menyebabkan apresiasi yang kuat terhadap pound Inggris. Bank Sentral Eropa juga mengejar ketinggalan.

2. Tumbuh di luar Amerika Serikat

Prospek pertumbuhan untuk China, Eropa, Jepang dan pasar negara berkembang telah meningkat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir. Di China, kebijakan Corona sejak lama yang mempermainkan ekonomi, di Eropa kenaikan harga energi akibat perang di Ukraina. Kedua kelemahan ini telah hilang, yang terbukti dalam angka PDB terbaru.

3. Arus modal

Zona Euro kurang menarik bagi investor internasional dalam beberapa tahun terakhir berkat kebijakan suku bunga negatif Bank Sentral Eropa. Memang, investor obligasi Eropa juga berlindung di tempat lain, yang menyebabkan arus keluar modal bersih, mungkin terutama ke Amerika Serikat. Jika perbedaan suku bunga menyempit, arus keluar bersih juga bisa berakhir, yang menguntungkan bagi euro.

READ  Anak muda dengan masalah psikologis? Putin tahu karya klasiknya? Makan di luar dengan ponsel Anda? Baca 7 surat teratas kami untuk pembaca minggu lalu di sini

4. Elaine

Masih banyak ketidakpastian tentang kebijakan BoJ. Jepang adalah salah satu negara terakhir yang tetap sangat akomodatif. Ini dapat dilakukan karena inflasi yang relatif rendah. Pertanyaannya adalah untuk berapa lama. Inflasi inti, sebesar 4,2%, mulai mengambil proporsi yang mengkhawatirkan bahkan di Jepang. Jika Bank of Japan mengubah kebijakan moneternya, ini akan menguntungkan dolar dan yen.

5. Pasar yang sedang berkembang

Pasar negara berkembang adalah yang pertama menaikkan suku bunga dan sekarang mungkin menjadi yang pertama mulai jatuh. Namun, suku bunga nominal dan riil tetap jauh lebih tinggi daripada di Amerika Serikat. Ini berperan di tangan mata uang pasar berkembang, yang tentu saja memiliki perbedaan signifikan di antara mereka.

Produk favorit Capital Group termasuk Peso Meksiko, Real Brasil, Baht Thailand, dan Won Korea. Jika ekonomi Tiongkok membaik, rupiah Indonesia juga akan membaik.

Ketertarikan pada mata uang pasar berkembang dapat meningkat saat Federal Reserve mendekati penurunan suku bunga pertamanya.

skenario alternatif

Ada juga risiko terhadap skenario dolar yang lebih lemah. Misalnya, resesi global dapat menggagalkannya karena dolar mendapat manfaat dari status safe-haven-nya.

Selain itu, Eropa dan Jepang harus menerapkan reformasi yang meningkatkan produktivitas dan potensi pertumbuhan. Jika tidak, kelemahan dolar akan berumur pendek.

itu Editor IEXProfs Terdiri dari beberapa wartawan. Informasi dalam artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat investasi profesional atau sebagai rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu. Editor dapat memegang posisi di satu atau lebih dana yang terdaftar. klik disini Untuk mendapatkan gambaran tentang investasi mereka.