BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahkan sedikit olahraga tampaknya mencegah depresi dalam studi baru

Gambar dari artikel berjudul Bahkan Latihan Sederhana Tampaknya Mencegah Depresi dalam Studi Baru

gambar: Olly Millington (Gambar Getty)

Penelitian yang dilakukan bulan ini menunjukkan manfaat kesehatan mental dari olahraga teratur. Tinjauan tersebut menemukan bahwa orang yang dilaporkan aktif secara fisik cenderung tidak mengalami depresi di kemudian hari. Hubungan ini lebih jelas pada orang yang tampaknya memenuhi jumlah latihan yang disarankan per minggu, tetapi masih dapat dilihat pada orang yang melakukan setengah latihan.

Berolahraga adalah salah satu hal paling sehat yang dapat dilakukan siapa pun, dan banyak penelitian dalam beberapa tahun terakhir telah melakukan hal itu Ditemukan Itu bisa menjaga tubuh dan otak. Aktivitas fisik sebuah bantuan Untuk membantu orang dengan masalah kesehatan mental yang parah juga, dalam hubungannya dengan perawatan lain. Tapi penelitian baru ini, diterbitkan Dalam JAMA Psychiatry pada bulan April, ia mencoba untuk menentukan efek perlindungan yang mungkin dimiliki berbagai tingkat olahraga dalam mencegah depresi.

Studi ini meninjau data dari 15 studi populasi, yang mencakup hampir 200.000 orang. Yang penting, ini adalah studi prospektif, yang berarti bahwa hasil kesehatan orang sengaja dilacak dari awal – sebaliknya, studi referensi Kita hanya dapat melihat ke masa lalu, yang membuat sulit untuk mengkonfirmasi hubungan sebab-akibat antara suatu faktor dan hasil kesehatan. Sebagai bagian dari studi yang ditinjau ini, peserta ditanya tentang tingkat aktivitas fisik mereka dan riwayat depresi klinis mereka juga dicatat.

Studi ini menemukan bahwa, dibandingkan dengan orang yang tidak melaporkan aktif secara fisik, orang yang dilaporkan aktif secara fisik lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami depresi. Lebih khusus lagi, orang yang telah mencapai durasi minimum olahraga yang direkomendasikan oleh banyak organisasi kesehatan masyarakat – setara dengan sekitar dua setengah jam jalan cepat per Minggu – Risiko depresi 25% lebih rendah. Tetapi mereka yang melakukan setengah dari latihan itu masih memiliki risiko 18% lebih rendah, sementara hanya “sedikit manfaat tambahan” yang terlihat pada orang yang berolahraga lebih banyak. Berdasarkan model mereka, mereka juga memperkirakan bahwa jika orang yang kurang aktif dapat memenuhi tingkat aktivitas fisik yang direkomendasikan, hingga 11% kasus depresi di masa depan akan dapat dicegah.

Para penulis mencatat bahwa pekerjaan mereka mungkin melebih-lebihkan efek olahraga pada risiko depresi. Salah satu kemungkinan, misalnya, adalah orang dengan depresi tetapi belum terdiagnosis pada awal penelitian juga cenderung kurang berolahraga. Untuk membantu mengurangi potensi masalah ini, mereka hanya menganalisis studi dengan waktu tindak lanjut terlama (setidaknya tiga tahun), tetapi mencatat bahwa beberapa bias mungkin masih ada. Penulis meminta lebih banyak Studi yang dapat mengesampingkan dan memperkuat faktor pembaur dengan lebih baik Hubungan kausal antara olahraga dan pencegahan dari depresi.

Namun, banyak penelitian telah menemukan bahwa olahraga dapat Efek langsung dan tidak langsung Tentang kesejahteraan orang dan faktor risiko depresi, dari Meningkatkan suasana hati yang orang rasakan saat berolahraga (permusuhan yang dikenal tinggi) dari ikatan sosial yang dapat diciptakan bagi mereka yang bergabung dengan kelas olahraga atau kelompok lari. Ini terlalu Studi terbaru Untuk menunjukkan bahwa tidak ada jumlah olahraga, bagaimanapun Anda dapatkan, jauh lebih baik daripada tidak berolahraga sama sekali.

Para penulis mengatakan temuan menunjukkan bahwa “manfaat kesehatan mental yang signifikan dapat dicapai pada tingkat aktivitas fisik bahkan di bawah rekomendasi kesehatan masyarakat.”

READ  Kreativitas masih 'kualitas baru' setelah hampir satu tahun di Mars