BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Investasi Infrastruktur Asia, Kuda Troya Tiongkok di Zandvoort aan Zee-Jup di Indonesia

Bank Investasi Infrastruktur Asia, Kuda Troya Tiongkok di Zandvoort aan Zee-Jup di Indonesia

Hari ini

Waktu membaca 6 menit

318 pendapat

ANA-471661109

Sejak berdirinya bank publik multilateral ini di Beijing pada tahun 2015, Belanda telah berpartisipasi dalam Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB), dan dengan kontribusi finansialnya telah menjadikan bank ini berstatus “Triple A” di pasar keuangan. Setelah musim panas, ia akan mengoordinasikan upaya sejumlah negara Uni Eropa, termasuk Jerman dan Perancis, dalam dewan direksi bank tersebut.

Sayangnya, partisipasi Belanda dalam Bank Investasi Infrastruktur Asia sejauh ini hanya mendapat sedikit perhatian dalam politik dan media Belanda. Jumlah investasi yang diputuskan oleh Bank Dunia (dengan modal investasi sebesar $100 miliar) membenarkan adanya lebih banyak pengawasan, pengawasan parlemen, dan lebih banyak perdebatan publik.

Dan itu sementara bank tersebut berinvestasi di sesuatu yang terkenal di Belanda sebagai sirkuit balap motor internasional.

Tugas saya selama 15 tahun terakhir, atas nama LSM Both ENDS, adalah menjaga agar para manajer bank dan direktur Bank Dunia dan bank-bank publik lainnya, termasuk Asian Infrastructure Investment Bank, tetap fokus pada kepatuhan terhadap kebijakan sosial dan lingkungan. institusi mereka sendiri. Semacam “cahaya” bagi Johan Vollenbrock, bisa dikatakan begitu.

Dalam artikel saya ini, saya akan mengabaikan fakta paradoks bahwa semua bank publik, meskipun mewakili komunitas internasional, belum tentu bertanggung jawab secara sosial. Yang pasti, hal ini tidak hanya berlaku pada bank-bank yang dipimpin oleh Tiongkok. Hal ini mungkin juga berkontribusi pada fakta bahwa langkah dari keterlibatan Bank Dunia ke partisipasi di Bank Dunia Tiongkok tidaklah baik bagi Belanda.

Organisasi masyarakat sipil seperti saya adalah mata dan telinga bank di lapangan, istilah yang digunakan di LSM dan industri perbankan untuk merujuk pada tempat-tempat di mana jalan, bendungan atau bandara sedang dibangun dan banyak orang terpaksa meninggalkan tempat tersebut. Adalah tugas kita untuk membuat pengaturan yang layak bagi orang-orang ini.

ENDS, bekerja sama dengan mitra Indonesia, telah menguji kepatuhan Proyek Mandalika di Indonesia terhadap kebijakan sosial dan lingkungan. Proyek ini merupakan proyek besar pertama Pembiayaan mandiriDi mana standar Bank Investasi Infrastruktur Asia diterapkan. Proyek Mandalika masuk dalam kategori mega pariwisata. Untuk sirkuit di Lombok, seperti Zandvoort, yang terletak di bukit pasir di tepi laut, bukit pasir dan desa nelayan harus menyediakan tempat parkir dan akomodasi hotel yang diperlukan untuk memungkinkan ziarah ke Grand Prix dua tahunan itu.

Sejak itu, Bank Dunia telah beberapa kali didekati oleh Pelapor Khusus PBB mengenai penempatan personel militer terhadap penduduk lokal selama pemindahan paksa dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya di Mandalika. Kami juga terus berhubungan dengan Kementerian Keuangan di Den Haag mengenai masalah ini.

Bank bekerja dengan mekanisme pengaduan. Menanggapi pengaduan, Bank mungkin ingin mempertimbangkan kembali kompensasi kepada pihak yang dirugikan dan terkena dampak. Secara umum, saya mempunyai masalah dalam menggunakan mekanisme pengaduan bank (karena mekanisme tersebut diterapkan selama atau di akhir proyek, yaitu di akhir jalur). Sebaliknya, saya lebih suka menjelaskan kepada manajemen melalui dewan bahwa investasi di bidang infrastruktur, yang harus memberi ruang bagi ratusan, terkadang ribuan keluarga, tidak selalu merupakan ide yang lebih baik daripada gagasan untuk mengentaskan kemiskinan, di dunia. Kadang-kadang hal ini berdampak kecil, namun dengan AIIB yang memiliki India, Rusia dan Tiongkok sebagai pemegang saham utama, saya tidak yakin hal ini bisa dilakukan.

Permasalahan yang selalu muncul dalam diskusi dengan peserta dewan Eropa mengenai Mandalika adalah, bahkan dengan Kanada dan Australia, mereka hanya mempunyai sedikit suara. Ini juga menjadi masalah, karena NL berbagi ide untuk bisa mengawasi bank dari segi hak asasi manusia.

Kerangka kebijakan Belanda untuk multilateralisme global menyatakan bahwa meskipun Tiongkok sangat mementingkan stabilitas internasional dan sistem multilateral yang efektif, Tiongkok menerapkan strategi jangka panjang untuk mengubah sistem ini sesuai dengan visinya sendiri, misalnya dengan menciptakan struktur paralelnya sendiri. Bank Investasi Infrastruktur Asia merupakan atau merupakan bagian dari struktur paralel.

READ  Xi mengatakan kepada Putin dalam panggilan ulang tahun bahwa China akan mendukung Rusia dalam keamanan

Saya sekarang mendukung reformasi komunitas internasional yang ada, di mana Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional merupakan bagiannya, dan saya menentang pembentukan lembaga-lembaga paralel Tiongkok dan partisipasi di dalamnya, dan saya tidak mendukung pembentukan lembaga-lembaga tersebut. sesuatu seperti bank BRICS. Saya mencoba menjelaskannya di bawah ini:

Sebelumnya (2010-2012) saya hadir di Beijing pada pembicaraan yang diadakan oleh LSM Tiongkok dengan komite penasihat Bank Sentral Tiongkok yang sedang mempelajari aturan untuk investasi asing Tiongkok. Hal ini terjadi sebelum gagasan Xi menjadi konstitusional di Tiongkok, dan propaganda Tiongkok pada papan reklame raksasa di lokasi konstruksi masih terpaku pada impian Xi, bukan implementasinya. Masih ada harapan bahwa pembangunan ekonomi akan mengarah pada demokratisasi sistem negara. Bank sentral Tiongkok telah terlibat dalam pengaturan investasi luar negeri dan terbuka terhadap masukan dari LSM. Sementara itu, organisasi Tiongkok tempat dia bekerja dilarang oleh Partai Komunis.

Di Beijing, saya mengunjungi gedung pencakar langit sebuah bank besar dan perusahaan asuransi di Zuidas, Tiongkok. Manajemen tinggal di sana di lantai atas gedung dan mekanisme pengaduan ada di kantor di sebelah gudang sapu di tempat parkir bawah tanah.

Saya tentu saja telah mencoba selama bertahun-tahun, bersama dengan mitra Tiongkok yang pernah bekerja sama dengan saya, untuk menjalin kontak dengan Kementerian Keuangan Tiongkok atau dengan para bankir Tiongkok. Seperti halnya geologi (sebelum dan sesudah zaman es kedua dari belakang) dan musik pop, Elvis awal dan akhir, The Beatles awal dan akhir, politik Tiongkok sedang mempertimbangkan sebelum dan sesudah Deng, sebelum dan sesudah Xi. Email yang tak terhitung jumlahnya ke kantor konstituen bank tersebut di Tiongkok tidak membuahkan hasil. Selama pertemuan tahunan di Washington, D.C., kami bertemu dengan delegasi Tiongkok di koridor bank. Namun mereka tampak begitu ketakutan sehingga mereka bahkan tidak mendapat jawaban. Sebelumnya, seorang manajer Bank Pembangunan Asia di India telah menanyakan siapa yang membayar saya. Hal ini mengingatkan saya pada pandangan ke belakang diplomat Tiongkok.

READ  Apakah PDB China merusak partai?

Salah satu keberatan terbesar saya terhadap AIIB adalah kurangnya pengawasan oleh dewan direksi (yang disebut kerangka akuntabilitas), yang mana Belanda turut berpartisipasi. Kisah Bob Picard tampaknya menegaskan kelemahan ini: Bob Picard dari Kanada menulis, di The Economist minggu lalu, tentang alasan yang mendorongnya untuk segera mengundurkan diri dari bank pada musim panas ini dan meninggalkan Tiongkok. Sejak itu, Kanada telah menangguhkan kerja samanya dengan Bank Investasi Infrastruktur Asia (Asian Infrastructure Investment Bank) atas insiden tersebut. Pertanyaan apakah Belanda juga akan melakukan hal yang sama menjadi semakin penting mengingat peran Belanda yang akan datang untuk mewakili negara-negara UE yang berpartisipasi dalam dewan Bank Investasi Infrastruktur Asia.

Mengundurkan diri dari bank mungkin masih merupakan langkah yang terlalu besar bagi Belanda saat ini. Namun pemerintah bisa memikirkan hal lain. Sejak awal, kami, sebagai organisasi masyarakat sipil, prihatin dengan terbatasnya pengawasan yang dilakukan Belanda terhadap presiden Bank Dunia. Bank bekerja dengan apa yang mereka sebut sebagai dirinya sendiri kerangka akuntabilitasHal ini memberikan banyak wewenang pengambilan keputusan kepada pimpinan bank Tiongkok. Keputusan investasi hingga $300 juta telah didelegasikan kepada presiden oleh dewan direksi.

Both ENDS percaya bahwa penting untuk menanggapi cerita Bob Picard bahwa Holland berupaya memperkuat pengawasan terhadap bank. Salah satu caranya adalah dengan mengembalikan seluruh kewenangan pengambilan keputusan kepada dewan direksi bank dibandingkan kerangka akuntabilitas yang ada saat ini, sehingga menyerahkan kewenangan tersebut kepada dewan direksi seperti yang terjadi pada lembaga keuangan internasional lainnya.

Namun dalam jangka panjang, pertanyaan mendasarnya adalah apakah keikutsertaan dalam Asian Infrastructure Investment Bank, meskipun sebelumnya ada niat untuk mempertahankan Bank ini sebagai lembaga multilateral, termasuk dalam hal hak asasi manusia, masih merupakan tindakan yang bijaksana. Pengaruh Tiongkok (dan Rusia serta India sebagai pemegang saham utama lainnya) terhadap bank membuat tugas ini tidak mungkin dilakukan mengingat situasi politik saat ini di Tiongkok.