BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank masih mendanai perusahaan yang terlibat dalam deforestasi yang mengancam target iklim global

Bank-bank di China, Amerika Serikat, Indonesia, dan Brasil telah menginvestasikan miliaran dolar dalam penegakan atau perusahaan yang menangani deforestasi sejak Perjanjian Paris 2015 tentang Perubahan Iklim, kata para peneliti, Kamis.

Laporan Tahunan Coalition of Forests & Finance, Research and Community Groups menganalisis kebijakan lembaga keuangan dan investasi di perusahaan yang telah mengalami deforestasi sejak Perjanjian Paris. Dia berfokus pada aliran keuangan 300 perusahaan besar yang terlibat dalam produksi dan perdagangan produk yang mengancam hutan ketika lahan dibuka untuk pertanian atau perkebunan, termasuk minyak sawit, pulp dan kertas, daging sapi dan kedelai di Asia Tenggara, negara-negara Tengah dan Barat. . Afrika, dan Amazon Amerika Selatan.

“Ekonomi dunia nyata terus menabur benih perubahan iklim,” kata Tom Beckin, direktur kampanye dan keuangan kehutanan di Jaringan Aksi Rainforest Anggota Koalisi (RAN). Dia menambahkan: “Solusinya sangat sederhana: Hentikan pendanaan deforestasi sekarang juga. Dunia tidak mampu melakukan penghijauan dan penundaan untuk bisnis.

Deforestasi memiliki implikasi besar bagi tujuan global untuk mengurangi pemanasan global karena pohon menyerap sekitar sepertiga dari emisi CO2 planet ini, tetapi juga melepaskan karbon yang mereka simpan saat membusuk atau terbakar. Hutan menyediakan makanan dan mata pencaharian, memurnikan udara dan air, mendukung kesehatan manusia, menyediakan habitat penting bagi satwa liar, menyediakan hujan tropis dan memberikan perlindungan dari banjir.

Tapi tahun lalu hilangnya hutan tropis di seluruh dunia sama tingginya dengan di Belanda, menurut Global Forest Watch Service. Sebuah laporan baru menemukan bahwa antara Januari 2016 dan Juni 2021, bank dan lembaga keuangan lainnya meminjamkan sekitar $238 miliar kepada perusahaan yang berisiko tinggi mengalami deforestasi.

READ  Indonesia akan mendeportasi warganya dari Myanmar jika perlu

Laporan tersebut mencatat bahwa Brasil, Indonesia, Cina, Amerika Serikat, dan Jepang adalah sektor perbankan yang paling bertanggung jawab atas investasi dalam risiko deforestasi tropis. Dia menambahkan bahwa sebagian besar dari investasi perusahaan-perusahaan ini tidak memiliki kebijakan atau peraturan yang tepat untuk melindungi dari deforestasi, perusakan satwa liar atau pelanggaran hak asasi manusia.

Diambil dari RAN ke Integrated International Financial Regulation untuk menangani investasi terkait dengan hilangnya hutan. “Kita perlu melihat perubahan besar dalam bagaimana sektor keuangan terus mendorong deforestasi dan perubahan iklim,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation melalui telepon.

Selama dekade terakhir, tekanan dari konsumen dan kelompok hijau telah mendorong merek-merek utama untuk menanam, memperdagangkan, atau membeli produk untuk mengakhiri deforestasi dalam rantai pasokan mereka. Tetapi anggota kunci Forum Barang Konsumen (CGF) – banyak di antaranya adalah nama rumah tangga – sedang berjuang untuk mencapai tujuan membeli hanya barang-barang manufaktur yang berkelanjutan pada tahun 2020.

Pada KTT iklim COP26 pada bulan November, media Inggris melaporkan bahwa negara tuan rumah ingin Inggris mencapai kesepakatan untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030 dan berhenti menebang pohon untuk ditanam oleh produsen besar dan konsumen produk pertanian. Jan Willem van Gelder, direktur Profundo, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Belanda yang terlibat dalam laporan tersebut, mengatakan bahwa bank membuat mustahil untuk mencapai Perjanjian Paris dengan membayar miliaran untuk deforestasi global.

“Jika pemerintah mengabaikan aliran keuangan ini, kami tidak memiliki harapan untuk mencapai tujuan iklim kolektif kami yang paling konservatif sekalipun,” tambahnya dalam sebuah pernyataan.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf Dev Discourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)

READ  Sebagai seorang jurnalis, Anda sama baiknya dengan yang Anda lakukan terakhir kali. '